[POPULER NUSANTARA] KPK Tangkap Bupati Talaud | Kisah Kuli Salak Lolos Pemilu 2019

Kompas.com - 01/05/2019, 13:57 WIB

KOMPAS.com - Berita tentang penangkapan Bupati Talaud Sri Wahyumi Maria Panalip menjadi sorotan pembaca pada hari Selasa (30/4/2019).

Bupati yang dikenal penuh kontroversi tersebut diduga terlibat kasus suap sejumlah proyek di Kepulauan Talaud.

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menangkap Bupati Sri Wahyumi di kantornya pada hari Selasa (30/4/2019).

Selain itu, berita tentang Wachyu Hidayat, seorang kuli salak di Banjarnegara yang berhasil lolos menjadi anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPRD) Banjanegara periode 2019-2024, juga menyita perhatian pembaca.

Dayat, sapaan akrabnya, meraup lebih dari 2.000 suara saat Pemilu 2019.

Berikut ini berita populer nusantara secara lengkap:

1. Sosok Bupati Talaud Sri Wahyumi yang penuh kontroversi

Bupati Kepulauan Talaud Provinsi Sulawesi Utara Sri Wahyumi Maria Manalip (tengah) berjalan dengan pengawalan petugas setibanya di gedung KPK, Jakarta, Selasa (30/4/2019). Sri Wahyumi Maria Manalip diamankan KPK dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT) terkait proyek pembangunan pasar di Kabupaten Kepulauan Talaud. ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/wsj. *** Local Caption *** 
ANTARAFOTO/Dhemas Reviyanto Bupati Kepulauan Talaud Provinsi Sulawesi Utara Sri Wahyumi Maria Manalip (tengah) berjalan dengan pengawalan petugas setibanya di gedung KPK, Jakarta, Selasa (30/4/2019). Sri Wahyumi Maria Manalip diamankan KPK dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT) terkait proyek pembangunan pasar di Kabupaten Kepulauan Talaud. ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/wsj. *** Local Caption ***

Sinyo Harry Sarundajang, mantan Gubernur Sulut tahun 2015, pernah menegur SWM karena telah menjalankan APBD yang tidak sesuai dengan yang dikonsultasikan ke Tim TAPD Pemprov Sulut.

SWM juga pernah melanggar aturan terkait mutasi pegawai negeri di Pemkab Talaud.

Pada Juli 2018, SWM me-nonjob-kan lebih dari 300 ASN eselon II, III dan IV usai dia kalah pada Pilkada Talaud 2018. Padahal, undang-undang melarang kepala daerah melakukan mutasi usai Pilkada.

Tak hanya itu, SWM juga pernah berseteru dengan Kemendagri dan mmbuat SWM dinonaktifkan selama tiga bulan sebagai Bupati Talaud oleh Mendagri pada 2018.

Waktu itu Mendagri menganggap SWM melakukan perjalanan ke luar negeri tanpa izin pada Oktober hingga November 2017.

Sebagai kepala daerah, seharusnya SWM meminta izin terlebih dahulu. Namun, SWM beralasan, kepergiannya ke Amerika Serikat kala itu, tidak dibiayai dari uang negara.

Baca berita selengkapnya: Rekam Jejak Bupati Talaud Sri Wahyumi Manalip, Istri Hakim yang Jadi Tahanan KPK

2. Nasib remaja yang disekap oknum PNS di Kalbar selama 5 hari

Ilustrasi korban pemerkosaanKOMPAS.com/LAKSONO HARI WIWOHO Ilustrasi korban pemerkosaan

Ipah menceritakan jika kondisi anaknya saat ini sangat memprihatinkan. Trauma yang dialami cukup berat.

Bahkan anak gadisnya tidak mengenali ibunya sendiri.

"Dia takut sama saya. Dengan mamaknya sendiri saja takut. Nangis dia. Enggak kenal dia. Malah nangis dia, jatuh pingsan terus. Berkali-kali jatuh pingsan," ungkap dia.

Ipah menceritakan kronologis hilangnya anak gadisnya yang masih berusia 14 tahun selama lima hari.

Anak gadisnya menjadi korban penyekapan dan persetubuhan yang dilakukan HW (53), oknum PNS Pemprov Kalimantan Barat.

Peristiwa itu terjadi pada Rabu (24/4/2019) saat ia dirawat di salah satu rumah sakit di Kota Pontianak.

"Hari itu saya masih ketemu. Dia masih menemani saya di rumah sakit. Tapi sekitar pukul 15.00 WIB dia izin keluar," kata Ipah.

