Ulama Muda dan Santri di NTB Gelar Syukuran Kemenangan Jokowi-Ma'ruf

Kompas.com - 20/04/2019, 07:51 WIB
Ulama Muda yang tergabubg dalam Samawi (Solidatitas Ulama  Muda Jokowi) dan ratusan santri mengelar syukuran dan doa bersama atas kemenabgan sementara Jokowi-Maruf Amin.KOMPAS.com/ FITRI Ulama Muda yang tergabubg dalam Samawi (Solidatitas Ulama Muda Jokowi) dan ratusan santri mengelar syukuran dan doa bersama atas kemenabgan sementara Jokowi-Maruf Amin.

MATARAM, KOMPAS.com — Para ulama muda yang tergabung dalam Solidaritas Ulama Muda Jowowi (Samawi) NTB bersama ratusan santri Pondok Pesantren Darul Falah, Pagutan, Kota Mataram, Jumat malam (19/4/2019), menggelar syukuran dan doa bersama atas kemenangan capres dan cawapes nomor urut 01, Jokowi-Ma'ruf.

Masjid Pondok Pesantren Darul Falah dipadati para santri dan santriwati yang menggelar doa bersama setelah shalat Isya.

Pimpinan pondok pesantren dan tuan guru memimpin doa bersama itu dan memohon agar kedamaian dan persaudaraan tetap terjaga setelah Pemilu 17 April 2019.

Baca juga: Ridwan Kamil: Pemilu di Jabar Kondusif


Wakil Kordinator Samawi Nasional Zulkarnain mengingatkan para santri untuk tetap menjaga persaudaraan meskipun pilihan mereka sempat berbeda.

"Para santri yang kemarin sudah boleh memilih, yang berbeda pilihannya, kini sudah tak ada perbedaan lagi, tak ada lagi 01, tak ada lagi 02, yang ada hanya Indonesia Raya, dan pemilu kali ini apa pun hasilnya adalah kemenangan rakyat Indonesia," kata Zulkarnain di hadapan para santri dan ulama muda.

Zulkarnain juga mengingatkan, hasil hitung cepat atau quick count sejumlah lembaga survei yang menunjukkan keunggulan Jokowi-Ma'ruf bukan hasil final.

Sebab, belum ada ketetapan Komisi Pemilihan Umum atas perolehan suara calon. Oleh karena itu, ia berharap para santri bisa menahan diri atau tidak turun ke jalan karena euforia kemenangan.

"Tak perlu turun ke jalan meluapkan kebahagiaan, kenapa? Pilpres ini kan cuma lima tahun, tapi persaudaraan kita itu sejak lahir sampai kita mati nanti, itu lebih penting daripada kita terus gontok-gontokan di jalanan dan media sosial," kata dia.

Zulkarnain juga berharap, proses rekapitulasi hasil pemilu tetap dikawal oleh masyarakat di berbagai tingkatan hingga ada hasil akhirnya dan diumumkan oleh KPU.

Baca juga: Banyak KPPS Meninggal Kelelahan, Golkar Desak Pemilu Serentak Dievaluasi

Sebagai perwakilan Samawa Nasional, ia juga berterima kasih kepada seluruh masyarakat NTB yang telah menjalankan pemilu dengan sungguh-sungguh dan damai.

Bersama tuan guru, ulama muda NTB, para santri, dan pengurus Pondok Pesantren Darul Falah, Zulkarnain berharap masyarakat saling mengingatkan untuk menjaga kedamaian dan situasi yang aman di NTB.

Setelah menggelar doa bersama, dua santri menggelar aksi cukur rambut, menjalankan nazar mereka karena calon presiden dan calon wakil presiden nomer urut 01, Jokowi-Ma'ruf, unggul berdasarkan hasil quick count sejumlah lembaga.

"Ini adalah bentuk rasa syukur mereka. Semoga Allah selalu memberi jalan dan kemudahan bagi pasangan Jokowi dan Kiai Ma'ruf Amin," kata pengelola Ponpes Darul Falah, Muzayyin Akhiri Al Abhar.

