Fakta Kasus Prostitusi Online Artis VA, Dugaan Ada Rekayasa Polisi hingga Minta Pindah Penahanan

Kompas.com - 01/04/2019, 15:16 WIB
Artis VA dibawa ke Mapolda Jatim di Surabaya, Sabtu (5/1/2019). Ia diduga terlibat kasus prostitusi online. SURYA/MOHAMAD ROMADONIArtis VA dibawa ke Mapolda Jatim di Surabaya, Sabtu (5/1/2019). Ia diduga terlibat kasus prostitusi online.

KOMPAS.com - Tersangka dugaan kasus prostitusi online, VA, mengaku sakit dan meminta penahanannya dipindahkan ke rumah sakit.

Kuasa hukum VA, Rahmat Santosa menjelaskan, VA sempat dirawat di rumah sakit karena lambungnya terluka.

Rahmat juga berharap perkara hukum VA akan segera selesai dan tidak berlarut-larut.

Rahmat juga menjelaskan, sosok pria yang diduga teman kencan VA adalah fiktif. Dirinya pun menaruh curiga adanya rekayasa yang dilakukan aparat kepolisian dalam kasus VA.

Berikut ini fakta lengkapnya:

1. Kuasa hukum VA ajukan pengalihan penahanan

Kuasw Hukum Artis VA, Rahmat SantosoKOMPAS.com/ACHMAD FAIZAL Kuasw Hukum Artis VA, Rahmat Santoso

Kuasa hukum VA, Rahmat, berharap penahanan kliennya dialihkan ke rumah sakit atau dibantarkan penahanannya.

"Kami ajukan pengalihan status penahanan, seminimnya pembantaran, karena kondisi VA sedang sakit," kata Rahmat, saat dikonfirmasi via telepon, Sabtu (30/3/2019).

Pekan lalu kata Rahmat, VA dirawat di Rumah Sakit Bhayangkara karena lambungnya mengalami luka. VA sempat mengalami demam tinggi.

Rahmat juga berharap perkara hukum yang dijalani kliennya cepat selesai, tidak rumit dan berlarut-larut.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X