Keesokan harinya, Ipah mulai resah karena sang putri tak kunjung muncul di rumah.

"Saya suruh bapaknya cari (korban). Saya bimbang," katanya.

Setelah dilakukan pencarian selama lima hari, korban tidak kunjung ditemukan. Akhirnya, keluarga berinisiatif mengunggah foto korban di media sosial.

"Hari Minggu (29/4/2019), baru kami dapat kabar kalau korban sudah di Polda Kalbar," ucap dia.

Baca berita selengkapnya: Ini Kondisi Terakhir Gadis 14 tahun Setelah Disekap Oknum PNS Kalbar Selama 5 Hari

3. Kisah kuli salak di Banjarnegara lolos Pemilu 2019

Wachyu Hidayat di lapak salak Desa Pekelen, Kecamatan Madukaraka, Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah, Senin (29/4/2019).KOMPAS.com/FADLAN MUKHTAR Wachyu Hidayat di lapak salak Desa Pekelen, Kecamatan Madukaraka, Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah, Senin (29/4/2019).

Pria yang sebelumnya sebagai kuli (pekerja kasar) di lapak penjualan salak ini mengaku awalnya pesimistis akan lolos sebagai wakil rakyat.

Caleg PDI-P ini akhirnya mendapatkan kursi ke-8 dari 10 kursi di dapilnya dengan meraih lebih dari 2.000 suara.

"Setelah coblosan, tanggal 18 April saya sudah pamit ke istri, kalau tidak jadi jangan kecewa. Saya pasti utangnya banyak, saya harus merantau ke Jakarta untuk membayar utang, penghasilan saya tidak mungkin cukup untuk membayar utang," tutur Dayat.

Saat itu, Dayat dan tim relawannya menghitung hanya mampu mengumpulkan 900 suara by name.

Bahkan, di tempat pemungutan suara (TPS) dekat rumahnya, ia hanya mampu mendapatkan 30 suara.

"Teman-teman sudah lemas semua, kemudian saya dipanggil DPC (PDI-P) suruh datang ke kantor, katanya suara sudah banyak yang masuk, waktu itu sekitar 2000-an. Ketika saya ngabari teman-teman bahwa saya jadi, langsung pada nangis semua," kata Dayat.

Baca berita selengkapnya: Cerita Kuli Salak yang Lolos Jadi Anggota DPRD, Andalkan Iuran Teman hingga Utang Rokok di Warung

4. Tanggapan Bawaslu terkait baliho ucapan selamat untuk Prabowo-Sandi

Baliho raksasa bertuliskan ucapan terima kasih dan selamat atas perolehan suara Pasangan Capres-cawapres nomor urut 02 Prabowo-Sandi sebagai Presiden dan Wapres RI periode 2019-2024 di Cileungsi Kabupaten BogorDokumen warga Baliho raksasa bertuliskan ucapan terima kasih dan selamat atas perolehan suara Pasangan Capres-cawapres nomor urut 02 Prabowo-Sandi sebagai Presiden dan Wapres RI periode 2019-2024 di Cileungsi Kabupaten Bogor

Kordinator Divisi Penindakan dan Pelanggaran Pemilu Bawaslu Kabupaten Bogor, Abdul Haris mengimbau masyarakat sebaiknya tidak memasang spanduk ucapan atas kemenangan capres-cawapres, karena akan mengganggu tahapan Pemilu.

Hal itu menanggapi adanya pemasangan baliho kemenangan paslon nomor urut 02 di Cileungsi, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

"Kita berpikir kepada dampaknya karena bisa mengganggu proses tahapan pleno yang sedang berjalan. Sebaiknya jangan dipasang, kita tunggu sampai penetapan nanti. Kalau pun mau mengucapkan selamat, ya nanti setelah ada keputusan yang jelas (rekapitulasi)," kata Haris, Senin (29/4/2019).

Seperti diketahui, baliho raksasa yang bertuliskan ucapan terima kasih dan selamat kepada pasangan Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno sebagai Presiden dan Wakil Presiden Indonesia periode 2019-2024 berdiri di depan Perumahan Limus Pratama Regency, Desa Limus Nunggal, Kecamatan Cileungsi, Kabupaten Bogor.

