Sudah 3 Kali Ikut Manasik, Ibu Asal Madura Gagal Berangkat Haji

Kompas.com - 10/05/2019, 15:15 WIB
Ina Binti Halil Jutahir (58), jemaah calon haji asal Dusun Aersoji, Desa Pagendingan, Kecamatan Galis, Kabupaten Pamekasan, gagal berangkat haji tahun ini. KOMPAS.com/TAUFIQURRAHMAN Ina Binti Halil Jutahir (58), jemaah calon haji asal Dusun Aersoji, Desa Pagendingan, Kecamatan Galis, Kabupaten Pamekasan, gagal berangkat haji tahun ini.

PAMEKASAN, KOMPAS.com - Perasaan kecewa dan kesal, campur aduk dialami Ina Binti Halil Jutahir (58), jemaah calon haji asal Dusun Aersoji, Desa Pagendingan, Kecamatan Galis, Kabupaten Pamekasan. Ibu lima anak ini dipastikan tidak bisa berangkat menunaikan ibadah haji tahun ini, meskipun dalam sistem komputerisasi haji terpadu (Siskohat), namanya  diumumkan berangkat tahun 2019.

Gagalnya Ina berhaji diduga karena dua kemungkinan, yaitu kelalaian bank penerima simpanan (BPS) BRI Syariah Cabang Pamekasan yang tidak menginput uang tabungan pelunasan haji di rekening Ina, ke sistem rekening haji pemerintah.

Baca juga: Sebagian Besar Calon Haji dari Banyumas Berisiko Tinggi

Kemungkinan kedua adalah kelalaian Kementrian Agama Kabupaten Pamekasan, karena tidak pro aktif membantu Ina memperoleh kepastian waktu, untuk melaksanakan haji tahun ini.

Anak kandung Ina, Uswatun Hasanah mengatakan sejak mendapatkan kabar bahwa ibunya akan berangkat haji tahun ini, ia segera mencari uang untuk melunasi pembiayaan. Pelunasan biaya haji, ditentukan tanggal 1 sampai 15 April 2019 oleh pemerintah. Informasi itu, diterima keluarga Ina dari yayasan penyelenggara haji yang menampung Ina.

"Tanggal 1 April, Ibu mulai membayar setoran pelunasan biaya ke BRI Syariah Pamekasan. Kata pihak bank pelunasan belum bisa dilakukan, karena sistem bank masih error. Keesokan harinya Ibu datang lagi tapi juga belum bisa diinput dana pelunasan. Alasannya karena belum melakukan perekaman kesehatan," ujar Uswatun Hasanah kepada Kompas.com, Jumat (10/5/2019).

Baca juga: Kuota Haji Ditambah 10.000, Ini Pembagiannya untuk Setiap Provinsi

Setelah mengetahui tidak bisa melunasi biaya haji karena belum tes kesehatan, Ina kemudian tes kesehatan ke Puskesmas yang ditunjuk oleh pemerintah. Bahkan Ina juga harus melakukan tes kesehatan ke dokter spesialis jantung.

Setelah tes kesehatan, Ina sudah tiga kali mengikuti manasik haji bersama jemaah calon haji lainnya di yayasan penyelenggara haji. Bahkan saat pembuatan paspor, Ina ikut bersama rombongan lainnya ke Surabaya.

"Semua persyaratan sudah diikuti dan dijalani. Tapi seminggu yang lalu, kabar Ibu tidak bisa berangkat haji kami terima dari Kemenag. Kami cek di Siskohat masih tertera berangkat tahun 2019," jelas perampuan yang akrab dipanggul Uus tersebut.

Uus kemudian mendatangi kantor Kemenag Pamekasan untuk memastikan kembali, apakah ibunya bisa berangkat tahun ini atau tidak. Oleh Kemenag Pamekasan, Uus diminta cek ulang ke BRI Syariah.

Baca juga: Calon Jemaah Lansia Dapat Alokasi Khusus dari Tambahan 10.000 Kuota Haji

Saat datang ke pihak bank, keterangan pihak bank masih sama yaitu tidak bisa diinput karena alasan sistem haji. Ina dianggap tidak melunasi biaya haji dan melewati tenggat waktu pelunasan.

