Ibu Bunuh Diri Bersama Bayinya Pasca-melahirkan, Apa Pelajaran untuk Kita?

Kompas.com - 28/04/2019, 10:47 WIB
Sepasang kaki bayi di dalam selimut (ilustrasi) BBCSepasang kaki bayi di dalam selimut (ilustrasi)

PURWOKERTO, KOMPAS.com - SP (32), ibu yang melompat bersama anaknya, YP, yang baru berusia empat bulan, dari jembatan Sungai Serayu, perbatasan Kecamatan Maos dan Kesugihan, Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah, Sabtu (27/4/2019), diduga mengalami depresi post-partum atau pasca-persalinan.

Dosen Fakultas Psikologi Universitas Muhammadiyah Purwokerto (UMP) Dr Ugung Dwi Ario Wibowo MSi menjelaskan, depresi bisa terjadi karena kerentanan mental, situasi tertekan dalam jangka waktu lama atau bisa juga karena faktor hormonal.

Baca juga: Ibu Gendong Anak yang Lompat dari Jembatan Sungai Serayu Ditemukan Tewas

"Depresi post-partum levelnya di atas baby blues. Baby blues bisa terselesaikan dalam waktu satu atau dua minggu. Setelah dua minggu, kalau tidak terselesaikan, bisa jadi depresi post-partum," katanya saat dihubungi, Minggu (28/4/2019).

Salah satu indikasi depresi post-partum, lanjut Ugung, penderitanya akan menutup diri, murung, berhalusinasi, muncul perasaan ingin menyakiti dirinya sendiri atau anaknya hingga muncul keinginan untuk bunuh diri.

"Kalau itu tidak segera diperiksakan akan menjadi psikosis post-partum, itu sudah positif gangguan jiwa berat," ujar Ugung.

Menurut dia, untuk kasus SP, korban diduga mengalami depresi post-partum. Pada fase tersebut, penderita semestinya mendapat pendampingan dari psikolog atau psikiater dan mengkonsumsi obat antidepresan.

"Tapi biasanya terlambat atau karena ketidakmampuan finansial, itu tidak dilakukan," kata Ugung.

Baca juga: Untuk Masa Depan Bangsa, Saya Ikhlaskan Janin Bayi Saya...

Lantas bagaimana menolong seorang ibu bisa depresi pascamelahirkan?

Menurut Ugung, ibu pasca-melahirkan membutuhkan pendampingan dari orang-orang di sekitarnya. Apabila seseorang mengalami baby blues, lanjut dia, sebenarnya dapat diselesaikan bersama dengan orang-orang di sekitarnya.

Ugung menganalogikan fenomena baby blues dengan seseorang yang mengalami putus cinta.

"Misal (korban) bullying, akan menutup diri tapi kemudian bisa move on, putus cinta mengurung diri, tapi ketika fase move on akan kembali. Baby blues juga demikian. Tapi masalahnya, kalau tidak bisa keluar, akan jadi masalah (misal) ingin menyakiti diri sendiri atau orang lain," ujar Ugung.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pelajar Bunuh Begal Divonis Pembinaan Setahun, Ayah: Saya Terima dengan Lapang Dada..

Pelajar Bunuh Begal Divonis Pembinaan Setahun, Ayah: Saya Terima dengan Lapang Dada..

Regional
Usai Surati Australia dan Jerman soal Sampah, Siswi SMP Ini juga Akan Surati Inggris dan Kanada

Usai Surati Australia dan Jerman soal Sampah, Siswi SMP Ini juga Akan Surati Inggris dan Kanada

Regional
Detik-detik Pembunuhan Pelajar SMA yang Ditemukan Jadi Tengkorak, Berawal dari Titipan Kado

Detik-detik Pembunuhan Pelajar SMA yang Ditemukan Jadi Tengkorak, Berawal dari Titipan Kado

Regional
3 Turis Diduga Terjangkit Virus Corona, Dinkes Bali Minta Warga Tak Panik

3 Turis Diduga Terjangkit Virus Corona, Dinkes Bali Minta Warga Tak Panik

Regional
Cerita Putra Penderita ODGJ: Kami Selalu Berdoa Ayah Lepas dari Pasungan...

Cerita Putra Penderita ODGJ: Kami Selalu Berdoa Ayah Lepas dari Pasungan...

Regional
Kerajaan Kandang Wesi di Garut, Padepokan Silat dan Tempat Pembuatan Senjata di Masa Padjadjaran

Kerajaan Kandang Wesi di Garut, Padepokan Silat dan Tempat Pembuatan Senjata di Masa Padjadjaran

Regional
Empat Pelajar SMP yang Jatuh ke Jurang di Cianjur Diduga Hendak Tawuran

Empat Pelajar SMP yang Jatuh ke Jurang di Cianjur Diduga Hendak Tawuran

Regional
Ricuh Warga di Perumnas Mandala, Massa Saling Lempar Batu hingga Polisi Letuskan Tembakan

Ricuh Warga di Perumnas Mandala, Massa Saling Lempar Batu hingga Polisi Letuskan Tembakan

Regional
Keluarga Tak Yakin Tengkorak yang Ditemukan Milik Astrid, Pelajar SMA yang Hilang 2 Bulan

Keluarga Tak Yakin Tengkorak yang Ditemukan Milik Astrid, Pelajar SMA yang Hilang 2 Bulan

Regional
Jadi Venue Piala Dunia U-20, Pemkot Surakarta Butuh Rp 80 Miliar

Jadi Venue Piala Dunia U-20, Pemkot Surakarta Butuh Rp 80 Miliar

Regional
8 Tahun Disiksa Ibu Kandung, Anak: Kami Ingin Ibu Peluk dan Kasih Sayangnya

8 Tahun Disiksa Ibu Kandung, Anak: Kami Ingin Ibu Peluk dan Kasih Sayangnya

Regional
Enam dari 11 Kabupaten Penyelenggara Pilkada 2020 di Papua, Ada Riwayat Konflik

Enam dari 11 Kabupaten Penyelenggara Pilkada 2020 di Papua, Ada Riwayat Konflik

Regional
Berkat Pembaca Kompas.com, Kini Nining Tak Lagi Tinggal di WC Sekolah dan Buka Usaha

Berkat Pembaca Kompas.com, Kini Nining Tak Lagi Tinggal di WC Sekolah dan Buka Usaha

Regional
Pembebasan Lahan Bandara Kediri, Pemerintah Akan Gunakan Skema Konsinyasi

Pembebasan Lahan Bandara Kediri, Pemerintah Akan Gunakan Skema Konsinyasi

Regional
Pasangan Suami Istri Nekat Konsumsi Sabu di Kamar Rumah, Begini Akhir Nasibnya

Pasangan Suami Istri Nekat Konsumsi Sabu di Kamar Rumah, Begini Akhir Nasibnya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X