KILAS DAERAH

5 Tahun Jadi Walikota, Danny Pomanto Tingkatkan Ekonomi Makassar

Kompas.com - 10/04/2019, 23:12 WIB
Wali Kota Makassar Danny Pomanto usai Rapat Paripurna Penyampaian LKPJ tahun anggaran 2018 dan LKPJ akhir masa jabatan Walikota Makassar di gedung DPRD Makassar, Rabu (10/4/2019), Danny KOMPAS.comWali Kota Makassar Danny Pomanto usai Rapat Paripurna Penyampaian LKPJ tahun anggaran 2018 dan LKPJ akhir masa jabatan Walikota Makassar di gedung DPRD Makassar, Rabu (10/4/2019), Danny
Editor Latief

MAKASSAR, KOMPAS.com – Selama menjabat Walikota Makassar periode 2014-2019 Mohammad Ramdhan Pomanto berhasil meningkatkan perekonomian Kota Makassar dan menurunkan angka pengangguran.

Bukan hanya itu. Pria yang akrab disapa Danny Pomanto ini berhasil menyabet 178 penghargaan selama satu periode jabatannya.

Dalam pidatonya di Rapat Paripurna Penyampaian LKPJ tahun anggaran 2018 dan LKPJ akhir masa jabatan Walikota Makassar di gedung DPRD Makassar, Rabu (10/4/2019), Danny mengatakan bahwa pertumbuhan ekonomi Makassar terus bergerak naik dan berada di atas rata-rata Nasional maupun Provinsi Sulawesi Selatan.

Capaian itu memang fantastis dibandingkan dengan angka pertumbuhan ekonomi Provinsi Sulawesi Selatan sebesar 7,07 persen dan Nasional sebesar 5,15 persen. Pertumbuhan ini bisa dikatakan dalam posisi membanggakan bagi Makassar.

"Pada 2014, ketika pertama kali menjabat, pertumbuhan ekonomi Kota Makassar berada di angka 7,39 persen. Saat ini ekonomi Makassar tumbuh 8,23 persen, dan diperkirakan berada pada kisaran 8,2 sampai 8,4 persen pada 2019 ini," papar Danny.

"Tentu, tidak mudah menjaga pertumbuhan ekonomi secara konsisten untuk terus bergerak positif di tengah-tengah perlambatan ekonomi global dan regional yang terjadi belakangan ini," tambahnya.

Selain itu, jumlah uang yang beredar sebagaimana nilai PDRB atas dasar harga berlaku pada 2018 diproyeksikan sebesar Rp 160,76 triliun lebih. Angka itu mengalami peningkatan sebesar Rp 60 triliun lebih dari 2014, yaitu sebesar Rp 100,39 triliun lebih atau meningkat 60,13 persen.

"Karena itu, Kota Makassar menjadi penyangga utama perekonomian Sulawesi Selatan dengan kontribusi mencapai 34,17 persen atau lebih dari 1/3 ekonomi Sulawesi Selatan. Bahkan, pada lingkup Pulau Sulawesi posisi Makassar juga sangat sentral dengan kontribusi ekonomi sebesar 25,37 persen atau 1/4 dari total ekonomi di Pulau Sulawesi," jelasnya.

Danny menambahkan, bahwa naiknya PDRB Makassar juga berimplikasi pada meningkatnya Pendapatan Per Kapita masyarakat Kota Makassar, yaitu diproyeksikan pada 2018 sebesar Rp.108,04 juta lebih dari sebelumnya pada 2014 senilai Rp.70,24 juta lebih atau meningkat 53,81 persen.

Dia menyebutkan, seluruh data tersebut memperlihatkan kinerja makro pembangunan yang meningkat secara akseleratif dalam 5 tahun terakhir. Pencapaian tersebut tentu juga disertai dengan beberapa catatan penting yang perlu untuk diperbaiki ke depannya, seperti pengurangan jumlah pengangguran.

"Walaupun demikian, tingkat pengangguran terbuka (TPT) Kota Makassar cenderung fluktuatif dalam lima tahun terakhir. Angka pengangguran pernah mencapai 12 persen pada 2015 lalu dan berhasil diturunkan menjadi 10,59 persen pada 2017," kata Danny.

