Jumlah Siswi Korban Pencabulan Guru Olahraga di Muara Enim Bertambah Jadi 7 Orang

Kompas.com - 22/03/2019, 12:49 WIB
Kapolres Muara Enim AKBP Afner JuwonoKOMPAS.com/AMRIZA NURSATRIA Kapolres Muara Enim AKBP Afner Juwono

MUARAENIM, KOMPAS.com - Korban pencabulan terhadap siswi Sekolah Dasar Negeri 2 Lembak Kecamatan Lembak Muara Enim Sumatera Selatan oleh guru olahraga bernama Mardiono (27 tahun) warga Prabumulih, bertambah menjadi tujuh orang.

Bertambahnya jumlah korban itu setelah para korban lain yang merupakan siswi kelas 5 di sekolah tersebut melapor ke polisi. Sebelumnya pelaku Mardiono mengaku hanya dua orang siswi yang jadi korban aski bejatnya tersebut.

Didampingi kepala sekolah, sejumlah siswi korban pencabulan itu datang ke Mapolsek Lembak untuk menjalani pemeriksaan. Pemeriksaan dilakukan di ruang tertutup di salah satu ruangan di mapolsek tersebut.

“Dari hasil penyelidikan dan dari laporan korban lain, jumlah korban bertambah menjadi tujuh orang, Namun, tidak menutup kemungkinan jumlahnya akan bertambah," ujar Kapolres Muara Enim AKBP Afner Juwono saat dikonfirmasi, Jumat (22/3/2019).

Baca juga: Guru Olahraga di Muara Enim Cabuli 2 Siswinya, Orangtua Korban Marah

Afner mengatakan, selain memproses secara hukum, polisi akan membantu mengatasi trauma para korban dengan cara bekerja sama dengan pemerintah daerah Muara Enim, orangtua dan guru.

Baca juga: Polisi: Guru Olahraga di Malang Cabuli Siswinya Saat Ganti Seragam

Untuk proses hukum terhadap pelaku, polisi akan menerapkan Undang-Undang Perlindungan Anak secara maksimal berupa ancaman hukuman penjara maskimal 15 tahun.

“Untuk pelaku Mardiono kita menerapkan proses hukum secara tegas dan kita terapkan pasal dalam undang-undang perlindungan anak dengan ancaman maksimal 15 tahun penjara,” katanya.

Kasus yang menggegerkan dunia pendidikan di Kabupaten Muara Enim itu terus didalami petugas kepolisian.



Terkini Lainnya

[POPULER MEGAPOLITAN] Sandiaga Tak Hadiri Syukuran di TMII | Anies Revisi Kebijakan Penggratisan PBB

[POPULER MEGAPOLITAN] Sandiaga Tak Hadiri Syukuran di TMII | Anies Revisi Kebijakan Penggratisan PBB

Megapolitan
Tak Ada Lagi Teriakan Anak-anak, Jalanan di Sri Lanka Kini Hening

Tak Ada Lagi Teriakan Anak-anak, Jalanan di Sri Lanka Kini Hening

Internasional
Situng KPU Data 32,15 Persen: Jokowi-Ma'ruf 55,80 Persen, Prabowo-Sandiaga 44,20 Persen

Situng KPU Data 32,15 Persen: Jokowi-Ma'ruf 55,80 Persen, Prabowo-Sandiaga 44,20 Persen

Nasional
Kontainer Berisi 5 Karung Sabu Diamankan, Kakak Beradik Ditangkap

Kontainer Berisi 5 Karung Sabu Diamankan, Kakak Beradik Ditangkap

Megapolitan
'Kalau 'Nyebut' Curang, Manipulasi, Beban Pembuktian kepada yang Ngomong'

"Kalau 'Nyebut' Curang, Manipulasi, Beban Pembuktian kepada yang Ngomong"

Nasional
Ini Sejumlah Wilayah di Jabodetabek yang Diprediksi Hujan Nanti Siang hingga Malam

Ini Sejumlah Wilayah di Jabodetabek yang Diprediksi Hujan Nanti Siang hingga Malam

Megapolitan
Terkait Teror, Parlemen Sri Lanka: Ada Kesengajaan Sembunyikan Laporan Intelijen

Terkait Teror, Parlemen Sri Lanka: Ada Kesengajaan Sembunyikan Laporan Intelijen

Internasional
Kesaksian Polisi Tangkap Pembunuh Satu Keluarga di Bekasi hingga ke Kaki Gunung Guntur

Kesaksian Polisi Tangkap Pembunuh Satu Keluarga di Bekasi hingga ke Kaki Gunung Guntur

Megapolitan
KPU: Mikir kalau Mau Bilang Curang

KPU: Mikir kalau Mau Bilang Curang

Nasional
4 Pelaku Pembacokan Anggota FBR Ditangkap, Satu Ditembak

4 Pelaku Pembacokan Anggota FBR Ditangkap, Satu Ditembak

Megapolitan
[BERITA POPULER] TKN Jokowi-Ma'ruf Akan Buktikan Kecurangan Kubu 02 | Sandiaga Tak Hadiri Syukuran Prabowo-Sandi

[BERITA POPULER] TKN Jokowi-Ma'ruf Akan Buktikan Kecurangan Kubu 02 | Sandiaga Tak Hadiri Syukuran Prabowo-Sandi

Nasional
[POPULER INTERNASIONAL] Kanada Bikin Geram Duterte| India Peringatkan Sri Lanka

[POPULER INTERNASIONAL] Kanada Bikin Geram Duterte| India Peringatkan Sri Lanka

Internasional
Mengintip 'War Room' TKN Jokowi-Ma'ruf, 250 Personel Bekerja 24 Jam

Mengintip "War Room" TKN Jokowi-Ma'ruf, 250 Personel Bekerja 24 Jam

Nasional
Komisioner: Dalam Sehari Situs KPU Bisa Diserang Ratusan Peretas

Komisioner: Dalam Sehari Situs KPU Bisa Diserang Ratusan Peretas

Nasional
Siswa SD Tendang Gurunya hingga Tangan Korban Patah, Pemkot Surabaya Turun Tangan

Siswa SD Tendang Gurunya hingga Tangan Korban Patah, Pemkot Surabaya Turun Tangan

Regional

Close Ads X