Perjuangan Suliyono, dalam Keterbatasan Berusaha Tekan Golput di Kalangan Disabilitas

Kompas.com - 08/04/2019, 05:31 WIB

JOMBANG, KOMPAS.com - Kesibukan Suliyono (45), penyandang disabilitas tuna daksa asal Jombang Jawa Timur, bertambah menjelang pelaksanaan Pemilihan Umum (Pemilu) 2019.

Sejak terpilih sebagai relawan demokrasi, dia memiliki kesibukan tambahan untuk menyampaikan informasi seputar Pemilu 2019. Sasarannya, kalangan disabilitas yang tersebar di wilayah Kabupaten Jombang.

Suliyono merupakan salah satu dari 55 relawan demokrasi yang direkrut Komisi Pemilihan Umum (KPU) Jombang pada Januari 2019. Bapak 2 anak ini menjadi relawan demokrasi pada segmen disabilitas, bersama 4 orang lainnya.

Baca juga: Bogor Rawan Kecurangan dan Konflik di TPS, 1.000 Relawan Pemilu Diterjunkan

Tugas pria kelahiran Jombang ini tidaklah ringan. Selain sebagai kepanjangan tangan KPU dalam menyosialisasikan tahapan pemilu pada kelompok disabilitas, dirinya juga diharapkan bisa meningkatkan partisipasi pemilih pada Pemilu 2019 di komunitasnya.

Berdasarkan Daftar Pemilih Tetap (DPT) Pemilu 2019, jumlah pemilih dari kalangan disabilitas di Kabupaten Jombang tercatat sebanyak 2.509 pemilih. Mereka tersebar hampir merata di seluruh Kecamatan.

Menurut Suliyono, sebaran pemilih dari kalangan disabilitas yang cukup merata di beberapa wilayah menjadi tantangan tersendiri. Dia pun menjawab tantangan itu dengan cara melakukan gerilya dari desa ke desa, hingga ke rumah masing-masing.

"Tugas utama meningkatkan partisipasi pemilih di kalangan disabilitas. Secara kuantitas, target kita semaksimal mungkin," katanya kepada Kompas.com, Sabtu (6/4/019).

Baca juga: Airlangga Hartarto: Golkar Akan Alami Regenerasi Pemilih di Pemilu 2019

Pria yang akrab disapa Sulis ini mengungkapkan, selain menekan angka golput, tugas penting dari para relawan demokrasi berikutnya adalah mengurangi kesalahan para penyandang disabilitas dalam menggunakan hak suara.

"Penekanan kita agar jangan ada yang Golput. Ini untuk menjaga hak politik dan kedaulatan disabilitas. Lalu, kalau memungkinkan ada peningkatan kualitas bagi yang punya hak pilih," ujar bapak 2 anak ini.

Gerilya ke Rumah Pemilih Disabilitas

Suliyono atau Sulis menyandang disabilitas tuna daksa pada bagian kaki sebelah kanan sejak kecil. Untuk berjalan, dia menggunakan bantuan sepasang kruk.

Untuk bepergian jarak jauh, suami dari Eni Liliyanti ini menaiki motor miliknya yang sudah dimodifikasi sesuai kebutuhannya. Di rumahnya terdapat 2 motor dan keduanya sudah dimodifikasi.

 

Suliyono saat ditemui kerabat salah satu pemilih dari kalangan disabilitas di Desa Glagahan Kecamatan Perak Kabupaten Jombang, Sabtu (6/4/2019).KOMPAS.com/MOH. SYAFII Suliyono saat ditemui kerabat salah satu pemilih dari kalangan disabilitas di Desa Glagahan Kecamatan Perak Kabupaten Jombang, Sabtu (6/4/2019).
Satu motor bebek jenis 2 tak, dimodifikasi menjadi motor roda tiga, sedangkan satu motor bebek jenis 4 tak hanya dimodifikasi pada bagian rem. Modifikasi pada motor bebek warna kuning tersebut, yakni rem motor yang biasanya berada pada posisi kaki sebelah kanan, dipindah pada bagian tangan sebelah kiri.

