Begini Desain Alun-alun Surabaya yang Dibangun di Bawah Tanah

Kompas.com - 21/03/2019, 14:18 WIB
Desain Alun-alun Surabaya terletak di permukaan tanah dan di bawah Jalan Pemuda Nomor 17, di bawah Jalan Yos Sudarso, serta basement Balai Pemuda.Dok. Pemkot Surabaya Desain Alun-alun Surabaya terletak di permukaan tanah dan di bawah Jalan Pemuda Nomor 17, di bawah Jalan Yos Sudarso, serta basement Balai Pemuda.

SURABAYA, KOMPAS.com - Pemerintah Kota Surabaya melalui Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Cipta Karya dan Tata Ruang Surabaya akan membangun alun-alun di bawah tanah.

Kepala Bidang Bangunan Gedung Dinas Perumahan Iman Krestian mengatakan, pihaknya telah mendesain alun-alun tersebut dengan sejumlah fasilitas. 

"Di sana ( Alun-alun Surabaya) selain tempat ngumpul seperti alun-alun biasa, di sana itu juga ada aktivitas istilahnya spatio temporal yang bisa dibuat macam-macam. Tidak fix dibuat sentra PKL, ada banyak aktivitas," kata Iman kepada Kompas.com, Kamis (21/3/2019).

Baca juga: Alun-alun Surabaya Habiskan Anggaran Rp 80 Miliar, untuk Apa Saja?

Iman mengatakan, Alun-alun Surabaya yang terletak di bawah tanah itu bukan dihuni sentra PKL, tapi lebih ke sentra kuliner unggulan Surabaya. Itu artinya, yang boleh menjadi member adalah pedagang yang sudah terpilih kualitasnya oleh pemkot.

Di Alun-alun Surabaya juga akan tersedia produk UMKM Surabaya dengan model portable. Pedagang yang berjualan akan melalui proses kurasi yang ketat.

Sehingga sentra kuliner dan produk UMKM Surabaya yang  benar-benar memiliki kualitas dan menjadi unggulan di Surabaya.

"Cita rasa harus benar-benar khas Surabaya dan Dinas Kesehatan akan melakukan pendampingan, untuk pemantaun harga dan kesehatannya harus terjamin," ujar dia.

Iman menyampaikan,  Alun-alun Surabaya tidak jauh beda dengan alun-alun pada umumnya. Konsepnya memang dibuat sebuah open space atau ruang publik yang terbuka.

"Di sana masyarakat bebas beraktivitas seperti apa. Kita sediakan performance art. Sebenarnya kita cuma support utilitas dan yang jelas ber-AC karena di bawah tanah," jelasnya.

Baca juga: Desain Alun-alun Surabaya Bawah Tanah ala Risma Siap Dikerjakan

Di Alun-alun Surabaya juga terdapat fasilitas berupa ampiteater yang digunakan untuk pertunjukan hiburan dan seni. Namun, ampiteater utama terletak di atas Jalan Pemuda 17 atau di permukaan tanah.

"Tapi di bawah juga ada ampiteaternya, jadi modelnya nanti ini semacam alun-alun atau plasa terbuka, tapi di sekelilingnya itu ada tempat duduk-duduknya, ada ampiteater-nya," ucap dia.

Luas lahan Alun-alun Surabaya bisa menampung ratusan orang dengan luas sekitar 1,4 hektar, termasuk basement parkir.

Aktivitas kesenian dan kebudayaan yang biasa digelar di Balai Pemuda juga bisa dilakukan di Alun-alun Surabaya.

Menurut rencana, pembangunan ruang publik terbuka itu akan dimulai pada Juni 2019 mendatang. Pemerintah Kota Surabaya menganggarkan Rp 80 miliar dari APBD untuk membangun ikon baru di Kota Pahlawan tersebut.

Alun-alun Surabaya itu terletak di atas dan di bawah Jalan Pemuda nomor 17, di bawah Jalan Yos Sudarso, serta basement Balai Pemuda.

