Berstatus Mahasiswa, Caleg Termuda dari Golkar Lolos ke DPRD Sumedang

Kompas.com - 29/04/2019, 19:15 WIB
Roy Marhendra, lolos menjadi anggota DPRD Sumedang. Roy merupakan yang termuda di antara caleg yang lolos pada Pemilu 2019 ini. Roy di kantor Sekretariat DPD Golkar, Senin (29/4/2019). AAM AMINULLAH/KOMPAS.com KOMPAS.com/AAM AMINULLAHRoy Marhendra, lolos menjadi anggota DPRD Sumedang. Roy merupakan yang termuda di antara caleg yang lolos pada Pemilu 2019 ini. Roy di kantor Sekretariat DPD Golkar, Senin (29/4/2019). AAM AMINULLAH/KOMPAS.com

SUMEDANG, KOMPAS.com - Roy Marhendra (23) dipastikan lolos menjadi anggora DPRD Kabupaten Sumedang termuda dari Partai Golkar.

Pria yang masih berstatus sebagai mahasiswa semester akhir jurusan Administrasi Negara STIA Kabupaten Sumedang ini mengatakan, alasan ia maju sebagai anggota legislatif dilandasi keprihatinan karena Desa Cilengkrang, Kecamatan Wado tempat tinggalnya, masuk dalam kategori Inpres Desa Tertinggal (IDT).

Baca juga: Enggartiasto: Saya Nasdem, Bowo Golkar, Apa Urusannya Saya Kasih Duit?

Padahal, kata pria kelahiran Sumedang, 27 Desember 1995 ini, wilayah desa tempat kelahirannya kaya akan potensi wisata dan pertanian. Selain itu, desanya juga strategis karena berbatasan langsung dengan Desa Mekarasih yang dilintasi jalan provinsi penghubung Sumedang-Garut.

"Wilayah desa kami saat ini masih masuk kategori Inpres Desa Tertinggal. Mirisnya, secara potensi alam dan letak geografis, seharusnya desa kami menjadi wilayah termaju dan menjadi etalase bagi Sumedang karena berada di wilayah perbatasan Garut," ujar anak dari Suhenda dan Mariah ini, kepada Kompas.com di kantor DPD Partai Golkar Sumedang, Senin (29/4/2019).

Baca juga: Anggota DPRD yang Diracun Ditemukan Tewas dengan Kemeja Golkar

Roy menuturkan, dalam Pemilu 2019 ia meraih suara terbanyak dari Partai Golkar Sumedang yakni 4.841. Raihan suaranya bahkan mengalahkan total suara yang diraih Ketua DPD Golkar Sumedang, Sidik Jafar.

Adapun total suara partai secara keseluruhan di Dapil 4 Sumedang (Situraja, Cisitu, Darmaraja, Cibugel, Wado) sebanyak 14.800.

"Di Dapil 4 untuk Partai Golkar hanya saya yang lolos. Alhamdulillah, mudah-mudahan saya bisa mengemban amanah ini dan membawa desa saya bisa lebih berkembang lagi ke depannya," tuturnya.

Hasil yang dicapainya dalam Pemilu 2019, kata Roy, tidak didapatnya secara instan.

Baca juga: Golkar Yakin Peroleh Lebih dari 91 Kursi di DPR Pada Pileg 2019

Roy yang masih berstatus lajang dan menjadi caleg termuda se-Kabupaten Sumedang ini mengaku telah merintis jalannya menuju parlemen sejak kali pertama bergabung Angkatan Muda Partai Golkar (AMPG) Kecamatan Wado pada tahun 2016 lalu.

"Sejak bergabung dengan AMPG, saya sudah aktif berorganisasi. Mengajak anak muda di desa kami untuk turut berperan aktif dalam upaya memajukan desa. Sejak saat itu pula, sebenarnya saya mulai menggalang aspirasi warga," ucapnya.

Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Babi yang Mati di TTU Bertambah Menjadi 440 Ekor

Babi yang Mati di TTU Bertambah Menjadi 440 Ekor

Regional
Kepala BNPB Ingin Hulu Sungai Jadi Daerah Konservasi

Kepala BNPB Ingin Hulu Sungai Jadi Daerah Konservasi

Regional
Tak Pernah Kalah Saat Mencalonkan Diri, Ini Saran Gubernur Sutarmidji untuk Para Petarung Pilkada

Tak Pernah Kalah Saat Mencalonkan Diri, Ini Saran Gubernur Sutarmidji untuk Para Petarung Pilkada

Regional
Ayahnya Meninggal Saat Jasad Ibunya Dimandikan, Begini Nasib 6 Anak yang Ditinggalkan

Ayahnya Meninggal Saat Jasad Ibunya Dimandikan, Begini Nasib 6 Anak yang Ditinggalkan

Regional
Delapan Kecamatan di Subang Terendam Banjir, 2.819 Jiwa Mengungsi

Delapan Kecamatan di Subang Terendam Banjir, 2.819 Jiwa Mengungsi

Regional
Daftar dari Independen, Eks Staf Ahli Ahok Rian Ernest Ajak Warga Kawal Proses Demokrasi

Daftar dari Independen, Eks Staf Ahli Ahok Rian Ernest Ajak Warga Kawal Proses Demokrasi

Regional
Fakta di Balik Video Viral Kakek Ditandu 6 Kilometer untuk Berobat

Fakta di Balik Video Viral Kakek Ditandu 6 Kilometer untuk Berobat

Regional
Kisah Nenek Miha di Bengkulu, Idap Penyakit Komplikasi hingga Tak Bisa Berobat karena Buruknya Akses Jalan

Kisah Nenek Miha di Bengkulu, Idap Penyakit Komplikasi hingga Tak Bisa Berobat karena Buruknya Akses Jalan

Regional
Berdiri Sejak 1980, Restoran Rindu Alam di Puncak Bogor Resmi Ditutup

Berdiri Sejak 1980, Restoran Rindu Alam di Puncak Bogor Resmi Ditutup

Regional
Pria Nekat Hadang Bus Salah Jalan di Gresik, Polisi Berikan Apresiasi

Pria Nekat Hadang Bus Salah Jalan di Gresik, Polisi Berikan Apresiasi

Regional
Sosok-sosok Heroik di Balik Tragedi Susur Sungai, Mbah Diro hingga Kodir Pertaruhkan Nyawa

Sosok-sosok Heroik di Balik Tragedi Susur Sungai, Mbah Diro hingga Kodir Pertaruhkan Nyawa

Regional
Dampak Banjir Jakarta, Kereta Terlambat Datang hingga 13 Jam di Madiun

Dampak Banjir Jakarta, Kereta Terlambat Datang hingga 13 Jam di Madiun

Regional
Kemunculan Ribuan Ulat Bulu yang Bikin Resah Warga di Kediri

Kemunculan Ribuan Ulat Bulu yang Bikin Resah Warga di Kediri

Regional
Gubernur Viktor: Harus Ada Terobosan yang Radikal untuk Bangun NTT

Gubernur Viktor: Harus Ada Terobosan yang Radikal untuk Bangun NTT

Regional
Masuk Daerah Rawan Politik Saat Pilkada 2020, Ini Langkah Bawaslu Makassar

Masuk Daerah Rawan Politik Saat Pilkada 2020, Ini Langkah Bawaslu Makassar

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X