Pasutri Ini Bangun Bisnis Busana Muslim Anak dari Nol, Kini Beromzet Ratusan Juta

Kompas.com - 06/05/2019, 08:37 WIB
Pasangan suami istri dari Bandung, Asad Askaruddin dan Salma Hanifah Wandani. Keduanya sukses membangun bisnis busana muslim khusus anak dengan merek Bunayya sejak 2014. Dok. KONTAN Pasangan suami istri dari Bandung, Asad Askaruddin dan Salma Hanifah Wandani. Keduanya sukses membangun bisnis busana muslim khusus anak dengan merek Bunayya sejak 2014.

KOMPAS.com - Suami atau istri ternyata bisa menjadi partner bisnis yang baik untuk meraih kesuksesan. Itu yang terjadi pada pasangan suami istri dari Bandung, Asad Askaruddin dan Salma Hanifah Wandani.

Keduanya sukses membangun bisnis busana muslim khusus anak dengan merek Bunayya sejak 2014. Walaupun memulai bisnis dari nol, kini omzet usaha pasutri ini sudah mencapai Rp 350 juta per bulannya. Saat Lebaran, omzetnya bahkan menanjak hingga Rp 800 juta.

Begini cerita di balik sukses pasutri Bandung ini, seperti dikutip dari Kontan.

Dimulai benar-benar dari nol

Asad mengaku, dia dan istrinya membangun bisnis benar-benar dari nol. Dia sendiri belajar soal seluk beluk fesyen, mulai dari bahan baku kain, proses produksi, produk, model, hingga pemasaran hingga setahun penuh.


Setelah siap mental dan ilmu, barulah suami istri ini melangkah ke bisnis busana anak. Nama merek Bunayya dipilih lantaran berarti anak-anak dalam bahasa Arab.

Ceritanya membangun bisnis tidak semudah itu, Asad awalnya merupakan karyawan di sebuah perusahaan di Cikarang, Jabar. Setelah menikah, pria kelahiran tahun 1989 ini kemudian pindah ke kota kelahiran sang istri di Bandung.

Saat menikah, sang istri sudah punya usaha busana muslimah dengan nama House of Lyca. Malah, bisnis yang sudah berjalan tiga tahun itu berkibar di jagad mode dalam negeri.

Pakaian rancangan Salma bahkan pernah tampil dalam pekan mode terbesar di tanah air, Indonesia Fashion Week di 2014.

Baca juga: Kisah Sarip, Bocah Baduy Rela Jalan Kaki 60 Kilometer Demi Bertemu Bupati

Tapi, setelah menikah dengan Asad, perempuan kelahiran Bandung, 21 Desember 1990, ini malah menutup usahanya. Salma kemudian mengajak suaminya memulai bisnis baru dan meninggalkan bisnis lamanya.

“Ini (melepas usaha) merupakan keputusan yang berat,” ucap Asad.

Walaupun istrinya paham dunia mode, Asad memilih belajar sendiri seluk beluk dunia mode. Masa belajarnya juga berat lantaran dia harus menumpang di rumah mertua di tahun-tahun awalnya di Bandung.

Asad kemudian ikut berbagai pelatihan kewirausahaan. Kemudian, dia keluar masuk pasar tekstil di Bandung untuk menimba ilmu soal kain, sembari mencari pemasok yang tepat untuk usahanya kelak.

Asad juga berkeliling mencari penjahit untuk belajar produksi, sekalipun mertuanya punya konveksi. Dia juga menjalin pertemanan dengan pelaku usaha fesyen di Bandung.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Kecelakaan Berujung Maut Berulang Kali Terjadi, Pengelola Tol Cipali Dipanggil Polisi

Kecelakaan Berujung Maut Berulang Kali Terjadi, Pengelola Tol Cipali Dipanggil Polisi

Regional
Kisah Pasangan Suami-Istri Patah Kaki asal Flores yang Disantuni Jokowi

Kisah Pasangan Suami-Istri Patah Kaki asal Flores yang Disantuni Jokowi

Regional
Syukur Warga Samosir yang Anak-anaknya Masih Belajar Pakai Lampu Teplok

Syukur Warga Samosir yang Anak-anaknya Masih Belajar Pakai Lampu Teplok

Regional
Akun Lisa Marlina Sebut Pelecehan Seks di Bali Biasa, Ni Luh Djelantik Lapor Polisi

Akun Lisa Marlina Sebut Pelecehan Seks di Bali Biasa, Ni Luh Djelantik Lapor Polisi

Regional
Preman Tewas Ditembak setelah Palak Truk, Sopirnya Ternyata Polisi

Preman Tewas Ditembak setelah Palak Truk, Sopirnya Ternyata Polisi

Regional
Didi Kempot, The Godfather of Broken Heart Asal Solo yang Ciptakan 800 Lagu

Didi Kempot, The Godfather of Broken Heart Asal Solo yang Ciptakan 800 Lagu

Regional
Cerita Lilik Gantikan Nazar Amien Rais, Idolakan Wayang Sengkuni hingga Hati Geram

Cerita Lilik Gantikan Nazar Amien Rais, Idolakan Wayang Sengkuni hingga Hati Geram

Regional
Jenazah Perempuan yang Diduga Korban Pembunuhan di Sukabumi Tiba di Rumah Duka

Jenazah Perempuan yang Diduga Korban Pembunuhan di Sukabumi Tiba di Rumah Duka

Regional
[POPULER NUSANTARA] Lilik Gantikan Nazar Amien Rais | Viral Kicauan Lisa Marlina tentang Bali

[POPULER NUSANTARA] Lilik Gantikan Nazar Amien Rais | Viral Kicauan Lisa Marlina tentang Bali

Regional
Upaya Menyelamatkan Anisa, TKW yang Disiksa Majikan Malaysia hingga Gigi Rontok

Upaya Menyelamatkan Anisa, TKW yang Disiksa Majikan Malaysia hingga Gigi Rontok

Regional
Ditemukan Reruntuhan Diduga Ruang Tamu Istana Kesultanan Banten

Ditemukan Reruntuhan Diduga Ruang Tamu Istana Kesultanan Banten

Regional
Keluarga Nunung di Solo: Tak Sangka Orang Sebaik Mama Nunung Pakai Sabu...

Keluarga Nunung di Solo: Tak Sangka Orang Sebaik Mama Nunung Pakai Sabu...

Regional
Kisah Pilu TKW Turini, Tak Digaji 21 Tahun hingga 'Dipenjara' Dalam Rumah

Kisah Pilu TKW Turini, Tak Digaji 21 Tahun hingga "Dipenjara" Dalam Rumah

Regional
Harapan Sang Taruna yang Berujung Maut di Sekolah Impian

Harapan Sang Taruna yang Berujung Maut di Sekolah Impian

Regional
6 Fakta Baru Kebakaran Hutan Gunung Panderman, 60 Hektar Dilalap Api hingga Semua Pendaki Selamat

6 Fakta Baru Kebakaran Hutan Gunung Panderman, 60 Hektar Dilalap Api hingga Semua Pendaki Selamat

Regional
Close Ads X