Motor bebek warna kuning itulah yang menjadi sarana bagi Sulis untuk bepergian dari rumah ke sekolah ataupun ke tempat lainnya. Motor itu pula yang dipakainya untuk berkeliling menemui para penyandang disabilitas di rumahnya masing-masing.

Kegiatan Sulis berkeliling untuk mengunjungi pemilih dari kalangan disabilitas, sebagaimana dilakukan pada Sabtu (6/4/2019). Dengan menaiki motornya, guru SMP Luar Biasa Muhammadiyah Jombang itu berangkat menuju Desa Glagahan, Kecamatan Perak, Kabupaten Jombang.

Baca juga: Ngaji Kebangsaan, Slank Turunkan Tensi Jelang Coblosan Pemilu

Berbekal daftar nama pemilih disabilitas dari KPU Jombang dan seragam relawan demokrasi, saat itu dia bermaksud mendatangi salah satu pemilih disabilitas yang tinggal di desa tersebut.

Untuk menemukan rumah yang dituju, Sulis harus bertanya kepada warga yang ditemuinya di sepanjang perjalanan. Setelah beberapa kali bertanya, dia pun berhasil menemukan rumah yang dicarinya.

"Ini rumahnya mbak Siti, tapi orangnya tidak di rumah. Sekarang kerja (menjahit) di Lamongan," ujar kerabat Siti saat menerima kedatangan Sulis.

Setelah dipersilakan masuk oleh tuan rumah, Sulis menyampaikan maksud dan tujuannya menemui Siti. Perempuan yang hendak ditemui Sulis, diketahui sebagai penyandang disabilitas tuna daksa.

"Dari penjelasan keluarganya, Mbak Siti masih KTP sini (Desa Glagahan). Tadi disampaikan kalau Mbak Siti akan pulang pada 17 April nanti untuk ikut coblosan," beber Ketua Ikatan Penyandang Cacat (IPC) Kabupaten Jombang ini kepada Kompas.com.

Baca juga: Jusuf Kalla: Pemilu Berarti Evaluasi Bangsa, Punya Makna seperti Nyepi

Aktivitas Sulis di Desa Glagahan Kecamatan Perak dilanjutkan dengan menemui pemilih lainnya dari kalangan disabilitas. Dia menemui Trisnanto (38), penyandang disabilitas tuna daksa, di rumah tetangganya.

Saat bertemu dengan Trisnanto, Sulis menyampaikan informasi seputar Pemilu. Dia pun menjelaskan secara teknis bagaimana cara mencoblos surat suara.

Sebelum berpisah, Sulis tak lupa menanyakan kesediaan Trisnanto untuk ikut hadir ke TPS dan menyalurkan hak pilihnya.

"Budal nyoblos lho yo (berangkat ikut coblosan lho ya), ojo golput (jangan golput)," ujar Sulis kepada Trisnanto.

 

Suliyono saat mensosialisasikan Pemilu dan cara menggunakan hak suara kepada Trisnanto, pemilih dari kalangan disabilitas asal Desa Glagahan Kecamatan Perak Kabupaten Jombang, Sabtu (6/4/2019).KOMPAS.com/MOH. SYAFII Suliyono saat mensosialisasikan Pemilu dan cara menggunakan hak suara kepada Trisnanto, pemilih dari kalangan disabilitas asal Desa Glagahan Kecamatan Perak Kabupaten Jombang, Sabtu (6/4/2019).
Pagi Mengajar, Siang Gerilya
Aktivitas berkeliling ke desa desa hingga ke rumah para pemilih dari kalangan disabilitas, merupakan agenda rutin dari Suliyono sejak Februari lalu.

Sejak terjun sebagai relawan demokrasi, kegiatan bapak 2 anak itu kian padat. Pagi mengajar di SMP Luar Biasa Muhammadiyah Jombang, lalu pada siangnya digunakan untuk menjalankan tugas sebagai relawan demokrasi.

