Banyak Petugas KPPS Gugur Saat Bertugas di Pemilu 2019, Ini Kata Psikolog

Kompas.com - 26/04/2019, 15:02 WIB
Psikolog Pamela Anggia Dewi KOMPAS.com/AGIEPERMADIPsikolog Pamela Anggia Dewi

BANDUNG, KOMPAS.com - Berdasarkan data Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kamis (25/4/219), kurang lebih 225 jumlah anggota Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara ( KPPS) meninggal dunia, sedang 1.470 anggota KPPS dilaporkan sakit.

Dari sisi psikolog, tingkat stress yang dialami petugas KPPS ini cukup tinggi, akumulasi tekanan terjadi saat proses pemungutan suara terjadi.

Psikolog Pamela Anggia Dewi menjelaskan keterkaitan tingkat stress petugas KPPS ini terjadi oleh beberapa faktor, mulai dari persiapan surat suara, penghitungan hingga pengantaran kotak suara ke tingkat kelurahan.

"Misal ada ratusan surat suara, ketika menghitung, petugas butuh satu menit, misal ada 1.000 surat suara berarti ada 1.000 menit dan itu membutuhkan beberapa jam, itu baru surat suara saja belum penghitungan, mengantarkannya ke kelurahan berarti kan butuh lama," kata Pamela yang ditemui di ruang kerjanya, Kota Bandung, Jawa Barat, Jumat (26/5/2019).

Baca juga: Mimisan Saat Coblosan, Satu Petugas KPPS di Cianjur Gugur

Proses tersebut memberikan akumulasi tekanan tersendiri terhadap petugas KPPS, baik adanya tekanan berupa penghitungan yang harus teliti, hati-hati dalam melakukan pengawasan surat suara hingga tekanan dari masyarakat itu sendiri.

Kondisi ini memunculkan mekanisme pertahanan diri, ketika manusia menganggap ada situasi membahayakan maka respon tubuh memunculkan mekanisme itu.

Ada tiga tahap respon yang dimunculkan tubuh atau pikiran seseorang ketika mengalami tekanan, yakni Fight atau sikap melawan, flight atau menghindari, dan freeze, perasaan tidak berdaya atau merasa hampa, tidak ada bantuan.

"Misalnya menganggap situasi mengancam otomatis badan merespon untuk mempersiapkan badan fisik menghadapi situasi ancaman itu misalnya jantung berdegup kencang, leher, kaki, tangan kaku, hingga migrain," jelasnya.

Baca juga: KPU: Hingga Kamis, Anggota KPPS Meninggal 225 Orang, 1.470 Sakit

Dalam situasi yang penuh tekanan seperti ini otak pun mengatur bagian fungsi dari badan kita yang tidak perlu sehingga fungsinya pun menurun.

"Seperti fungsi pencernaan atau fungsi berpikir dalam keadaan stres itu menurun, sehingga makan enggak benar, susah konsentrasi. kalau ini terjadi terus menerus badan dalam keadaan waspada lama-lama lelah kehabisan energi. mungkin nanti respon muncul freeze tidak berdaya hampa dan tidak berharaga karena tekanan di sekitarnya," kata Pamela.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Positif Covid-19, Wakil Wali Kota Kupang Hermanus Man Jalani Karantina Mandiri

Positif Covid-19, Wakil Wali Kota Kupang Hermanus Man Jalani Karantina Mandiri

Regional
Ada Gugatan di MK, Pemenang Pilkada Rembang dan Purworejo Belum Ditetapkan

Ada Gugatan di MK, Pemenang Pilkada Rembang dan Purworejo Belum Ditetapkan

Regional
Cekoki Miras ke Bayi 4 Bulan, Seorang Pria di Gorontalo Ditangkap

Cekoki Miras ke Bayi 4 Bulan, Seorang Pria di Gorontalo Ditangkap

Regional
Polisi Ungkap Kasus Jual Beli Ribuan Benih Lobster Ilegal, 2 Pelaku Ditangkap

Polisi Ungkap Kasus Jual Beli Ribuan Benih Lobster Ilegal, 2 Pelaku Ditangkap

Regional
Tangan Sudah Diborgol, Bandar Narkoba Ini Nekat Lompat ke Danau

Tangan Sudah Diborgol, Bandar Narkoba Ini Nekat Lompat ke Danau

Regional
Truk Pembawa Minuman Kemasan Terguling di Tawangmangu, Muatannya Dijarah Warga

Truk Pembawa Minuman Kemasan Terguling di Tawangmangu, Muatannya Dijarah Warga

Regional
Kisah Tragis Bocah 14 Tahun Dipukul Ayahnya dengan Sapu hingga Gagangnya Patah, Berawal dari Pinjam Motor

Kisah Tragis Bocah 14 Tahun Dipukul Ayahnya dengan Sapu hingga Gagangnya Patah, Berawal dari Pinjam Motor

Regional
Siswi Non-Muslim di Padang Wajib Pakai Jilbab, Kadisdik: Itu Kebijakan Lama, Akan Dievaluasi

Siswi Non-Muslim di Padang Wajib Pakai Jilbab, Kadisdik: Itu Kebijakan Lama, Akan Dievaluasi

Regional
Jadi Penyintas Covid-19, Bupati Lumajang Thoriqul Haq Sumbangkan Plasma Darah

Jadi Penyintas Covid-19, Bupati Lumajang Thoriqul Haq Sumbangkan Plasma Darah

Regional
Petani di Jambi Resah, Terancam Gagal Panen gara-gara Pupuk Oplosan

Petani di Jambi Resah, Terancam Gagal Panen gara-gara Pupuk Oplosan

Regional
Seberangi Sungai Cimanuk dengan Jeriken, Warga Sumedang Hilang Terseret Arus

Seberangi Sungai Cimanuk dengan Jeriken, Warga Sumedang Hilang Terseret Arus

Regional
Balas Dendam Pernah Dianiaya, Pria Asal Cianjur Tebas Tangan Korban hingga Putus

Balas Dendam Pernah Dianiaya, Pria Asal Cianjur Tebas Tangan Korban hingga Putus

Regional
Kapolda Babel Akhirnya Disuntik Vaksin Covid-19, Sempat Batal gara-gara Gula Darah Naik

Kapolda Babel Akhirnya Disuntik Vaksin Covid-19, Sempat Batal gara-gara Gula Darah Naik

Regional
Cerita Nakes Disuntik Vaksin Covid-19, Awalnya Sempat Ragu karena Punya Sakit Jantung

Cerita Nakes Disuntik Vaksin Covid-19, Awalnya Sempat Ragu karena Punya Sakit Jantung

Regional
Untuk Topang Perekonomian, Produksi Migas di Sekitar Jabar Ditingkatkan

Untuk Topang Perekonomian, Produksi Migas di Sekitar Jabar Ditingkatkan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X