Peringati 100 Hari Kasus Penusukan Siswi SMK Bogor, Warga Desak Polisi Tangkap Pelaku

Kompas.com - 15/04/2019, 17:31 WIB
Sejumlah masyarakat menggelar doa bersama dan tabur bunga di lokasi penusukan Andriana Yubelia Noven Cahya (18), di sebuah gang di Jalan Riau, Baranangsiang, Kota Bogor, Senin (15/4/2019). KOMPAS.com / RAMDHAN TRIYADI BEMPAH Sejumlah masyarakat menggelar doa bersama dan tabur bunga di lokasi penusukan Andriana Yubelia Noven Cahya (18), di sebuah gang di Jalan Riau, Baranangsiang, Kota Bogor, Senin (15/4/2019).

BOGOR, KOMPAS.com - Warga menggelar aksi simpatik pasca-100 kasus penusukan Andriana Yubelia Noven Cahya (18), siswi SMK Baranangsiang, Kota Bogor, oleh orang tidak dikenal.

Sejumlah masyarakat dari berbagai daerah seperti Bekasi, Sukabumi, Parung, Cibinong, dan Leuwiliang, melakukan aksi simpatik dengan menggelar doa dan tabur bunga di gang tempat siswi SMK itu tewas ditusuk. 

Aksi itu sebagai bentuk desakan warga agar pihak kepolisian mengusut kasus pembunuhan siswi tersebut. Hingga saat ini, kasus pembunuhan tersebut masih belum terungkap.

"Kita di sini mengadakan doa bersama untuk 100 harinya Noven. Yang datang ke sini adalah masyarakat yang tergabung dalam grup WhatsApp Help Noven," kata Erna Hasanah, warga Bekasi, di lokasi, Senin (15/4/2019).
Baca juga: Dalam Sebulan, FBI Janji Selesaikan Identifikasi Rekaman Penusukan Siswi SMK di Bogor

Erna bersama masyarakat lainnya yang tergabung dalam grup WA "Help Noven" berharap kasus tersebut dapat terungkap dan pelakunya segera ditangkap. Sebab, sudah lebih dari tiga bulan pelakunya masih bebas berkeliaran.

Erna menuturkan, akan terus memantau perkembangan kasus Noven melalui pemberitaan di media, termasuk mencari info dari teman-teman korban.

"Memang selama ini kita masih bersabar. Infonya kan kasus ini dilanjut sehabis pilpres, ya. Mudah-mudahan juga dari rekaman CCTV yang udah dikasih ke FBI itu ada titik terangnya. Intinya, jangan sampai kasus ini tenggelam," ungkapnya.

Baca juga: Ungkap Kasus Penusukan Siswi SMK di Bogor, Polisi Minta Bantuan FBI

Sebelumnya, Kepolisian Resor Bogor Kota menunda sementara penyelidikan kasus pembunuhan terhadap Noven hingga Pemilu 2019 berakhir.

Kepala Polres Bogor Kota Komisaris Besar Hendri Fiuser mengatakan, hal itu dilakukan sebab jajarannya masih fokus melakukan pengamanan jelang Pemilu pada 17 April  yang menyisakan dua hari lagi.

"Nanti setelah pilpres kita evaluasi lagi," kata Hendri.

Hendri menambahkan, kepolisian juga masih menunggu hasil pengembangan dari barang bukti rekaman CCTV yang sudah diserahkan kepada pihak FBI, beberapa waktu lalu.

Kata Hendri, butuh waktu sekitar satu bulan bagi FBI untuk mempelajari, menganalisis, dan mengidentifikasi pelaku penusukan.

"Sambil menunggu hasil dari FBI seperti apa, kendalanya di mana. Kita tunggu hasilnya, kita sudah kirim mereka sedang proses," sebut.



Terkini Lainnya

KPK Kembali Buka Lowongan Sekjen hingga 26 April 2019, Berminat?

KPK Kembali Buka Lowongan Sekjen hingga 26 April 2019, Berminat?

Nasional
[POPULER MEGAPOLITAN] Sandiaga Tak Hadiri Syukuran di TMII | Anies Revisi Kebijakan Penggratisan PBB

[POPULER MEGAPOLITAN] Sandiaga Tak Hadiri Syukuran di TMII | Anies Revisi Kebijakan Penggratisan PBB

Megapolitan
Tak Ada Lagi Teriakan Anak-anak, Jalanan di Sri Lanka Kini Hening

Tak Ada Lagi Teriakan Anak-anak, Jalanan di Sri Lanka Kini Hening

Internasional
Situng KPU Data 32,15 Persen: Jokowi-Ma'ruf 55,80 Persen, Prabowo-Sandiaga 44,20 Persen

Situng KPU Data 32,15 Persen: Jokowi-Ma'ruf 55,80 Persen, Prabowo-Sandiaga 44,20 Persen

Nasional
Kontainer Berisi 5 Karung Sabu Diamankan, Kakak Beradik Ditangkap

Kontainer Berisi 5 Karung Sabu Diamankan, Kakak Beradik Ditangkap

Megapolitan
'Kalau 'Nyebut' Curang, Manipulasi, Beban Pembuktian kepada yang Ngomong'

"Kalau 'Nyebut' Curang, Manipulasi, Beban Pembuktian kepada yang Ngomong"

Nasional
Ini Sejumlah Wilayah di Jabodetabek yang Diprediksi Hujan Nanti Siang hingga Malam

Ini Sejumlah Wilayah di Jabodetabek yang Diprediksi Hujan Nanti Siang hingga Malam

Megapolitan
Terkait Teror, Parlemen Sri Lanka: Ada Kesengajaan Sembunyikan Laporan Intelijen

Terkait Teror, Parlemen Sri Lanka: Ada Kesengajaan Sembunyikan Laporan Intelijen

Internasional
Kesaksian Polisi Tangkap Pembunuh Satu Keluarga di Bekasi hingga ke Kaki Gunung Guntur

Kesaksian Polisi Tangkap Pembunuh Satu Keluarga di Bekasi hingga ke Kaki Gunung Guntur

Megapolitan
KPU: Mikir kalau Mau Bilang Curang

KPU: Mikir kalau Mau Bilang Curang

Nasional
4 Pelaku Pembacokan Anggota FBR Ditangkap, Satu Ditembak

4 Pelaku Pembacokan Anggota FBR Ditangkap, Satu Ditembak

Megapolitan
[BERITA POPULER] TKN Jokowi-Ma'ruf Akan Buktikan Kecurangan Kubu 02 | Sandiaga Tak Hadiri Syukuran Prabowo-Sandi

[BERITA POPULER] TKN Jokowi-Ma'ruf Akan Buktikan Kecurangan Kubu 02 | Sandiaga Tak Hadiri Syukuran Prabowo-Sandi

Nasional
[POPULER INTERNASIONAL] Kanada Bikin Geram Duterte| India Peringatkan Sri Lanka

[POPULER INTERNASIONAL] Kanada Bikin Geram Duterte| India Peringatkan Sri Lanka

Internasional
Mengintip 'War Room' TKN Jokowi-Ma'ruf, 250 Personel Bekerja 24 Jam

Mengintip "War Room" TKN Jokowi-Ma'ruf, 250 Personel Bekerja 24 Jam

Nasional
Komisioner: Dalam Sehari Situs KPU Bisa Diserang Ratusan Peretas

Komisioner: Dalam Sehari Situs KPU Bisa Diserang Ratusan Peretas

Nasional

Close Ads X