"Yang di Balai Pemuda sudah kita putuskan. Aksesnya saya minta di sisi utara (Jalan Yos Sudarso) tembus dari barat (Balai Pemuda) dan keluarnya di Jalan Pemuda," kata Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini saat melihat persiapan pengerjaan Alun-Alun Surabaya di Balai Pemuda, Rabu (20/3/2019).



Terkini Lainnya

Sutrisno, Penjual Mi Lidi Berdasi yang Sukses Curi Perhatian Pembeli

Sutrisno, Penjual Mi Lidi Berdasi yang Sukses Curi Perhatian Pembeli

Regional
Namanya Disebut-sebut Saksi 02 dalam Sidang MK, Ini Kata Moeldoko

Namanya Disebut-sebut Saksi 02 dalam Sidang MK, Ini Kata Moeldoko

Regional
Tukang Pijat Dibunuh Pelanggannya karena Terlalu Keras Memijat

Tukang Pijat Dibunuh Pelanggannya karena Terlalu Keras Memijat

Regional
[POPULER NUSANTARA] Sikap Jokowi Hadapi Tuduhan Prabowo-Sandi di Sidang MK | Sistem Zonasi PPDB Tuai Masalah

[POPULER NUSANTARA] Sikap Jokowi Hadapi Tuduhan Prabowo-Sandi di Sidang MK | Sistem Zonasi PPDB Tuai Masalah

Regional
Panglima TNI Minta Penangguhan Penahanan untuk Mantan Danjen Kopassus

Panglima TNI Minta Penangguhan Penahanan untuk Mantan Danjen Kopassus

Regional
Bupati Konawe Utara Menangis Saat Pemaparan Kondisi Banjir di Hadapan Menteri PUPR

Bupati Konawe Utara Menangis Saat Pemaparan Kondisi Banjir di Hadapan Menteri PUPR

Regional
33 Rumah Rusak Berat akibat Gempa di Sarmi Papua

33 Rumah Rusak Berat akibat Gempa di Sarmi Papua

Regional
Gempa Berkekuatan 5,0 Magnitudo Guncang Maluku Barat Daya

Gempa Berkekuatan 5,0 Magnitudo Guncang Maluku Barat Daya

Regional
Prajurit Terpapar Radikalisme, Panglima TNI: 4 Pilar Harus Ditanamkan

Prajurit Terpapar Radikalisme, Panglima TNI: 4 Pilar Harus Ditanamkan

Regional
Cuaca Ekstrem, BMKG Kembali 'Warning' untuk Transportasi Laut

Cuaca Ekstrem, BMKG Kembali "Warning" untuk Transportasi Laut

Regional
Jual 2 Ekor Anak Kucing Hutan, Seorang Pria Ditangkap Polisi

Jual 2 Ekor Anak Kucing Hutan, Seorang Pria Ditangkap Polisi

Regional
Kurir Komputer yang Jelekkan Anggota Polisi di Facebooknya, Diancam 6 Tahun Penjara

Kurir Komputer yang Jelekkan Anggota Polisi di Facebooknya, Diancam 6 Tahun Penjara

Regional
Pekan Depan, Polisi Jadwalkan Pemeriksaan Korban Kena Tipu Arisan Fiktif

Pekan Depan, Polisi Jadwalkan Pemeriksaan Korban Kena Tipu Arisan Fiktif

Regional
Seluruh Rombongan Pengajian yang Tumpangi Kapal Karam di Aceh Selamat

Seluruh Rombongan Pengajian yang Tumpangi Kapal Karam di Aceh Selamat

Regional
Pasien RSJ Meninggal Dunia dengan Luka Lebam, Keluarga Lapor Polisi

Pasien RSJ Meninggal Dunia dengan Luka Lebam, Keluarga Lapor Polisi

Regional

Close Ads X