"Padahal uang simpanan haji di rekening sudah lebih, sebesar Rp 11 juta 7 ratus ribu. Kenapa bank tidak bisa menginput. Ini janggal bagi kami," ungkap Uus.

Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dua Mantan Pejabat Tinggi Tambelan Dukung Robby Maju di Pilkada Bintan

Dua Mantan Pejabat Tinggi Tambelan Dukung Robby Maju di Pilkada Bintan

Regional
Pelajar SMK di Gowa Diseret dari Kelas oleh 4 Pria Ngaku Polisi, Dipukuli dan Dimasukkan ke Bagasi Mobil

Pelajar SMK di Gowa Diseret dari Kelas oleh 4 Pria Ngaku Polisi, Dipukuli dan Dimasukkan ke Bagasi Mobil

Regional
Kisah Pria Gangguan Jiwa di Manggarai Timur, Lima Tahun Tinggal di Tebing Gua Penuh Sampah

Kisah Pria Gangguan Jiwa di Manggarai Timur, Lima Tahun Tinggal di Tebing Gua Penuh Sampah

Regional
Kesaksian Kodir Saat Selamatkan Belasan Siswa Korban Susur Sungai Sempor

Kesaksian Kodir Saat Selamatkan Belasan Siswa Korban Susur Sungai Sempor

Regional
[POPULER NUSANTARA] Pembina Pramuka Susur Sungai Diperingatkan Warga | Cemburu, Nenek 62 Tahun Tusuk Suami

[POPULER NUSANTARA] Pembina Pramuka Susur Sungai Diperingatkan Warga | Cemburu, Nenek 62 Tahun Tusuk Suami

Regional
Setelah Bunuh dan Curi Emas Milik Ibu Kos, Pria Ini Pelesir ke Bali dan Bayar Kos Pacar

Setelah Bunuh dan Curi Emas Milik Ibu Kos, Pria Ini Pelesir ke Bali dan Bayar Kos Pacar

Regional
4 Fakta Penemuan Jenazah di Bondowoso, Mayat Tanpa Kepala hingga Polisi Kerahkan Anjing Pelacak

4 Fakta Penemuan Jenazah di Bondowoso, Mayat Tanpa Kepala hingga Polisi Kerahkan Anjing Pelacak

Regional
Cerita Putra Amrozi Pelaku Bom Bali I, Sempat Dikucilkan, Tak Ingin Anak Alami Hal Sama

Cerita Putra Amrozi Pelaku Bom Bali I, Sempat Dikucilkan, Tak Ingin Anak Alami Hal Sama

Regional
BNN Amankan 3 Juta Pil PCC dari Pabrik Narkoba di Lahan Pemkot Bandung

BNN Amankan 3 Juta Pil PCC dari Pabrik Narkoba di Lahan Pemkot Bandung

Regional
KPK Soroti Pengelolaan Aset di Kepri Usai Rapat Evaluasi di Batam

KPK Soroti Pengelolaan Aset di Kepri Usai Rapat Evaluasi di Batam

Regional
IAIN Surakarta Akan Berubah Nama Jadi UIN Raden Mas Said

IAIN Surakarta Akan Berubah Nama Jadi UIN Raden Mas Said

Regional
Kronologi Penemuan KM Beringin Jaya, Delapan Hari Terombang-ambing dan Ditarik Kapal Nelayan

Kronologi Penemuan KM Beringin Jaya, Delapan Hari Terombang-ambing dan Ditarik Kapal Nelayan

Regional
Warga Bekasi Ditemukan Tinggal Kerangka di Jepara

Warga Bekasi Ditemukan Tinggal Kerangka di Jepara

Regional
Pembunuh Ibu Kos di Tulungagung Ditangkap, Cekik Korban Hingga Tewas dan Curi Perhiasan

Pembunuh Ibu Kos di Tulungagung Ditangkap, Cekik Korban Hingga Tewas dan Curi Perhiasan

Regional
Pemkab Kulon Progo Surati Sultan HB X, Minta Underpass Kulur Segera Dituntaskan

Pemkab Kulon Progo Surati Sultan HB X, Minta Underpass Kulur Segera Dituntaskan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X