Kisah Agus, Petugas KPPS yang Meninggal Saat Tidur, Sempat Berikan Honor kepada Sang Istri (1)

Kompas.com - 04/05/2019, 06:00 WIB
Dong Maria Boru Haloho saat menunjukkan foto suaminya Agus Susanto yang meninggal usai bertugas sebagai KPPS, Jumat (3/5/2019) di rumahnya di Jalan Tlogo Indah nomor 70 RT 06 RW 01 Kelurahan Tlogomas, Kecamatan Lowokwaru, Kota Malang KOMPAS.com / ANDI HARTIKDong Maria Boru Haloho saat menunjukkan foto suaminya Agus Susanto yang meninggal usai bertugas sebagai KPPS, Jumat (3/5/2019) di rumahnya di Jalan Tlogo Indah nomor 70 RT 06 RW 01 Kelurahan Tlogomas, Kecamatan Lowokwaru, Kota Malang

MALANG, KOMPAS.com - Agus Susanto (53) baru tiba di rumahnya di Jalan Tlogo Indah nomor 70 RT 06 RW 01 Kelurahan Tlogomas, Kecamatan Lowokwaru usai mengajar, Selasa (16/4/2019) sore sekitar pukul 15.30 WIB.

Sehari-hari, Agus menjadi guru pengajar di SMK National Media Center Kota Malang. Ia mengajar bahasa daerah, sejarah, dan kewirausahaan.

Belum sempat istirahat, Agus kembali keluar rumah setelah makan. Dia menuju lokasi Tempat Pemungutan Suara (TPS) akan didirikan.


Baca juga: 412 Petugas KPPS Pemilu 2019 Meninggal Saat Bertugas

 Ketika itu, Agus mengemban tugas sebagai anggota Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara ( KPPS) untuk Pemilu Serentak 2019. Agus bertugas di TPS 04 Kelurahan Tlogomas.

"Sore itu pergi untuk mendirikan TPS sampai malam. Baru pulang pukul 23.30 WIB," kata Dong Maria Boru Haloho, istri Agus saat ditemui di rumahnya, Jumat (3/5/2019).

Keesokan harinya, tepat pada hari pencoblosan, Rabu 17 April, Agus berangkat ke TPS tempatnya bertugas sekitar pukul 06.00 WIB.

Agus sempat pulang ke rumahnya sekitar pukul 11.30 WIB untuk mencoblos di TPS 05 karena rumah tempat tinggal Agus masuk TPS 05 meskipun Agus bertugas di TPS 04.

Setelah itu, Agus lembur dengan tugasnya sebagai petugas KPPS. Setelah menjaga keberlangsungan pemungutan suara, Agus bersama KPPS yang lainnya melakukan penghitungan surat suara.

Lima jenis surat suara yang harus dihitung membuat proses penghitungan itu berlangsung lama. Agus baru pulang ke rumahnya dini hari keesokan harinya sekitar pukul 3.30 WIB.

Sesampainya di rumah, Agus membangunkan istrinya yang masih tidur. Agus sempat memberikan uang bayarannya sebagai petugas KPPS yang kurang dari Rp 500.000 karena sudah dipotong pajak.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tabrakan di Tol Sumatera, Sedan Terbakar, 4 Tewas

Tabrakan di Tol Sumatera, Sedan Terbakar, 4 Tewas

Regional
Potre Koning, Seni Lingkungan, dan Tiga Seniman

Potre Koning, Seni Lingkungan, dan Tiga Seniman

Regional
4 Pembunuh Korban Penculikan di Surabaya Ditangkap, 2 Masih Buron

4 Pembunuh Korban Penculikan di Surabaya Ditangkap, 2 Masih Buron

Regional
ASN Pemkot Padang Terjaring OTT Saber Pungli Terkait Pengurusan BPHTB

ASN Pemkot Padang Terjaring OTT Saber Pungli Terkait Pengurusan BPHTB

Regional
Fakta Dua Nenek Kakak-Beradik yang Setia Tingal Bersama, Buta dan Jual Barang untuk Makan

Fakta Dua Nenek Kakak-Beradik yang Setia Tingal Bersama, Buta dan Jual Barang untuk Makan

Regional
Perjuangan Petugas Padamkan Karhutla di OKI, Lokasi Sangat Jauh dan Motor Digotong Seberangi Kanal

Perjuangan Petugas Padamkan Karhutla di OKI, Lokasi Sangat Jauh dan Motor Digotong Seberangi Kanal

Regional
Kronologi Pasutri di Cianjur Tewas Digigit Ular Menurut Warga

Kronologi Pasutri di Cianjur Tewas Digigit Ular Menurut Warga

Regional
7 Fakta Remaja 17 Tahun Jadi Tulang Punggung karena Ayah dan Ibu Tewas Digigit Ular, Kerja Serabutan Agar Adik Tetap Sekolah

7 Fakta Remaja 17 Tahun Jadi Tulang Punggung karena Ayah dan Ibu Tewas Digigit Ular, Kerja Serabutan Agar Adik Tetap Sekolah

Regional
Perusahaan China Siap Investasi Rp 2 Triliun di Aerocity Kertajati

Perusahaan China Siap Investasi Rp 2 Triliun di Aerocity Kertajati

Regional
Kesal Ditagih Utang Minuman Arak, Pemuda Bunuh Kakek dan Lari ke Depok

Kesal Ditagih Utang Minuman Arak, Pemuda Bunuh Kakek dan Lari ke Depok

Regional
Atasi Anak Kecanduan Gawai, Indonesia Harus Belajar ke Jepang

Atasi Anak Kecanduan Gawai, Indonesia Harus Belajar ke Jepang

Regional
Ratusan Personel TNI-Polri Siaga di Mimika Jelang Pelantikan Presiden

Ratusan Personel TNI-Polri Siaga di Mimika Jelang Pelantikan Presiden

Regional
Pasutri Tewas Digigit Ular, Ini Cerita Warga

Pasutri Tewas Digigit Ular, Ini Cerita Warga

Regional
19 Tahun Hidup di 'Dunia Malam' Lokalisasi Sunan Kuning: Saya Sudah Betah di Sini...

19 Tahun Hidup di "Dunia Malam" Lokalisasi Sunan Kuning: Saya Sudah Betah di Sini...

Regional
Kabupaten Lingga Kembali Diselimuti Kabut Asap Kiriman dari Jambi

Kabupaten Lingga Kembali Diselimuti Kabut Asap Kiriman dari Jambi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X