"Tapi, tahun lalu angka TPT ini kembali naik menjadi 12,19 persen. Posisi Makassar sebagai ibukota provinsi dan salah satu kota termaju di Kawasan Timur Indonesia sedikit banyak memberi dampak pada naiknya angka pengangguran tersebut," tambah Danny.

Danny memaparkan, saat ini semakin banyak orang datang dan mempertaruhkan masa depan di Makassar meskipun dengan skil tidak memadai. Untuk itu, menurut dia, Pemerintah Kota Makassar akan untuk terus membuka peluang-peluang usaha untuk mereka.

"Memberi kemudahan berusaha sekaligus menyiapkan pendampingan-pendampingan bagi UMKM dan wirausaha pemula sebagai strategi untuk menekan jumlah pengangguran tersebut," tambahnya.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Terkait Polemik Kapal Isap Produksi di Babel, Gubernur Erzaldi Dukung Putusan RDP

Terkait Polemik Kapal Isap Produksi di Babel, Gubernur Erzaldi Dukung Putusan RDP

Regional
Banjir Bandang di Medan, 3 Orang Tewas hingga Imbauan Gubernur Edy

Banjir Bandang di Medan, 3 Orang Tewas hingga Imbauan Gubernur Edy

Regional
Permintaan Risma ke Warga Surabaya: Tolong Tidak Usah ke Mana-mana Dulu...

Permintaan Risma ke Warga Surabaya: Tolong Tidak Usah ke Mana-mana Dulu...

Regional
Jadi Zona Merah, Kota Bandung Terapkan PSBB

Jadi Zona Merah, Kota Bandung Terapkan PSBB

Regional
Guru MAN 22 Palmerah Positif Covid-19 Usai ke Yogya, PHRI: Jangan Kambing Hitamkan Pariwisata DIY

Guru MAN 22 Palmerah Positif Covid-19 Usai ke Yogya, PHRI: Jangan Kambing Hitamkan Pariwisata DIY

Regional
Ketinggian Banjir di Tanjung Selamat Medan hingga 6 Meter, Tim SAR Sulit Evakuasi Korban

Ketinggian Banjir di Tanjung Selamat Medan hingga 6 Meter, Tim SAR Sulit Evakuasi Korban

Regional
Erupsi Gunung Ile Lewotolok Masih Terjadi, Total 7.991 Warga Lembata Mengungsi

Erupsi Gunung Ile Lewotolok Masih Terjadi, Total 7.991 Warga Lembata Mengungsi

Regional
Penyebab Banjir di Kota Medan yang Merendam Hampir 3.000 Rumah

Penyebab Banjir di Kota Medan yang Merendam Hampir 3.000 Rumah

Regional
Cegah Penularan Covid-19, Pemprov DIY Larang Pertunjukan pada Malam Tahun Baru

Cegah Penularan Covid-19, Pemprov DIY Larang Pertunjukan pada Malam Tahun Baru

Regional
Longsor Jalan Medan-Berastagi, Satu Sopir Truk Tewas, Lalu Lintas Lumpuh Total

Longsor Jalan Medan-Berastagi, Satu Sopir Truk Tewas, Lalu Lintas Lumpuh Total

Regional
11 Petugas KPPS Positif Covid-19, Ketahuan Berawal dari Hasil Rapid Test Massal

11 Petugas KPPS Positif Covid-19, Ketahuan Berawal dari Hasil Rapid Test Massal

Regional
Banjir di Medan, 3 Orang Ditemukan Tewas

Banjir di Medan, 3 Orang Ditemukan Tewas

Regional
Banjir Parah di Medan, Diduga Luapan Sungai Deli

Banjir Parah di Medan, Diduga Luapan Sungai Deli

Regional
DPRD Jabar Digeledah KPK, Terkait Kasus Dugaan Korupsi Senilai Rp 8,5 Miliar

DPRD Jabar Digeledah KPK, Terkait Kasus Dugaan Korupsi Senilai Rp 8,5 Miliar

Regional
Perjalanan Pemuda Belasan Tahun Keroyok Anggota TNI hingga Divonis Penjara 3,5 Bulan

Perjalanan Pemuda Belasan Tahun Keroyok Anggota TNI hingga Divonis Penjara 3,5 Bulan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X