 




Terkini Lainnya

Ditjen PSP Kementan Beberkan Capainnya Hingga Kuartal I 2019

Ditjen PSP Kementan Beberkan Capainnya Hingga Kuartal I 2019

Regional
Tokoh Agama di Kalimantan Tengah Deklarasi Damai Terima Hasil Pemilu

Tokoh Agama di Kalimantan Tengah Deklarasi Damai Terima Hasil Pemilu

Regional
Jika Terpilih Jadi Ibu Kota Baru, Penduduk Kalteng Diprediksi Bertambah 6 Juta Orang

Jika Terpilih Jadi Ibu Kota Baru, Penduduk Kalteng Diprediksi Bertambah 6 Juta Orang

Regional
Cerita Petugas Damkar 3 Hari Berjibaku Atasi Kebakaran Pasar Kosambi Bandung

Cerita Petugas Damkar 3 Hari Berjibaku Atasi Kebakaran Pasar Kosambi Bandung

Regional
Hadang Massa Aksi 22 Mei, Polisi Bogor Sekat 12 Lokasi Menuju Jakarta

Hadang Massa Aksi 22 Mei, Polisi Bogor Sekat 12 Lokasi Menuju Jakarta

Regional
Pengedit Video Hoaks Ma'ruf Amin Berkostum Sinterklas Divonis 7 Bulan Penjara

Pengedit Video Hoaks Ma'ruf Amin Berkostum Sinterklas Divonis 7 Bulan Penjara

Regional
Kronologi Penangkapan 5 Terduga Teroris yang Hendak ke Jakarta Ikut Aksi 22 Mei

Kronologi Penangkapan 5 Terduga Teroris yang Hendak ke Jakarta Ikut Aksi 22 Mei

Regional
Usai Divonis Mati, Gembong Narkoba Dorfin Felix Berharap Bertemu Keluarganya

Usai Divonis Mati, Gembong Narkoba Dorfin Felix Berharap Bertemu Keluarganya

Regional
Sebelum Tewas, Calon Pendeta Sempat Berbisik 'Jangan Bunuh Aku' kepada Pembunuhnya

Sebelum Tewas, Calon Pendeta Sempat Berbisik "Jangan Bunuh Aku" kepada Pembunuhnya

Regional
Peringati 21 Tahun Reformasi, Aksi Mahasiswa di Riau Sempat Ricuh karena Tak Dizinkan Masuk ke Gedung DPRD

Peringati 21 Tahun Reformasi, Aksi Mahasiswa di Riau Sempat Ricuh karena Tak Dizinkan Masuk ke Gedung DPRD

Regional
Butuh Rp 3 M untuk Bangun Kembali Kelenteng Probolinggo yang Terbakar

Butuh Rp 3 M untuk Bangun Kembali Kelenteng Probolinggo yang Terbakar

Regional
Isu Ulama Madura Tutup Suramadu pada 22 Mei, Ini Respons Kapolda Jatim

Isu Ulama Madura Tutup Suramadu pada 22 Mei, Ini Respons Kapolda Jatim

Regional
Pria Ini Bunuh Istrinya karena Selalu Pasang Tarif saat Berhubungan Badan

Pria Ini Bunuh Istrinya karena Selalu Pasang Tarif saat Berhubungan Badan

Regional
5 Terduga Teroris Ditangkap di Garut, Hendak ke Jakarta Ikut Aksi 22 Mei

5 Terduga Teroris Ditangkap di Garut, Hendak ke Jakarta Ikut Aksi 22 Mei

Regional
Lewat Tol Terbanggi Besar-Kayu Agung, Pemudik Diimbau Berkendara 40 Km/jam

Lewat Tol Terbanggi Besar-Kayu Agung, Pemudik Diimbau Berkendara 40 Km/jam

Regional

Close Ads X