Pengusaha Batam yang Menikam WN Malaysia Terancam 5 Tahun Penjara

Kompas.com - 12/04/2019, 07:40 WIB
Paulus Amat Tantoso, Pengusaha Batam, Kepulauan Riau yang melakukan penusukan terhadap WNA Malaysia, Kelvin Hong terancam hukuman 5 tahun penjara. KOMPAS.com/ HADI MAULANAPaulus Amat Tantoso, Pengusaha Batam, Kepulauan Riau yang melakukan penusukan terhadap WNA Malaysia, Kelvin Hong terancam hukuman 5 tahun penjara.

BATAM, KOMPAS.com - Paulus Amat Tantoso, pengusaha Batam, Kepulauan Riau yang melakukan penusukan terhadap WN Malaysia Kelvin Hong terancam hukuman 5 tahun penjara.

Hal ini diungkapkan Kapolresta Barelang Kombes Pol Hengki saat menggelar konferensi pers di Mapolresta Barelang, Kamis (11/4/2019) malam tadi.

Amat, begitu panggilan akrabnya, ditetapkan sebagai tersangka tunggal penikaman karena selain barang bukti, dirinya juga mengakui apa yang telah diperbuatnya kepada korban.

Amat juga mengakui bahwa antara dirinya dengan korban memiliki permasalahan utang piutang.

Baca juga: WN Malaysia yang Ditikam Pengusaha Batam Masih Belum Stabil

Usaha money changer miliknya, ada seorang karyawannya berinisial M, meminjamkan uang kepada korban sebesar Rp 7 miliar.

Kejadian tersebut kemudian diketahui tersangka dan tersangka memerintahkan saksi M untuk menagih pinjaman uang Rp 7 miliar tersebut kepada korban.

"Namun saksi M tidak berhasil melakukan penagihan tersebut, hingga akhirnya terjadilah musibah ini," kata Hengki dalam konferensi pers, Kamis (11/4/2019) malam.

Baca juga: Pengusaha Batam Tusuk WN Malaysia Usai Makan Malam Bersama

Hengki mengaku, sebelumnya pada tanggal 10 April 2019 sekitar pukul 15.00 WIB, saksi M dan korban bertemu di Sukajadi. Korban memberikan satu cek senilai Rp 7 M yang belum ditandatangani kepada saksi M.

Korban mengaku akan menandatangani cek tersebut setelah bertemu dengan tersangka.

Namun, saat korban dan tersangka bertemu, korban malah enggan menandatangani cek tersebut hingga akhirnya terjadi cekcok yang berujung penusukan.

Akibat perbuatannya, tersangka dikenakan pasal 351 ayat (2) KUHP dengan ancaman 5 tahun penjara.

"Untuk barang bukti berupa pisau sangkur yang digunakan tersangka untuk menikam korban, juga sudah kami amankan," katanya.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X