Ulama Muda dan Santri di NTB Gelar Syukuran Kemenangan Jokowi-Ma'ruf

Kompas.com - 20/04/2019, 07:51 WIB
Ulama Muda yang tergabubg dalam Samawi (Solidatitas Ulama  Muda Jokowi) dan ratusan santri mengelar syukuran dan doa bersama atas kemenabgan sementara Jokowi-Maruf Amin. KOMPAS.com/ FITRI Ulama Muda yang tergabubg dalam Samawi (Solidatitas Ulama Muda Jokowi) dan ratusan santri mengelar syukuran dan doa bersama atas kemenabgan sementara Jokowi-Maruf Amin.

MATARAM, KOMPAS.com — Para ulama muda yang tergabung dalam Solidaritas Ulama Muda Jowowi (Samawi) NTB bersama ratusan santri Pondok Pesantren Darul Falah, Pagutan, Kota Mataram, Jumat malam (19/4/2019), menggelar syukuran dan doa bersama atas kemenangan capres dan cawapes nomor urut 01, Jokowi-Ma'ruf.

Masjid Pondok Pesantren Darul Falah dipadati para santri dan santriwati yang menggelar doa bersama setelah shalat Isya.

Pimpinan pondok pesantren dan tuan guru memimpin doa bersama itu dan memohon agar kedamaian dan persaudaraan tetap terjaga setelah Pemilu 17 April 2019.

Baca juga: Ridwan Kamil: Pemilu di Jabar Kondusif

Wakil Kordinator Samawi Nasional Zulkarnain mengingatkan para santri untuk tetap menjaga persaudaraan meskipun pilihan mereka sempat berbeda.

"Para santri yang kemarin sudah boleh memilih, yang berbeda pilihannya, kini sudah tak ada perbedaan lagi, tak ada lagi 01, tak ada lagi 02, yang ada hanya Indonesia Raya, dan pemilu kali ini apa pun hasilnya adalah kemenangan rakyat Indonesia," kata Zulkarnain di hadapan para santri dan ulama muda.

Zulkarnain juga mengingatkan, hasil hitung cepat atau quick count sejumlah lembaga survei yang menunjukkan keunggulan Jokowi-Ma'ruf bukan hasil final.

Sebab, belum ada ketetapan Komisi Pemilihan Umum atas perolehan suara calon. Oleh karena itu, ia berharap para santri bisa menahan diri atau tidak turun ke jalan karena euforia kemenangan.

"Tak perlu turun ke jalan meluapkan kebahagiaan, kenapa? Pilpres ini kan cuma lima tahun, tapi persaudaraan kita itu sejak lahir sampai kita mati nanti, itu lebih penting daripada kita terus gontok-gontokan di jalanan dan media sosial," kata dia.

Zulkarnain juga berharap, proses rekapitulasi hasil pemilu tetap dikawal oleh masyarakat di berbagai tingkatan hingga ada hasil akhirnya dan diumumkan oleh KPU.

Baca juga: Banyak KPPS Meninggal Kelelahan, Golkar Desak Pemilu Serentak Dievaluasi

Sebagai perwakilan Samawa Nasional, ia juga berterima kasih kepada seluruh masyarakat NTB yang telah menjalankan pemilu dengan sungguh-sungguh dan damai.

Bersama tuan guru, ulama muda NTB, para santri, dan pengurus Pondok Pesantren Darul Falah, Zulkarnain berharap masyarakat saling mengingatkan untuk menjaga kedamaian dan situasi yang aman di NTB.

Setelah menggelar doa bersama, dua santri menggelar aksi cukur rambut, menjalankan nazar mereka karena calon presiden dan calon wakil presiden nomer urut 01, Jokowi-Ma'ruf, unggul berdasarkan hasil quick count sejumlah lembaga.

"Ini adalah bentuk rasa syukur mereka. Semoga Allah selalu memberi jalan dan kemudahan bagi pasangan Jokowi dan Kiai Ma'ruf Amin," kata pengelola Ponpes Darul Falah, Muzayyin Akhiri Al Abhar.

 


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Buntut Kebakaran SPBU di Bukittinggi, Polisi Amankan Seorang Sopir

Buntut Kebakaran SPBU di Bukittinggi, Polisi Amankan Seorang Sopir

Regional
Jenazah Bayi Ditemukan Dalam Kardus di Pinggir Jalan, Baru Berusia 4 Hari

Jenazah Bayi Ditemukan Dalam Kardus di Pinggir Jalan, Baru Berusia 4 Hari

Regional
Seorang Pekerja Tersengat Listrik PLN, Tergantung 2 Jam di Atas Papan Reklame

Seorang Pekerja Tersengat Listrik PLN, Tergantung 2 Jam di Atas Papan Reklame

Regional
Cerita di Balik Polwan NOS Dipecat karena Terpapar Radikalisme, Diduga Sebagai 'Calon Pengantin' Bom Bunuh Diri

Cerita di Balik Polwan NOS Dipecat karena Terpapar Radikalisme, Diduga Sebagai "Calon Pengantin" Bom Bunuh Diri

Regional
Fakta Ratusan Ikan dan Biota Laut Mati Mendadak, Beredar Berbagai Isu hingga LIPI Akan Lakukan Penelitian

Fakta Ratusan Ikan dan Biota Laut Mati Mendadak, Beredar Berbagai Isu hingga LIPI Akan Lakukan Penelitian

Regional
Komisioner KPU Palopo Meninggal Dunia

Komisioner KPU Palopo Meninggal Dunia

Regional
Kebakaran Lahan Belum Selesai, Palembang Terpapar Kabut Asap Ekstrem

Kebakaran Lahan Belum Selesai, Palembang Terpapar Kabut Asap Ekstrem

Regional
Ditabrak Saat Ganti Ban di Ngawi, Penumpang Truk Tewas

Ditabrak Saat Ganti Ban di Ngawi, Penumpang Truk Tewas

Regional
Cukup Rp 5,6 Juta, Ini Cara Rio dan Karin Tekan Biaya Pernikahan

Cukup Rp 5,6 Juta, Ini Cara Rio dan Karin Tekan Biaya Pernikahan

Regional
Asap Misterius dan Bau Menyengat Keluar dari Sebidang Tanah Warga Jombang

Asap Misterius dan Bau Menyengat Keluar dari Sebidang Tanah Warga Jombang

Regional
Terjadi Sebanyak 1.516 Gempa Susulan di Maluku, Ini Penyebabnya

Terjadi Sebanyak 1.516 Gempa Susulan di Maluku, Ini Penyebabnya

Regional
Pemuda Ini Ngamuk di Rumah Sakit Saat Lukanya Dijahit

Pemuda Ini Ngamuk di Rumah Sakit Saat Lukanya Dijahit

Regional
Iseng, Pria Ini Ukir Batu Jadi Patung di Sepanjang Sungai yang Mengering

Iseng, Pria Ini Ukir Batu Jadi Patung di Sepanjang Sungai yang Mengering

Regional
4 Fakta Kecelakaan Rombongan Pengantin, 2 Tewas, 17 Luka-luka hingga 1 Korban Dirujuk ke Banda Aceh

4 Fakta Kecelakaan Rombongan Pengantin, 2 Tewas, 17 Luka-luka hingga 1 Korban Dirujuk ke Banda Aceh

Regional
Cerita Rio dan Karin, Menikah dengan Biaya Rp 5,6 Juta, Seserahan Sport Bra, Cincin Kawin dari Meteorit

Cerita Rio dan Karin, Menikah dengan Biaya Rp 5,6 Juta, Seserahan Sport Bra, Cincin Kawin dari Meteorit

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X