Ulama Muda dan Santri di NTB Gelar Syukuran Kemenangan Jokowi-Ma'ruf

Kompas.com - 20/04/2019, 07:51 WIB
Ulama Muda yang tergabubg dalam Samawi (Solidatitas Ulama  Muda Jokowi) dan ratusan santri mengelar syukuran dan doa bersama atas kemenabgan sementara Jokowi-Maruf Amin. KOMPAS.com/ FITRI Ulama Muda yang tergabubg dalam Samawi (Solidatitas Ulama Muda Jokowi) dan ratusan santri mengelar syukuran dan doa bersama atas kemenabgan sementara Jokowi-Maruf Amin.

MATARAM, KOMPAS.com — Para ulama muda yang tergabung dalam Solidaritas Ulama Muda Jowowi (Samawi) NTB bersama ratusan santri Pondok Pesantren Darul Falah, Pagutan, Kota Mataram, Jumat malam (19/4/2019), menggelar syukuran dan doa bersama atas kemenangan capres dan cawapes nomor urut 01, Jokowi-Ma'ruf.

Masjid Pondok Pesantren Darul Falah dipadati para santri dan santriwati yang menggelar doa bersama setelah shalat Isya.

Pimpinan pondok pesantren dan tuan guru memimpin doa bersama itu dan memohon agar kedamaian dan persaudaraan tetap terjaga setelah Pemilu 17 April 2019.

Baca juga: Ridwan Kamil: Pemilu di Jabar Kondusif

Wakil Kordinator Samawi Nasional Zulkarnain mengingatkan para santri untuk tetap menjaga persaudaraan meskipun pilihan mereka sempat berbeda.

"Para santri yang kemarin sudah boleh memilih, yang berbeda pilihannya, kini sudah tak ada perbedaan lagi, tak ada lagi 01, tak ada lagi 02, yang ada hanya Indonesia Raya, dan pemilu kali ini apa pun hasilnya adalah kemenangan rakyat Indonesia," kata Zulkarnain di hadapan para santri dan ulama muda.

Zulkarnain juga mengingatkan, hasil hitung cepat atau quick count sejumlah lembaga survei yang menunjukkan keunggulan Jokowi-Ma'ruf bukan hasil final.

Sebab, belum ada ketetapan Komisi Pemilihan Umum atas perolehan suara calon. Oleh karena itu, ia berharap para santri bisa menahan diri atau tidak turun ke jalan karena euforia kemenangan.

"Tak perlu turun ke jalan meluapkan kebahagiaan, kenapa? Pilpres ini kan cuma lima tahun, tapi persaudaraan kita itu sejak lahir sampai kita mati nanti, itu lebih penting daripada kita terus gontok-gontokan di jalanan dan media sosial," kata dia.

Zulkarnain juga berharap, proses rekapitulasi hasil pemilu tetap dikawal oleh masyarakat di berbagai tingkatan hingga ada hasil akhirnya dan diumumkan oleh KPU.

Baca juga: Banyak KPPS Meninggal Kelelahan, Golkar Desak Pemilu Serentak Dievaluasi

Sebagai perwakilan Samawa Nasional, ia juga berterima kasih kepada seluruh masyarakat NTB yang telah menjalankan pemilu dengan sungguh-sungguh dan damai.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Detik-detik Jazz Tabrak Truk Parkir hingga Membuat 1 Penumpang Tewas

Detik-detik Jazz Tabrak Truk Parkir hingga Membuat 1 Penumpang Tewas

Regional
Sulut Kembali Catatkan Rekor Penambahan Kasus Covid-19, Diduga akibat Libur Akhir Tahun

Sulut Kembali Catatkan Rekor Penambahan Kasus Covid-19, Diduga akibat Libur Akhir Tahun

Regional
Saat Bermain, Anak-anak Temukan Bagian Tubuh Diduga Korban Sriwijaya Air SJ 182

Saat Bermain, Anak-anak Temukan Bagian Tubuh Diduga Korban Sriwijaya Air SJ 182

Regional
Mesum di Kamar Hotel dengan Wanita Lain, Oknum PNS Digerebek Istri, Begini Ceritanya

Mesum di Kamar Hotel dengan Wanita Lain, Oknum PNS Digerebek Istri, Begini Ceritanya

Regional
Tipu Warga soal Jual Beli Tanah, Oknum Kades di Demak Ditahan

Tipu Warga soal Jual Beli Tanah, Oknum Kades di Demak Ditahan

Regional
Wakil Ketua DPRD Jadi Tersangka Kasus Perusakan Hutan

Wakil Ketua DPRD Jadi Tersangka Kasus Perusakan Hutan

Regional
Kapal Nelayan Karam Ditabrak Kapal Tanker, 12 ABK Hilang, Hanya 2 Selamat

Kapal Nelayan Karam Ditabrak Kapal Tanker, 12 ABK Hilang, Hanya 2 Selamat

Regional
Karyawan BRI Alihkan Dana KUR untuk Beli Motor Bekas, Negara Rugi Rp 1 M

Karyawan BRI Alihkan Dana KUR untuk Beli Motor Bekas, Negara Rugi Rp 1 M

Regional
Haji Permata Tewas Tertembak, Massa KKSS Datangi Bea Cukai Kepri

Haji Permata Tewas Tertembak, Massa KKSS Datangi Bea Cukai Kepri

Regional
Hari Ini Kasus Covid-19 di Bali Meroket, Tertinggi sejak Pandemi, Ini Penyebabnya

Hari Ini Kasus Covid-19 di Bali Meroket, Tertinggi sejak Pandemi, Ini Penyebabnya

Regional
Permukiman di Medan Ini Banjir Selama 1,5 Bulan, Begini Penjelasan Dinas PU

Permukiman di Medan Ini Banjir Selama 1,5 Bulan, Begini Penjelasan Dinas PU

Regional
Keraton Yogyakarta Bantah Adanya Pencopotan Jabatan GBPH Prabukusumo

Keraton Yogyakarta Bantah Adanya Pencopotan Jabatan GBPH Prabukusumo

Regional
Sedang Antre Diperbaiki, Satu Kapal Tongkang Batu Bara Kembali Terdampar di Tegal

Sedang Antre Diperbaiki, Satu Kapal Tongkang Batu Bara Kembali Terdampar di Tegal

Regional
Cabuli 13 Anak, Seorang Penjaga Masjid Diancam Hukuman Kebiri

Cabuli 13 Anak, Seorang Penjaga Masjid Diancam Hukuman Kebiri

Regional
Penyebar Kabar Hoaks Meninggalnya Mayor Sugeng Setelah Divaksin Ternyata Napi Kasus Pembunuhan, Pelaku Ditangkap

Penyebar Kabar Hoaks Meninggalnya Mayor Sugeng Setelah Divaksin Ternyata Napi Kasus Pembunuhan, Pelaku Ditangkap

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X