Polisi Otopsi Potongan Kepala Guru Honorer SD Korban Mutilasi

Kompas.com - 12/04/2019, 12:37 WIB
Suasana dapan ruangan penyimpanan jenazah RS Bhayangkara Kota Kediri, Jawa Timur, pasca penemuan potongan organ kepala korban mutilasi, Jumat (12/4/2019). KOMPAS.com/ M.AGUS FAUZUL HAKIMSuasana dapan ruangan penyimpanan jenazah RS Bhayangkara Kota Kediri, Jawa Timur, pasca penemuan potongan organ kepala korban mutilasi, Jumat (12/4/2019).

KEDIRI, KOMPAS.com — Seusai ditemukan, potongan organ kepala yang diduga milik Budi Hartanto (28), guru honorer SD korban mutilasi yang mayatnya ditemukan di Blitar, Jawa Timur, langsung diotopsi di RS Bhayangkara Kota Kediri.

Weti Lusiana, Juru Bicara RS Bhayangkara Kota Kediri, membenarkan adanya potongan kepala yang dikirim ke rumah sakit sekitar pukul 10.30 WIB.

"Saat ini sedang dalam pemeriksaan," ujar Weti ketika ditemui di RS Bhayangkara, Jumat (12/4/2019). 

Baca juga: Kepala Potongan Guru Honorer SD Korban Mutilasi Ditemukan Polisi

Dia mengaku belum mengetahui hingga kapan pemeriksaan itu akan berlangsung. Sebab, pemeriksaannya itu dilakukan oleh tim khusus yang datang langsung dari Polda Jawa Timur.

Sebelumnya diberitakan, kepala korban ditemukan setelah petugas melakukan pencarian di sungai yang ada di wilayah Dusun Plosokerep, Desa Bleber, Kecamatan Kras, Kabupaten Kediri.

Lokasi ini berjarak sekitar 20 kilometer dari lokasi penemuan koper berisi tubuh mayat Budi Hartanto di Blitar.

Seusai ditemukan, potongan organ bagian kepala itu kemudian dibawa ke RS Bhayangkara Kota untuk pemeriksaan lebih lanjut.

Baca juga: 2 Dugaan Penyebab Pelaku Mutilasi Mayat Guru Honorer di Blitar

Pantauan Kompas.com di sekitar ruang instalasi jenazah RS Bhayangkara Kota Kediri, beberapa personel polisi terlihat berada di sekitarnya.

Ruang kamar penyimpanan jenazah tertutup rapat dengan seorang satpam menjaganya.

Sementara itu, sebelumnya Kepala Bidang Polda Jawa Timur Komisaris Besar Frans Barung Mangera kepada media mengungkapkan penemuan potongan kepala itu.

Selain itu Barung juga mengatakan adanya dua orang yang ditangkap atas peristiwa mutilasi ini.

Baca juga: 10 Hari Diburu, Pembunuh Mayat Dalam Koper Ditangkap Polisi

Budi Hartanto, warga Kota Kediri, menjadi korban mutilasi. Jenazahnya ditemukan dalam koper di Desa Karanggondang, Kecamatan Udanawu, Blitar, Jawa Timur, pada 2 April 2019.

Korban berprofesi sebagai tenaga honorer di SD dan guru seni tari. Bahkan dia juga mempunyai sanggar tari yang cukup produktif. 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X