Fakta Pasca Coblosan di NTB, Petugas KPPS Meninggal Kelelahan hingga Keguguran

Kompas.com - 23/04/2019, 19:32 WIB
Mataram, Kompas.Com- Andriana (22) petugas sekertariat  PPS Paok Motong, Lombok Timur menjalani perawatan medis di Puskesmas setempat, setelah mengalami keguguran, Senin (22/4/2019) lantaran kelelahan sebagai petugas PPS daln rekapitulasi ditingkat Kecamatan atau PPK. dokumen KPU NTBMataram, Kompas.Com- Andriana (22) petugas sekertariat PPS Paok Motong, Lombok Timur menjalani perawatan medis di Puskesmas setempat, setelah mengalami keguguran, Senin (22/4/2019) lantaran kelelahan sebagai petugas PPS daln rekapitulasi ditingkat Kecamatan atau PPK.

MATARAM, KOMPAS.com - Pemilu 2019 adalah proses paling berat yang dirasakan oleh petugas Panitia Pemungutan Suara (PPS). Di NTB, petugas KPPS meninggal dunia karena kelelahan, keguguran bahkan ada yang kehilangan bayinya yang berusia 5 bulan saat bertugas mengawal pemilihan umum.

Salah satu petugas yang meninggal adalah Sanapiah (49), Ketua KPPS 6 Desa Jotang, Kecamatan Empang, Kabupaten Sumbawa. Ia dilaporkan meninggal dunia Senin (22/4/2019) sekitar pukul 18.30 Wita saat hendak berangkat ke kantor PPK.

"Sanapiah Ketua KPPS dilaporkan meninggal dunia setelah mengeluh rasa sakit di ulu hatinya. Ia sempat dibawa ke Puskesmas untuk mendapat perawatan medis dan diinfus. Namun tiba-tiba kondisinya kritis dan meninggal dunia," jelas Suhardi Soud, Ketua KPU NTB, saat dikonfirmasi Kompas.com di Kantor KPU, Selasa (23/4/2019).

Baca juga: Anggota KPPS Meninggal Dunia Bertambah Jadi 119

Suhardi mengatakan, awalnya laporan yang masuk ke KPU ada tiga petugas KPPS yang meninggal dunia, namun setelah dicek ulang hanya ada satu orang yang meninggal yaitu Sanapiah.

Selain itu, seorang petugas Sekertariat PPS asal Paok Motong, Lombok Timur yang bernama Andriana (22) dilaporkan keguguran karena kelelahan. Usia kandungan Andriana baru berusia 5 bulan.

"Karena kelelahan, Andriana keguguran dan sempat dirawat di puskesmas setempat. Saat ini masih dalam proses pemulihan. Tim medis sudah memberikan pengobatan terbaik untuknya," kata Suhardi.

Baca juga: Satu Petugas KPPS Bantul Gugur saat Bertugas

Sementara itu Zuriati, anggota KPU NTB yang ikut merekap nama-nama petugas PPS se-NTB yang sakit mengatakan ada ada kekeliruan data salah satunya adalah jumlah petugas KPPS yang meninggal. Data yang terkonfirmasi hanya satu orang yang dilaporkan meninggal.

Data yang meninggal atas nama Jupri adalah petugas KPPS TPS 4 Desa Melaka, Lombok Utara. Jupri telah diganti karena sakit sebelum proses pemilihan umum dilakukan, sehingga yang bersangkutan tidak menjadi petugas saat pencoblosan.

Sedangkan atas nama Sunarni (22) adalah petugas KPPS TPS 11 Desa Saneo, Kabupaten Dompu. Sumarni tidak meninggal, namun dia sakit pasca pencoblosan 17 April 2019 lalu. Sunarni dilaporkan juga kehilangan bayinya yang berusia 5 bulan.

"Dia sakit karena kelelahan, sehingga tak bisa menyusui bayinya yang masih berusia 5 bulan. Karena tak bisa menyusu itulah bayinya dilaporkan meninggal. Kasihan sekali. Sekarang Ibu Sumarni masih dirawat karena sakit, belum lagi dia harus menanggung sedih karena kehilangan bayinya," kata Zuriati.

