Diduga Struktur Candi, Susunan Batu Memanjang Ditemukan di Kolam Ikan di Sleman

Kompas.com - 03/04/2019, 21:42 WIB
Batu-batu persegi panjang yang diduga kuat dari struktur candi berada di tengah kolam milik Tukiran Warga Dusun Duwet, Desa Wukirsari, Kecamatan Cangkringan, Kabupaten Sleman KOMPAS.com / WIJAYA KUSUMABatu-batu persegi panjang yang diduga kuat dari struktur candi berada di tengah kolam milik Tukiran Warga Dusun Duwet, Desa Wukirsari, Kecamatan Cangkringan, Kabupaten Sleman

YOGYAKARTA,KOMPAS.com - Beberapa batu yang diduga berasal dari struktur bangunan candi ditemukan di Dusun Duwet, Desa Wukirsari, Kecamatan Cangkringan, Kabupaten Sleman.

Batu-batu berbentuk persegi panjang ini berserakan di area kolam ikan milik warga.

Tukiran (58), warga Dusun Duwet, Desa Wukirsari, Kecamatan Cangkringan, Kabupaten Sleman menceritakan, awalnya ia menggali tanah untuk membuat kolam ikan. Saat menggali itu dirinya menemukan beberapa batu berbentuk persegi panjang.

"Awalnya sekitar tahun 2011 lalu, menggali menemukan beberapa batu, terus diangkat ke atas. Tapi ya pikiran saya hanya batu biasa, terus hanya digeletakkan saja," ujar Tukiran warga Dusun Duwet, Desa Wukirsari, Kecamatan Cangkringan, Kabupaten Sleman saat ditemui Kompas.com, Rabu (3/4/2019).

Baca juga: Umat Hindu Ikuti Tawur Agung Kesanga di Pelataran Candi Prambanan

Tukiran menyampaikan, beberapa waktu lalu petugas dari BPCB DIY sempat datang ke lokasi untuk mengecek. Petugas BPCB Yogyakarta datang setelah mendapatkan informasi dari personil Babinsa.

"Pertama datang ke dusun sebelah yang ada Jaladwara itu, terus mengecek ke sini. Ya dilihat, difoto-foto batunya itu sama petugas," ungkapnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Tukiran, dua hari lalu dirinya kembali menggali tanah untuk memperdalam kolam ikanya. Saat menggali itu, ia kembali menemukan beberapa batu.

Mendapati batu serupa, Tukiran lantas memutuskan untuk menguras air dalam kolam. Alhasil terlihat adanya susunan batu yang memanjang.

"Dulu, ada warga yang menemukan seperti arca, bentuknya orang bersila. Ya hanya diletakkan di pekarangan, tapi terus hilang," urainya.

Tukiran menuturkan, lokasi yang sekarang menjadi kolam ikan, dahulu adalah area persawahan. Namun, dirinya tidak pernah mendengar cerita tentang adanya candi di lokasi tersebut.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Putus Mata Rantai Penularan Covid-19, Bupati Jekek: Harus Ada Kebijakan Terintegrasi

Putus Mata Rantai Penularan Covid-19, Bupati Jekek: Harus Ada Kebijakan Terintegrasi

Regional
Antisipasi Penyebaran Hoaks, Pemprov Papua Perkuat Peran Bakohumas

Antisipasi Penyebaran Hoaks, Pemprov Papua Perkuat Peran Bakohumas

Regional
Persentase BOR di Semarang Tinggi, Wali Kota Hendi Tambah 390 Tempat Tidur Pasien Covid-19

Persentase BOR di Semarang Tinggi, Wali Kota Hendi Tambah 390 Tempat Tidur Pasien Covid-19

Regional
Mobilitas Jadi Penyebab Kerumunan, Ganjar Ajak Masyarakat Tetap di Rumah

Mobilitas Jadi Penyebab Kerumunan, Ganjar Ajak Masyarakat Tetap di Rumah

Regional
BERITA FOTO: Tenaga Pikul Beristirahat di Atas Makam Usai Kuburkan Jenazah Pasien Covid-19

BERITA FOTO: Tenaga Pikul Beristirahat di Atas Makam Usai Kuburkan Jenazah Pasien Covid-19

Berita Foto
Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Regional
Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Regional
Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Regional
Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Regional
Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Regional
Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Regional
Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Regional
25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X