5 Desa di Kulon Progo Deklarasikan Anti-politik Uang Jelang Pemilu 2019

Kompas.com - 24/03/2019, 14:02 WIB
Badan Pengawas Pemilu  mendeklarasi 5 Desa Anti Politik Uang yang berlangsung di Desa Temon Kulon, Kecamatan Temon, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta. Dengan demikian sudah ada 36 desa se-DIY yang mengusung semangat serupa.KOMPAS.COM/DANI J Badan Pengawas Pemilu mendeklarasi 5 Desa Anti Politik Uang yang berlangsung di Desa Temon Kulon, Kecamatan Temon, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta. Dengan demikian sudah ada 36 desa se-DIY yang mengusung semangat serupa.


KULON PROGO, KOMPAS.com - Warga desa yang mendeklarasi anti- politik uang terus tumbuh menjelang Pemilihan Umum 2019 mendatang.

Kini giliran warga dari lima desa di Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, yang menggelorakan semangat ini.

Deklarasi juga menjadi bagian dari upaya menekan aksi politik uang atau money politic yang masih saja muncul, terlebih jelang pelaksanaan Pemilu pada 17 April 2019.

"Money politic bisa berupa pemberian uang maupun barang. Selama ada yang tidak menerima, masih ada harapan. Kami jadikan ini sebagai gerakan sosial untuk menjadikan pemilu kali ini sebagai pemilu berintegritas," kata Sri Rahayu Werdiningsi, dari Divisi Penegakan Hukum Badan Pengawas Pemilu DIY, usai deklarasi yang berlangsung di Balai Desa Temon Kulon, Minggu (24/3/2019).

Baca juga: Jelang Pilkada Serentak, KPK-Polri Akan Bentuk Satgas Money Politic

Deklarasi kali ini diikuti lima desa dari lima kecamatan sekaligus, yakni Desa Temon Kulon dari Kecamatan Temon, Desa Wahyuharjo dari Lendah, Desa Banyuroto dari Nanggulan, Desa Karangsari dari Pengasih dan Desa Purwosari di Girimulyo.

Kelimanya menyusul Desa Hargomulyo di Kecamatan Kokap yang sudah lebih dulu dideklarasikan pada pertengahan Januari 2019 lalu.

Politik uang dirasa sudah menjadi penyakit akut dalam iklim demokrasi Indonesia. Politik uang juga merusak sendi berdemokrasi.

Berbagai upaya pencegahan terus dilakukan, termasuk menumbuhkan masyarakat anti politik uang.

Warga dinilai menyambut dengan antusias. Sebab, Bawaslu DIY menargetkan 1 kabupaten bisa muncul setidaknya 1 desa mengusung anti politik uang.

Kenyataanya, sudah 36 desa mendeklarasi semangat ini. "Enam ada di Kulon Progo dan 1 di Kecamatan Kraton di Yogyakarta," kata Sri.

Yang utama dari semangat desa anti politik uang ini adalah peran aktif warga dalam menolak segala bentuk money politic. Politik uang itu adalah suap.

Satu-satunya cara harus dimulai dari kesadaran masyarakat sendiri. Sri mengharapkan, warga aktif melaporkan semua kegiatan terkait politik uang ini.

Persoalan muncul ketika masyarakat justru pasif atau tidak aktif melaporkan. Bawaslu bekerja memerlukan saksi dan bukti, tapi tentu mengalami kendala ketika minim saksi dan bukti dari masyarakat akibat kengganan warga melapor.

Halaman:


Terkini Lainnya


Close Ads X