Ini Kata Mahasiswa UGM tentang Polemik Quick Count pada Pemilu 2019

Kompas.com - 03/05/2019, 06:00 WIB
Ilustrasi KOMPAS.comIlustrasi

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Proses hitung cepat atau quick count menjadi salah satu hal yang hangat dibicarakan sepanjang Pemilu 2019 ini. Ada banyak tanggapan beragam masyarakat seputar quick count. Ada yang mempercayai hasil quick count dan ada juga yang tidak percaya.

Dari hasil quick count dari sejumlah lembaga survei termasuk Litbang Kompas, pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 01 Joko Widodo (Jokowi) - Ma'ruf Amin sementara unggul. 

Sementara berdasarkan situng KPU (pemilu2019. kpu.go.id) data 62,81 persen pada Kamis (2/5/2019) pukul 23.46 WIB memperlihatkan pasangan Jokowi-Amin unggul 55,89 persen. 

Kompas.com mewawancarai sejumlah mahasiswa Universitas Gadjah Mada ( UGM) Yogyakarta, terkait quick count dan polemiknya. Berikut hasil wawancaranya.

Baca juga: Kata Mahasiswa ITS soal Polemik Quick Count dan Saling Klaim Kemenangan

Quick count bukan hasil resmi

Mahasiswa Fakultas Kehutanan Universitas Gadjah Mada (UGM) Imam Melliansyah menyampaikan setiap orang atau tim pemenangan mempunyai hak untuk percaya atau tidak dengan hasil quick count.

"Dari pengalaman sebelumnya (hasil quick count) tidak jauh beda dengan hasil resmi," ujar Mahasiswa Fakultas Kehutanan UGM Imam Melliansyah, Jumat (26/04/2019)

Imam berpendapat wajar ketika setiap paslon mempunyai quick count sendiri-sendiri. Mereka juga tentu mengeluarkan hasil masing-masing.

"Ramainya itu kan karena masing-masing menganggap hasil quick count-nya yang benar, pihaknya yang menang," urainya.

Meski hasil masing-masing quick count kedua paslon berbeda, menurut dia kedua pihak tidak perlu saling bersitegang. Sebab quick count bukanlah hasil yang resmi.

Baca juga: Kata Mahasiswa Unhas soal Quick Count dan Real Count: Jangan Rusuh hingga Tunggu KPU

Hasil quick count bisa dipertanggungjawabkan

Mahasiswa Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Gadjah Mada (UGM), Gabriel Owin Pamungkas Putra mengatakan, quick count merupakan hasil metode ilmiah.

"Saya kan juga belajar statistika. Jadi menurut saya itu ilmiah dan ada metodenya, jadi tidak asal," katanya kepada Kompas.com, Jumat.

Menurutnya, metode quick count dari beberapa lembaga survei sudah benar. Hasil dari quick count karena ilmiah, maka bisa dipertanggungjawabkan.

Meski mempunyai hasil quick count masing-masing, namun menurutnya setiap paslon tidak perlu mengeluarkan klaim kemenangan atau statement yang semakin membingungkan masyarakat. Sebab hal itu bisa memperkeruh keadaan.

Kedua paslon harus sabar menunggu hasil resmi dari Komisi Pemilihan Umum (KPU).

"Menurut saya kalem dulu, nggak terus bikin suasana makin keruh, kan habis eforia senang-senang pemilu selesai," pungkasnya.

Baca juga: Kata Mahasiswa Unsoed soal Polemik Quick Count Vs Real Count pada Pemilu 2019

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berpakaian Minim dan Tanpa Identitas, 7 Wanita Pemandu Karaoke Diamankan

Berpakaian Minim dan Tanpa Identitas, 7 Wanita Pemandu Karaoke Diamankan

Regional
Terjadi Letusan Gunung Merapi dengan Tinggi kolom 1.000 Meter.

Terjadi Letusan Gunung Merapi dengan Tinggi kolom 1.000 Meter.

Regional
Menantu dan Cucu Ketiga Jokowi yang Baru Lahir Boleh Pulang Besok

Menantu dan Cucu Ketiga Jokowi yang Baru Lahir Boleh Pulang Besok

Regional
Edhy Prabowo Sampaikan 2 Pesan Jokowi pada Nelayan di Bangka

Edhy Prabowo Sampaikan 2 Pesan Jokowi pada Nelayan di Bangka

Regional
Istri Dilempar Sperma di Pinggir Jalan, Suami Ini Cari Rumah Pelaku...

Istri Dilempar Sperma di Pinggir Jalan, Suami Ini Cari Rumah Pelaku...

Regional
Polisi Gagalkan Pengiriman Buruh Migran Ilegal di Cianjur

Polisi Gagalkan Pengiriman Buruh Migran Ilegal di Cianjur

Regional
Cahaya Api dan Guguran Lava Terlihat dari Gunung Karangetang, Warga Diminta Waspada

Cahaya Api dan Guguran Lava Terlihat dari Gunung Karangetang, Warga Diminta Waspada

Regional
Di Balik Teror Tawon Ndas di Klaten, 9 Nyawa Melayang Sejak 2017 hingga 236 Sarang Dimusnahkan

Di Balik Teror Tawon Ndas di Klaten, 9 Nyawa Melayang Sejak 2017 hingga 236 Sarang Dimusnahkan

Regional
Slank hingga Soimah Ramaikan Konser Budaya di Taman Candra Wilwatikta

Slank hingga Soimah Ramaikan Konser Budaya di Taman Candra Wilwatikta

Regional
4 Fakta Penangkapan Terduga Teroris di Sumut, Perakit Bom Tewas Ditembak hingga 18 Orang Tersangka

4 Fakta Penangkapan Terduga Teroris di Sumut, Perakit Bom Tewas Ditembak hingga 18 Orang Tersangka

Regional
Sekotak Teh untuk Pelari Borobudur Marathon 2019...

Sekotak Teh untuk Pelari Borobudur Marathon 2019...

Regional
Rekrut Calon TKW secara Ilegal, Pasutri di Cianjur Diciduk Polisi

Rekrut Calon TKW secara Ilegal, Pasutri di Cianjur Diciduk Polisi

Regional
Hingga Sabtu Malam 187 Gempa Susulan Terjadi, 10 Kali Dirasakan Warga Manado

Hingga Sabtu Malam 187 Gempa Susulan Terjadi, 10 Kali Dirasakan Warga Manado

Regional
Pembunuh 2 Agen Sapi Ditangkap, Diburu Polisi 10 Hari hingga Menyamar Jadi Tukang Kebun

Pembunuh 2 Agen Sapi Ditangkap, Diburu Polisi 10 Hari hingga Menyamar Jadi Tukang Kebun

Regional
Perahu Diterjang Ombak, Pencari Ikan di Rawa Pening Tenggelam

Perahu Diterjang Ombak, Pencari Ikan di Rawa Pening Tenggelam

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X