Suliyono menuturkan, terjun sebagai relawan demokrasi untuk segmen disabilitas pada Pemilu 2019 membuat dirinya kian sibuk. Pagi mengajar, siang melakukan gerilya.

Baca juga: NTT Kekurangan 177.302 Formulir Hologram Pemilu

Pada pagi hingga jam 1 siang, dirinya sibuk di sekolah. Lalu, selepas jam mengajar di sekolah dia bertugas sebagai relawan demokrasi.

"Motivasi saya ingin memberikan pencerahan kepada teman-teman disabilitas terkait Pemilu. Itu yang jadi alasan saya mau terjun sebagai relawan demokrasi," tutur Sulis.

Dikatakan, ketertarikannya bergabung sebagai relawan demokrasi juga dilandasi pentingnya kalangan disabilitas menyalurkan hak pilih masing-masing dengan tepat dan benar.

"Apalagi pemilu tahun ini lumayan berbeda dengan (Pemilu) sebelumnya. Ada banyak hal terkait yang perlu disampaikan kepada teman-teman disabilitas dengan cara yang mereka pahami," ungkap pria kelahiran 1 Nopember 1974 ini.

Baca juga: Lebih dari 45.000 Orang Pindah Memilih ke Yogyakarta pada Pemilu 2019

Sebagai relawan demokrasi pada segmen disabilitas, Suliyono bersama teman-temannya sesama relawan menggunakan dua metode pendekatan. Kedua cara tersebut dilaksanakan sesuai kondisi disabilitas.

Cara pertama, dia mengumpulkan beberapa pemilih disabilitas untuk mengikuti sosialisasi dan pendidikan pemilih secara bersama. Sedangkan cara kedua, yakni dikunjungi ke rumah masing-masing.

Dari kedua pendekatan itu, Sulis mengaku lebih sering melakukan gerilya ke rumah-rumah pemilih disabilitas. Rumah yang dikunjungi tak hanya di wilayah perkotaan, tetapi juga yang ada di pelosok pedesaan.

"Prioritasnya adalah mereka yang tidak memungkinkan untuk keluar rumah. Kalau yang sudah ada komunitasnya dan bisa keluar sih gampang," kata Sulis.

 

Suliyono dan Eni Liliyanti, saat ditemui di rumahnya, Sabtu (6/4/2019). Pasangan sesama disabilitas ini menikah pada tahun 2005.KOMPAS.com/MOH. SYAFII Suliyono dan Eni Liliyanti, saat ditemui di rumahnya, Sabtu (6/4/2019). Pasangan sesama disabilitas ini menikah pada tahun 2005.
Dukungan Keluarga
Terjun sebagai relawan demokrasi membuat waktu Suliyono untuk bercengkerama dengan keluarganya menjadi berkurang.

Hampir sepanjang hari, waktunya banyak tercurah untuk mengajar dan menjadi relawan. Namun, situasi itu bisa diterima keluarganya.

"Waktu untuk keluarga memang jadi berkurang. Tapi kita memaklumi karena ini memang kebutuhan," kata Eni Liliyanti (46), istri Sulis.

Baca juga: KPU Imbau Penyandang Difabel Tidak Gadaikan Hak Pilihnya..

Menurut Eni, untuk berkomunikasi dengan para penyandang disabilitas hingga mengajak dan meyakinkan pada sebuah sikap, tidak semua orang bisa melakukan. Apalagi, jika hal itu terkait dengan pemilu.

"Ketika suami saya memutuskan bergabung sebagai relawan demokrasi, saya menganggap ini sebagai tugas negara. Mungkin dengan cara ini kami bisa memberikan sumbangan kami kepada negara," katanya.

Eni Liliyanti adalah penyandang disabilitas tuna daksa pada kedua kakinya yang diderita sejak balita. Setiap hari, istri Suliyono ini menghabiskan waktunya dengan aktivitas menjahit di rumahnya.