Baca berita selengkapnya: Komentar Bawaslu soal Baliho Raksasa Kemenangan Capres Prabowo di Bogor

5. Komentar Wagub Banten Kecamatan Maja masuk kandidat jadi Ibu Kota Negara

Wakil Gubernur Banten Andika HazrumyDok. Diskominfo Banten Wakil Gubernur Banten Andika Hazrumy

Wakil Gubernur Banten Andika Hazrumy menyebut, Kecamatan Maja di Kabupaten Lebak, masih berpeluang menjadi kandidat ibu kota negara.

Hal tersebut dia katakan seusai mengikuti rapat terbatas (ratas) di Istana Negara, Senin (29/4/2019).

Dalam rapat tersebut, Andika mengatakan, bahwa Maja masuk ke pembahasan untuk menjadi kandidat ibu kota negara, berdasarkan usul dari Pemprov Banten dengan pertimbangan wilayah yang luas dan juga berdekatan dengan DKI Jakarta.

"Ini baru tahap awal, nanti ada rapat terbatas selanjutnya untuk nanti menentukan (ibu kota). Jadi, kita belum dapat arahan, tadi hanya baru pertimbangan-pertimbangan baik itu wilayah di pulau Jawa atau di luar pulau Jawa," kata Andika, di Istana Negara, dikutip dari rilis yang diterima Kompas.com, Senin (29/4/2019) malam.

Baca berita selengkapnya: Maja di Lebak Masuk Calon Ibu Kota Negara, Ini Penjelasan Wagub Banten

Sumber: KOMPAS.com (Acep Nazmudin, Afdhalul Ikhsan, Fadlan Mukhtar Zain, Hendra Cipta, Skivo Marcelino Mandey)

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Serahkan Bantuan ke Korban Banjir di Desa Paledah, Wagub UU: Perlu Kolaborasi untuk Tanggulangi Banjir

Serahkan Bantuan ke Korban Banjir di Desa Paledah, Wagub UU: Perlu Kolaborasi untuk Tanggulangi Banjir

Regional
Tanahnya Diganti Rugi Miliaran Rupiah oleh Pemerintah, Warga Wadas Mendadak Jadi Miliarder

Tanahnya Diganti Rugi Miliaran Rupiah oleh Pemerintah, Warga Wadas Mendadak Jadi Miliarder

Regional
Peringati HUT Ke-281 Wonogiri, Bupati Jekek Ajak Masyarakat Bangkit dengan Harapan Baru

Peringati HUT Ke-281 Wonogiri, Bupati Jekek Ajak Masyarakat Bangkit dengan Harapan Baru

Regional
Kasus PMK Hewan Ternak di Wonogiri Masih Nol, Ini Penjelasan Bupati Jekek

Kasus PMK Hewan Ternak di Wonogiri Masih Nol, Ini Penjelasan Bupati Jekek

Regional
Jatim Raih 2 Penghargaan SPM Kemendagri, Gubernur Khofifah Sampaikan Hal Ini

Jatim Raih 2 Penghargaan SPM Kemendagri, Gubernur Khofifah Sampaikan Hal Ini

Regional
BUMDes di Klaten Diminta PT KAI Bayar Rp 30 Juta Per Tahun, Gus Halim Minta Keringanan

BUMDes di Klaten Diminta PT KAI Bayar Rp 30 Juta Per Tahun, Gus Halim Minta Keringanan

Regional
Indeks Reformasi Birokrasi Jabar Lampaui Target 78,68, Sekda Setiawan Sampaikan Pesan Ini

Indeks Reformasi Birokrasi Jabar Lampaui Target 78,68, Sekda Setiawan Sampaikan Pesan Ini

Regional
Fashion Show Batik Daur Ulang Warnai Penutupan KKJ dan PKJB, Atalia Kamil: Ini Tanda Ekraf Jabar Bergerak Kembali

Fashion Show Batik Daur Ulang Warnai Penutupan KKJ dan PKJB, Atalia Kamil: Ini Tanda Ekraf Jabar Bergerak Kembali

Regional
Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Regional
Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata

Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata

Regional
Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Regional
KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

Regional
Cegah Wabah PMK, Jabar Awasi Lalu Lintas Peredaran Hewan Ternak Jelang Idul Adha

Cegah Wabah PMK, Jabar Awasi Lalu Lintas Peredaran Hewan Ternak Jelang Idul Adha

Regional
Genjot Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Optimistis Capai Target

Genjot Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Optimistis Capai Target

Regional
Bertemu DPP GAMKI, Bobby Nasution Didaulat Sebagai Tokoh Pembaharu

Bertemu DPP GAMKI, Bobby Nasution Didaulat Sebagai Tokoh Pembaharu

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.