Kabupaten Bogor Dilanda Bencana Alam, Rumah hingga Jembatan Hanyut

Kompas.com - 26/04/2019, 22:36 WIB
Kepolisian dan TNI beserta sejumlah warga turut membersihkan material longsor yang menutupi badan jalan, Jumat (26/4/2019)KOMPAS.com/ AFDHALUL IKHSAN Kepolisian dan TNI beserta sejumlah warga turut membersihkan material longsor yang menutupi badan jalan, Jumat (26/4/2019)

KABUPATEN BOGOR, KOMPAS.com - Hujan dengan intensitas tinggi membuat sejumlah wilayah di Kabupaten Bogor, Jawa Barat, dilanda banjir dan tanah longsor.

Adapun wilayah yang terdampak banjir antara lain Kecamatan Leuwiliang, Cigudeg, Nanggung, Sukaraja, dan Kecamatan Megamendung Puncak Bogor.

"Iya, sejauh ini (Jumat) ada enam kecamatan yang terdampak bencana alam," kata Kasubag Humas Polres Bogor Ajun Komisaris Ita Puspita Lena kepada Kompas.com, Jumat (26/4/2019).

Hujan deras membuat volume debit air sungai dan saluran drainase meluap. Beberapa permukiman terendam air, bahkan akses jembatan pun terputus dan hanyut.


Baca juga: Banjir Terjang Bogor, 4 Ular Sanca Ditemukan Bersembunyi di Rumah

Dalam bencana ini, kendaraan dan rumah milik warga juga hanyut. Selain itu, sebagian warga terpaksa mengungsi ke rumah tetangga dan kerabat dekatnya.

"Di Leuwiliang kerusakan tiga rumah dan kerugian di perkirakan 150 juta rupiah, ditambah longsor menimpa sekolahan. Di Nanggung sebanyak 6 RT rumahnya mengalami retak karena banjir. Kemudian untuk Cigudeg, tanah Longsor menutupi badan jalan sepanjang 30 meter," jelas Ita.

Selain itu, lanjut Ita, di Kecamatan Sukaraja, jembatan penghubung Desa Cadas dengan Desa Citaringgul yang terletak di Kampung Cadasngampar, RT 07 RW 02, hanyut.

Bencana yang dilaporkan paling parah adalah longsor di kawasan Puncak, tepatnya di Kampung Sirimpak, RT 2/5, Kecamatan Megamendung, Kabupaten Bogor. Longsor menimpa satu rumah warga berpenghuni. Salah satu korban mengalami patah tulang akibat tertimpa material longsor.

Selain itu, turap sepanjang 30 meter longsor menutupi jalan desa yang berakibat jalan tidak bisa dilintasi motor maupun mobil. Kemudian satu unit dapur rumah di Sirnagalih, RT 1/1, hilang terbawa arus sungai.

Masih di kawasan Puncak tepatnya di wilayah Desa Cipayung Girang sebuah jembatan terputus dan hanyut ke Sungai Ciliwung ditambah empat rumah warga di pinggirnya juga hanyut tepatnya di Kampung Keramat, RT 05 RW 04, Desa Cipayung Girang.

"Jembatan yang putus mengakibatkan kerugian materil berupa 3 unit sepeda motor hanyut," terangnya.

Jembatan penghubung antara Desa Cipayung Girang, Megamendung dengan Kampung Waru, Desa Kopo, Kecamatan Cisarua, juga ambruuk sehingga akses antar-kecamatan terputus. Warga harus mencari jalan alternatif dengan jarak cukup jauh.

"Sama sekali tidak bisa dilalui kendaraan maupun orang, jadi harus muter jauh," kata Aji Muhidin, warga setempat.

Baca juga: Banjir Luapan Sungai Cikeas di Kabupaten Bogor, 1 Orang Meninggal

Sekretaris Dinas Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bogor Budi Pranowo mengaku belum dapat memberi keterangan terkait jumlah rumah yang terendam dan rusak akibat bencana alam.

"Masih kami telusuri karena banyak juga yang terdampak banjir dan longsor. Salah satunya di Kecamatan Babakan Madang, dua rumah dan delapan ekor kambing hanyut," ujarnya.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Begini Cara Petugas Memadamkan Kebakaran Lahan Gambut di Pekanbaru

Begini Cara Petugas Memadamkan Kebakaran Lahan Gambut di Pekanbaru

Regional
Densus 88 Tangkap Terduga Teroris yang Berprofesi sebagai Pedagang Garam di Padang

Densus 88 Tangkap Terduga Teroris yang Berprofesi sebagai Pedagang Garam di Padang

Regional
Begal Masuk Kampus Unand, 'Kalau Kau Teriak, Mati Kau'

Begal Masuk Kampus Unand, "Kalau Kau Teriak, Mati Kau"

Regional
PPP Pasrahkan soal Jatah Menteri ke Presiden Jokowi

PPP Pasrahkan soal Jatah Menteri ke Presiden Jokowi

Regional
Material Longsor Disingkirkan, Akses Jalan di Agam Bisa Dilewati

Material Longsor Disingkirkan, Akses Jalan di Agam Bisa Dilewati

Regional
Saat Diplomat Afganistan Belajar Penyelesaian Konflik dari Maluku...

Saat Diplomat Afganistan Belajar Penyelesaian Konflik dari Maluku...

Regional
Forum Komunikasi SMK Sepakat dengan Ridwan Kamil Evaluasi Sistem Pendidikan

Forum Komunikasi SMK Sepakat dengan Ridwan Kamil Evaluasi Sistem Pendidikan

Regional
Pengamat: Pejabat Daerah Tidak Perlu ke Luar Negeri kalau Tidak Ada Manfaat

Pengamat: Pejabat Daerah Tidak Perlu ke Luar Negeri kalau Tidak Ada Manfaat

Regional
PPP Buka Peluang Ketua Umum Diisi dari Luar Partai

PPP Buka Peluang Ketua Umum Diisi dari Luar Partai

Regional
6 Hari Tak Sadarkan Diri, WJ Korban Penganiayaan Siswa SMA Taruna Meninggal Dunia

6 Hari Tak Sadarkan Diri, WJ Korban Penganiayaan Siswa SMA Taruna Meninggal Dunia

Regional
Kebakaran Lahan di Pekanbaru Meluas, Pemadaman Sulit Dilakukan

Kebakaran Lahan di Pekanbaru Meluas, Pemadaman Sulit Dilakukan

Regional
Kata Warga Puncak Bogor soal Suhu yang Semakin Dingin, Lidah Terasa Pahit hingga Penjualan Sayur Menurun

Kata Warga Puncak Bogor soal Suhu yang Semakin Dingin, Lidah Terasa Pahit hingga Penjualan Sayur Menurun

Regional
Selain Lumpuhkan Jalan, Longsor di Agam Hancurkan Ladang dan Irigasi Warga

Selain Lumpuhkan Jalan, Longsor di Agam Hancurkan Ladang dan Irigasi Warga

Regional
Labrak Kepala Dinas Karena Tak Digaji, TKS Ini Ditangkap Polisi

Labrak Kepala Dinas Karena Tak Digaji, TKS Ini Ditangkap Polisi

Regional
Belum Beroperasi, Masjid Ikon Wisata Halal di Padang Terancam Abrasi

Belum Beroperasi, Masjid Ikon Wisata Halal di Padang Terancam Abrasi

Regional
Close Ads X