Pasangan sesama disabilitas ini menikah pada tahun 2005 dan keluarga ini sudah memiliki 2 anak. Saat ini keluarga Suliyono tinggal di Dusun Sidobayan, Desa Candimulyo Kecamatan Jombang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kang Emil Tunaikan Ibadah Haji sebagai Badal untuk Almarhum Eril

Kang Emil Tunaikan Ibadah Haji sebagai Badal untuk Almarhum Eril

Regional
Pembangunan Masjid Raya Al-Jabbar Capai 56 Persen, Kang Emil: Pengerjaannya Tidak Mudah

Pembangunan Masjid Raya Al-Jabbar Capai 56 Persen, Kang Emil: Pengerjaannya Tidak Mudah

Regional
Meriahkan Y20, Jabar Adakan Youth Innovation Festival untuk Publik

Meriahkan Y20, Jabar Adakan Youth Innovation Festival untuk Publik

Regional
Ridwan Kamil Sebut KTT Y20 Jadi Platform Anak Muda Bangun Masa Depan

Ridwan Kamil Sebut KTT Y20 Jadi Platform Anak Muda Bangun Masa Depan

Regional
Peluang Ekspor Nonmigas Terbuka Lebar, Pemprov Jabar Fokus Dukung Eksportir Muda

Peluang Ekspor Nonmigas Terbuka Lebar, Pemprov Jabar Fokus Dukung Eksportir Muda

Regional
Pertama di Indonesia, Pemkot Cilegon Gandeng PLN Olah Sampah Kota untuk Gantikan Batu Bara

Pertama di Indonesia, Pemkot Cilegon Gandeng PLN Olah Sampah Kota untuk Gantikan Batu Bara

Regional
Harga Sawit Terus Turun, Gubernur Se-Sumatera Bertemu Carikan Solusi

Harga Sawit Terus Turun, Gubernur Se-Sumatera Bertemu Carikan Solusi

Regional
Antisipasi Dampak Psikososial Pascabencana, Pemprov Papua Siagakan 360 Relawan

Antisipasi Dampak Psikososial Pascabencana, Pemprov Papua Siagakan 360 Relawan

Regional
Pemprov Papua Cek Kondisi Sapi Kurban dari Presiden Jokowi

Pemprov Papua Cek Kondisi Sapi Kurban dari Presiden Jokowi

Regional
Bantu Penyintas APG Gunung Semeru, Dompet Dhuafa Dirikan 50 Huntara

Bantu Penyintas APG Gunung Semeru, Dompet Dhuafa Dirikan 50 Huntara

Regional
Bekerja Sama dengan Komunitas Muslim Selandia Baru, Dompet Dhuafa Hadirkan Pos Gizi di Garut

Bekerja Sama dengan Komunitas Muslim Selandia Baru, Dompet Dhuafa Hadirkan Pos Gizi di Garut

Regional
Gubernur Khofifah Sebut Kompetensi ASN Jadi Kunci Perbaikan Kualitas Birokrasi

Gubernur Khofifah Sebut Kompetensi ASN Jadi Kunci Perbaikan Kualitas Birokrasi

Regional
Pemprov Papua Berharap Pemda Hidupkan PMI yang Konsisten Jalankan Misi Kemanusiaan

Pemprov Papua Berharap Pemda Hidupkan PMI yang Konsisten Jalankan Misi Kemanusiaan

Regional
Pemprov Papua Kerahkan 96 Nakes untuk Cek Kondisi Hewan Kurban Jelang Idul Adha

Pemprov Papua Kerahkan 96 Nakes untuk Cek Kondisi Hewan Kurban Jelang Idul Adha

Regional
Wujudkan Pemerintahan yang Bersih dan Akuntabel, Pemprov Papua Maksimalkan Sistem E-Government

Wujudkan Pemerintahan yang Bersih dan Akuntabel, Pemprov Papua Maksimalkan Sistem E-Government

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.