Wali Kota Semarang Janji Bantu Perbaiki Rumah Abu di Kelenteng Tay Kak Sie yang Terbakar

Kompas.com - 22/03/2019, 10:28 WIB
Bangunan rumah Abu Tjie Lam Cay terbakar pada Kamis (21/3/2019) pagi hari tadi. HandoutBangunan rumah Abu Tjie Lam Cay terbakar pada Kamis (21/3/2019) pagi hari tadi.

SEMARANG, KOMPAS.com – Pemerintah Kota Semarang, Jawa Tengah, akan membantu proses pembangunan ulang bangunan bersejarah Rumah Abu Tjie Lam Tjay yang terbakar di Kompleks Kelenteng Tay Kak Sie Semarang, Kamis (21/3/2019).

Rumah Abu Tjie Lam Tjay terbakar karena hubungan arus pendek listrik.

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mengatakan, pemerintah akan membantu mengawal dan melakukan supervisi terhadap bangunan itu. Supervisi dilakukan untuk memastikan bahwa pembangunan ulang sesuai kaidah cagar budaya.

“Saya juga belum tahu, dari pihak kelenteng juga nanti seperti apa. Tapi paling tidak, kita bisa membantu supervisi. Jadi, penataan bangunan cagar budaya ini punya aturan-aturan yang baku, nanti kita bisa supervisi," kata Hendrar, di Semarang, Kamis malam.


Baca juga: Rumah Abu di Kompleks Kelenteng Tay Kak Sie Semarang Terbakar, Ini Sebabnya

Hendrar mengatakan, pemerintah perlu membantu agar bangunan itu dapat dipakai kembali untuk aktivitas beribadah.

Karena bangunan dianggap bersejarah, pemerintah akan mencoba mengembalikan fungsi sebagai salah satu bangunan cagar budaya.

“Kita perlu bantu agar kelenteng bisa segera pulih dan kembali bisa dipakai beraktivitas,” ujarnya.

Baca juga: Seorang Lansia Tewas Dalam Kebakaran di Kompleks Kelenteng Tay Kak Sie Semarang

Hendrar menyatakan ikut berbela sungkawa terhadap insiden kebakaran yang menewaskan salah satu penjaga kelenteng, dan membuat satu petugas pemadam kebakaran mengalami luka.

“Kita ikut prihatin, salah satu bangunan cagar budaya tadi pagi terbakar ada satu korban jiwa yang meninggal dunia. Ada satu petugas pada saat membantu pemadaman juga ikut terluka. Mudah-mudahan segera pulih," tambahnya.

Kebakaran Rumah Abu Tjie Lam Tjay terjadi karena hubungan arus pendek listrik. Kapolsek Semarang Tengah, Komisaris Polisi Adi Nugroho menjelaskan, penyebab terbakarnya kelenteng itu diketahui setelah petugas melakukan penyelidikan di lokasi.

"Kayu yang paling besar di dalam bangunan yang terbakar itu ada lampu 40 watt," kata Adi.

Dari kayu yang terbakar itu, ada sambungan kabel di sekitar lampu yang menimbulkan percikan api, kemudian memicu kebakaran. Api kemudian membakar bangunan itu.

"Sebagian besar bangunan yang terbakar terbuat dari kayu, sehingga mudah sekali terbakar," ujarnya. 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

LIPI Minta Penemuan Ikan dan Air Sumur yang Mendidih Tidak Dikaitkan dengan Mistis

LIPI Minta Penemuan Ikan dan Air Sumur yang Mendidih Tidak Dikaitkan dengan Mistis

Regional
Balita Meninggal 5 Hari Setelah Divaksin MR, Dinkes Garut Turunkan Tim

Balita Meninggal 5 Hari Setelah Divaksin MR, Dinkes Garut Turunkan Tim

Regional
Santri yang Tewas di Sumsel Alami Kaki Patah dan Tempurung Kepala Retak

Santri yang Tewas di Sumsel Alami Kaki Patah dan Tempurung Kepala Retak

Regional
Ruang Multisensori untuk Anak Berkebutuhan Khusus Kini Ada di Bandara Ahmad Yani Semarang

Ruang Multisensori untuk Anak Berkebutuhan Khusus Kini Ada di Bandara Ahmad Yani Semarang

Regional
Cerita di Balik Kedatangan Bupati Minahasa Selatan ke Istana, Tak Diundang Jokowi hingga Pernah Diperiksa KPK

Cerita di Balik Kedatangan Bupati Minahasa Selatan ke Istana, Tak Diundang Jokowi hingga Pernah Diperiksa KPK

Regional
Cabut Izin Mendirikan Gereja, Bupati Bantul Digugat

Cabut Izin Mendirikan Gereja, Bupati Bantul Digugat

Regional
Air Sumur Mendidih di Ambon, Ini Penjelasan LIPI

Air Sumur Mendidih di Ambon, Ini Penjelasan LIPI

Regional
'Terima Kasih Banyak Bapak Presiden Jokowi Sudah Kirimkan Saya Uang'

"Terima Kasih Banyak Bapak Presiden Jokowi Sudah Kirimkan Saya Uang"

Regional
Pedagang Pasar Tiba-tiba Lempari Gerbang Universitas Riau dengan Sayur dan Buah

Pedagang Pasar Tiba-tiba Lempari Gerbang Universitas Riau dengan Sayur dan Buah

Regional
DPRD Jabar Kritisi soal Komunikasi dengan Ridwan Kamil

DPRD Jabar Kritisi soal Komunikasi dengan Ridwan Kamil

Regional
Angin Kencang Tak Berhenti Terjang Permukiman Warga di Magelang, Ratusan Rumah Rusak

Angin Kencang Tak Berhenti Terjang Permukiman Warga di Magelang, Ratusan Rumah Rusak

Regional
Ucapan Selamat kepada Presiden Joko Widodo dan Wapres Ma'ruf Amin dari Asmat Papua

Ucapan Selamat kepada Presiden Joko Widodo dan Wapres Ma'ruf Amin dari Asmat Papua

Regional
Fakta Tetty Paruntu Bupati Minahasa Selatan yang Datang ke Istana, Kader Golkar yang Peduli Pada Lansia

Fakta Tetty Paruntu Bupati Minahasa Selatan yang Datang ke Istana, Kader Golkar yang Peduli Pada Lansia

Regional
Densus 88 Dimarahi Pemilik Indekos yang Disewa Terduga Teroris, Disuruh Buka Sepatu

Densus 88 Dimarahi Pemilik Indekos yang Disewa Terduga Teroris, Disuruh Buka Sepatu

Regional
Santri Tewas Terjatuh dari Pohon Kelapa Jam 2 Dini Hari, Orangtua Heran

Santri Tewas Terjatuh dari Pohon Kelapa Jam 2 Dini Hari, Orangtua Heran

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X