"Money Politics" di Bengkulu, Uang Yang Diterima antara Rp 25.000 hingga Rp 200.000

Kompas.com - 18/04/2019, 11:26 WIB
Ilustrasi uang dalam amplop.SHUTTERSTOCK Ilustrasi uang dalam amplop.

BENGKULU, KOMPAS.com - Ada beragam cerita menyoal politik uang dalam Pemilu 2019. Meski sejumlah kalangan berjuang keras melawan politik uang namun aroma money politic masih terasa menyengat di masyarakat.

Beragam kisah politik uang berhasil diterima Kompas.com di Bengkulu. Politik uang biasanya diberikan dengan alasan uang saksi di TPS.

Ada pula sejumlah caleg memberikan uang langsung pada masyarakat walau tanpa iming-iming uang saksi.

Baca juga: Jelang Pilkada Serentak, KPK-Polri Akan Bentuk Satgas Money Politic


Uang yang diberikan biasanya dengan sistem paket atau per orang caleg. Untuk paket misalnya satu kandidat Caleg DPR-RI berpasangan dengan DPD, uang yang diberikan beragam berkisar Rp 150 rbu hingga Rp 200 ribu per paket.

Selanjutnya, untuk harga per caleg di Bengkulu berkisar Rp 200 ribu untuk DPRD kabupaten/kota. Rp 50 ribu untuk DPRD tingkat provinsi dan Rp 25 ribu untuk DPR RI dan DPD.

Sebut saja AA (24) ia mengisahkan pada Kompas.com jika mendapatkan Rp 150 ribu dari dua Caleg DPR RI dan DPD RI.

"Saya gak kenal tapi karena dikasih uang ya saya coblos saja," jelasnya.

Ia tak bersedia namanya dituliskan, namun bersedia menceritakan pengalamannya pada Kompas.com.

Mohon jangan ditulis nama saya," sebutnya.

Galau terima uang dari caleg Beda

Untuk Caleg tingkat kabupaten, AA mengaku mendapatkan uang Rp 100 ribu pada H-3 pencoblosan. Namun saat hari H pencoblosan di TPS, ia dicegat rekannya untuk mencoblos caleg tingkat kabupaten dari partai dan nama berbeda.

"Tawarannya Rp 100 ribu, saya jadi ragu untuk milih calon yang udah ngasih dulu. Karena saya saat ini perlu uang. Namun saya ambil juga uangnya, dan coblos tawaran teman itu," kata dia.

Usai mencoblos ia merasa khawatir karena saat penghitungan, nama caleg pertama yang memberinya uang pada H-3 itu suaranya tidak muncul di penghitungan.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Jadi Korban Kekerasan Kelompok SMB, Kades Minta Polisi Tangkap Pelaku

Jadi Korban Kekerasan Kelompok SMB, Kades Minta Polisi Tangkap Pelaku

Regional
Risma Alokasikan APBD Sebanyak 32 Persen untuk Pendidikan, Ini Alasannya

Risma Alokasikan APBD Sebanyak 32 Persen untuk Pendidikan, Ini Alasannya

Regional
Walhi Sebut Kalsel Tak layak Jadi Ibu Kota Baru, Ini Alasannya

Walhi Sebut Kalsel Tak layak Jadi Ibu Kota Baru, Ini Alasannya

Regional
Tertangkap Curi Sapi, Seorang Pria Babak Belur Dihajar Warga

Tertangkap Curi Sapi, Seorang Pria Babak Belur Dihajar Warga

Regional
Istri Korban Mutilasi Gelisah Pelaku Lain Belum Ditangkap

Istri Korban Mutilasi Gelisah Pelaku Lain Belum Ditangkap

Regional
Ini Alasan Ayah Aniaya Anaknya yang Derita Gizi Buruk hingga Patah Tulang

Ini Alasan Ayah Aniaya Anaknya yang Derita Gizi Buruk hingga Patah Tulang

Regional
DKPP Jatuhkan Sanksi kepada Ketua dan Anggota KPU Cianjur

DKPP Jatuhkan Sanksi kepada Ketua dan Anggota KPU Cianjur

Regional
Jerat Kawat Sling Masih Melekat di Kaki Depan, Harimau Palas Akan Dioperasi

Jerat Kawat Sling Masih Melekat di Kaki Depan, Harimau Palas Akan Dioperasi

Regional
Aturan Tes Narkoba Sebelum Menikah, Ini Kata Para Calon Pengantin hingga Alasan Kemenag Jatim

Aturan Tes Narkoba Sebelum Menikah, Ini Kata Para Calon Pengantin hingga Alasan Kemenag Jatim

Regional
Pesawat Garuda Bermasalah, Ribuan Calon Jemaah Haji di Asrama Sudiang Makassar Terlantar

Pesawat Garuda Bermasalah, Ribuan Calon Jemaah Haji di Asrama Sudiang Makassar Terlantar

Regional
4 Kota Ini Segera Punya Pembangkit Listrik Tenaga Sampah

4 Kota Ini Segera Punya Pembangkit Listrik Tenaga Sampah

Regional
Berikut 7 Poin Fatwa MPU Aceh tentang Hukum Permainan PUBG

Berikut 7 Poin Fatwa MPU Aceh tentang Hukum Permainan PUBG

Regional
Risma Belum Tentukan Bentuk Pengelolaan Aset YKP Bernilai Rp 10 Triliun

Risma Belum Tentukan Bentuk Pengelolaan Aset YKP Bernilai Rp 10 Triliun

Regional
Puluhan Polisi Gendut Digembleng Program Diet di SPN Mojokerto

Puluhan Polisi Gendut Digembleng Program Diet di SPN Mojokerto

Regional
Viral Bangunan Sekolah Miris di Minahasa Selatan, Ini Penjelasan Wabup

Viral Bangunan Sekolah Miris di Minahasa Selatan, Ini Penjelasan Wabup

Regional
Close Ads X