Baca juga: Ridwan Kamil Menangis Berkumpul bersama Keluarga Petugas KPPS yang Wafat

Dia berharap tak ada lagi laporan adanya petugas KPPS yang harus meregang nyawa karena kelelahan dalam proses rekapitulasi.

Berdasarkan data KPU NTB, tercatat  113 orang petugas KPPS yang dilaporkan sakit.

KPU NTB telah berkoordinasi dengan pemerintah daerah setempat untuk membantu menyiapkan petugas medis di setiap PPK yang tersebar di NTB.

"Petugas medis sangat dibutuhkan sebagai antisipasi jatuhnya korban lagi," kata Suhardi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ratusan Ikan di Cianjur Mati Mendadak Diduga Akibat Aeromonas

Ratusan Ikan di Cianjur Mati Mendadak Diduga Akibat Aeromonas

Regional
Gubernur Edy: Januari 2020 Lelang Dibuka, Tender yang Benar, Jangan Ada Istilah Aneh-aneh

Gubernur Edy: Januari 2020 Lelang Dibuka, Tender yang Benar, Jangan Ada Istilah Aneh-aneh

Regional
Detik-detik Aula SMKN 1 Miri Sragen Roboh Timbun 22 Siswa

Detik-detik Aula SMKN 1 Miri Sragen Roboh Timbun 22 Siswa

Regional
Pakai Knalpot Racing, Pengendara Motor di Cianjur Ditilang

Pakai Knalpot Racing, Pengendara Motor di Cianjur Ditilang

Regional
Subuh-subuh, Seorang Pria di Bandung Pamer Kemaluan di Depan Wanita

Subuh-subuh, Seorang Pria di Bandung Pamer Kemaluan di Depan Wanita

Regional
Seorang Ibu di Ciamis Jual Ganja 1 Kilogram Per Bulan

Seorang Ibu di Ciamis Jual Ganja 1 Kilogram Per Bulan

Regional
Awal 2020, Proyek Jalan Metropolitan Medan-Karo Segera Dimulai

Awal 2020, Proyek Jalan Metropolitan Medan-Karo Segera Dimulai

Regional
Hujan Lebat di Pangkal Pinang, Lalu Lintas Tersendat karena Jalan Banjir

Hujan Lebat di Pangkal Pinang, Lalu Lintas Tersendat karena Jalan Banjir

Regional
Mari Bantu Siswa SD Filial yang Berseragam Lusuh dan Gedung Sekolah Rusak

Mari Bantu Siswa SD Filial yang Berseragam Lusuh dan Gedung Sekolah Rusak

Regional
Penjelasan Pemda soal Orangtua dari Bayi yang Jenazahnya Dibawa Paksa Ojol Tak Miliki JKN

Penjelasan Pemda soal Orangtua dari Bayi yang Jenazahnya Dibawa Paksa Ojol Tak Miliki JKN

Regional
Inovasi Sulsel Buka Direct Call Export Sukses Tingkatkan Nilai Ekspor

Inovasi Sulsel Buka Direct Call Export Sukses Tingkatkan Nilai Ekspor

Regional
Kajari Parepare: di Atas Lubang Pemusnahan Detonator Kerap Ditempati untuk Pembakaran Sampah

Kajari Parepare: di Atas Lubang Pemusnahan Detonator Kerap Ditempati untuk Pembakaran Sampah

Regional
Ini Alasan Pria Bunuh Kekasih yang Jenazahnya Terbungkus Seprai

Ini Alasan Pria Bunuh Kekasih yang Jenazahnya Terbungkus Seprai

Regional
Aula SMKN 1 Miri Sragen Roboh Timbun 22 Siswa, Sebagian Patah Tulang

Aula SMKN 1 Miri Sragen Roboh Timbun 22 Siswa, Sebagian Patah Tulang

Regional
Benci Mantan Suami, Ibu Siksa Anak Balitanya hingga Patah Kaki

Benci Mantan Suami, Ibu Siksa Anak Balitanya hingga Patah Kaki

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X