Tanggapan Bupati Pandeglang soal Mobil Dinas Rp 1,9 Miliar yang Jadi Polemik

Kompas.com - 20/03/2019, 15:58 WIB
Bupati Pandeglang Irna Narulita saat ditemui di Pendopo Kabupaten Pandeglang, Rabu (6/3/2019) KOMPAS.com/ACEP NAZMUDINBupati Pandeglang Irna Narulita saat ditemui di Pendopo Kabupaten Pandeglang, Rabu (6/3/2019)


PANDEGLANG, KOMPAS.com - Mobil dinas baru Bupati Pandeglang Irna Narulitas jenis Toyota Land Cruiser Pardo senilai Rp 1,9 miliar menjadi polemik. 

Dibelinya mobil dinas baru tersebut dinilai terlalu mahal untuk ukuran Kabupaten Pandeglang yang saat ini Pendapatan Asli Daerah (PAD) Rp 205 miliar pada 2018.

Bupati Irna yang menanggapi pembelian mobil tersebut menyebut bukan untuk dirinya sendiri, melainkan untuk kebutuhan operasional.

"Saya sampaikan semua kebutuhan operasional, dari rakyat untuk rakyat, dari peraturan Permendagri juga ada diperbolehkan, bukan berarti karena kebutuhan saya, lalu saya menuntut, tidak," kata Irna, saat dihubungi, Rabu (20/3/2019).

Baca juga: Fakta Pengadaan Mobil Dinas DPRD Malang, Dianggarkan Rp 5,8 Miliar hingga Pemkot Malang Angkat Tangan

Irna mengatakan, pembelian mobil tersebut terlalu dibesar-besarkan. Padahal, selama dua tahun menjabat sebagai Bupati Pandeglang, dirinya menggunakan mobil pribadi untuk kebutuhan operasional.

"Saya dua tahun menjabat bupati, baru tahun ketiga (beli), dua tahun saya tidak pakai mobil dinas, enggak masalah buat saya. Enggak perlu, karena saya bisa pakai mobil pribadi," ujar dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bupati perempuan pertama di Pandeglang ini mengatakan, mobil dinas ini dibutuhkan bukan untuk keperluan dirinya turun ke lapangan saja, namun juga akan dipakai jika ada tamu penting lain saat datang ke Pandeglang.

Selama ini, kata dia, jika ada tamu yang berkunjung ke Pandeglang menggunakan mobil sewaan, seperti Alphard, di mana biaya perharinya mencapai Rp 1,5 juta rupiah, dan setelah dihitung lebih besar bujetnya.

"Randis (kendaraan dinas) itu bukan sesuatu yang menyalahi aturan, tapi saya tidak mau membela diri, kalau rakyat tidak setuju, saya kembalikan, saya bisa pakai mobil pribadi, tapi jangan digoreng terus untuk hal-hal yang bisa membawa Pandeglang ini tidak kondusif," kata dia.

Namun, dirinya mengaku heran soal harga mobil dinas yang banyak disebut mencapai Rp 1,9 miliar. Padahal, sepengatahuan dirinya tidak sampai semahal itu.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bupati Wonogiri Berharap Pemerintah Pusat Tak Bebankan Gaji P3K ke APBD

Bupati Wonogiri Berharap Pemerintah Pusat Tak Bebankan Gaji P3K ke APBD

Regional
Capaian Vaksinasi Wonogiri di Atas 90 Persen, Jekek Minta Masyarakat Tetap Taat Prokes

Capaian Vaksinasi Wonogiri di Atas 90 Persen, Jekek Minta Masyarakat Tetap Taat Prokes

Regional
Percepat Vaksinasi di Wonogiri, Bupati Jekek Siapkan Strategi Home Visit

Percepat Vaksinasi di Wonogiri, Bupati Jekek Siapkan Strategi Home Visit

Regional
Ada Guru Meninggal akibat Covid-19, Bupati Wonogiri Ingatkan Pandemi Belum Berakhir

Ada Guru Meninggal akibat Covid-19, Bupati Wonogiri Ingatkan Pandemi Belum Berakhir

Regional
Soal Penutupan Wisata pada Akhir Tahun, Pemkab Wonogiri Tunggu Kebijakan Pusat

Soal Penutupan Wisata pada Akhir Tahun, Pemkab Wonogiri Tunggu Kebijakan Pusat

Regional
Ganjar Kirim 50 Relawan untuk Bantu Korban Erupsi Gunung Semeru

Ganjar Kirim 50 Relawan untuk Bantu Korban Erupsi Gunung Semeru

Regional
Guru di Wonogiri Meninggal karena Covid-19, Bupati Jekek: Terpapar di Area Wisata, Bukan Sekolah

Guru di Wonogiri Meninggal karena Covid-19, Bupati Jekek: Terpapar di Area Wisata, Bukan Sekolah

Regional
Antisipasi Omicron Saat Nataru, Bupati Jekek Minta Perantau Tak Mudik

Antisipasi Omicron Saat Nataru, Bupati Jekek Minta Perantau Tak Mudik

Regional
Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Regional
Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Regional
Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Regional
Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Regional
Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Regional
Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Regional
Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.