Ratusan Hektare Padi di Polman Gagal Panen karena Kekeringan

Kompas.com - 20/03/2019, 11:05 WIB
Ratusan hektar padi di Polman, sulawesi barat gagal panen karena mati kekeringanKOMPAS.com Ratusan hektar padi di Polman, sulawesi barat gagal panen karena mati kekeringan


POLEWALI MANDAR, KOMPAS.com – Ratusan hektare padi di Desa Tandung, Kecamatan Tinambung, Polewali Mandar, Sulawesi Barat, dipastikan gagal panen tahun ini.

Tanaman padi yang ditanam para petani tidak kunjung berbuah lantaran tumbuh kerdil. Hal ini disinyalir karena sejak tanam, padi tidak mendapatkan suplai air yang cukup.

Salah satu petani penggarap di Desa Tandung, Zaenal Abidin mengungkapkan, padi tidak mendapatkan suplai air yang cukup sejak tanam karena area sawah mereka jarang dialiri air.

“Sawah tadah hujan, karena saluran irigasi tidak ada. Pasti ini gagal panen kalau sudah seperti ini kondisi sawahnya. Tanahnya retak-retak dan kering, apalagi sudah hampir 1 bulan tidak pernah ada hujan dan sawah di sini jarang terkena air,” kata Zaenal, Rabu (20/3/2019).


Baca juga: Kekeringan Ancam Ratusan Hektar Padi di Aceh Utara Gagal Panen

Petani setempat memperkirakan mengalami kerugian puluhan juta karena biaya operasional mulai dari tahap pengolahan bibit dan sarana produksi lainnya yang dikeluarkan petani tidak sedikit. Ini belum termasuk biaya pupuk, biaya garap, dan biaya lainnya.

“Dengan keadaan ini, kami hanya berharap hal seperti ini tidak terjadi lagi, sebab ini sudah kesekian kalinya petani di Desa Tandung gagal panen. Salah satu penyebabnya tidak ada pengairan sawah,” ujar dia.

Basri, petani lainnya berharap pemerintah kabupaten bisa mencarikan solusi agar petani di wilayah perbatasan Majane- Polman ini tetap bisa produktif meski musim kering.

Ratusan hektar padi di Polman, sulawesi barat gagal panen karena mati kekeringanKOMPAS.Com Ratusan hektar padi di Polman, sulawesi barat gagal panen karena mati kekeringan

 

Petani berharap adanya bantuan sistem pompanisasi dengan mengairi sawah agar mereka tetap bisa panen meski musim kemarau.

“Minimal dibuatkan pompanisasi untuk mengairi areal sawah yang tak jauh dari sungai tinambung,” timpal Basri.

Baca juga: 2.177 Hektar Lahan Pertanian Terendam Banjir, Petani di Daerah Riau Ini Gagal Panen

Kepala Bidang Pertanian Lahan dan Air Dinas Pertanian dan Pangan (Distanpan) Polman, Andi Ibrahim Wela mengatakan, lokasi tersebut memang merupakan kawasan pertanian tanah dangkal dan sawah di lokasi tersebut hanya mengandalkan air hujan.

Namun, untuk membuat pompanisasi, harus direncanakan secara matang. Alasannya, butuh anggaran besar untuk mengairi ratusan hektare sawah di daerah tersebut.

Petani disebut sudah diimbau melalui penyuluh pertanian setempat agar mendekati musim kemarau tidak menanam padi, dan disarankan untuk menaman tanaman palawija.

“Jadi untuk sawah di sana itu, mudah-mudahan ada keajaiban untuk menurunkan hujan biar petani tidak rugi seratus persen,” ungkap dia.



Terkini Lainnya

Ditjen PSP Kementan Beberkan Capainnya Hingga Kuartal I 2019

Ditjen PSP Kementan Beberkan Capainnya Hingga Kuartal I 2019

Regional
Tokoh Agama di Kalimantan Tengah Deklarasi Damai Terima Hasil Pemilu

Tokoh Agama di Kalimantan Tengah Deklarasi Damai Terima Hasil Pemilu

Regional
Jika Terpilih Jadi Ibu Kota Baru, Penduduk Kalteng Diprediksi Bertambah 6 Juta Orang

Jika Terpilih Jadi Ibu Kota Baru, Penduduk Kalteng Diprediksi Bertambah 6 Juta Orang

Regional
Cerita Petugas Damkar 3 Hari Berjibaku Atasi Kebakaran Pasar Kosambi Bandung

Cerita Petugas Damkar 3 Hari Berjibaku Atasi Kebakaran Pasar Kosambi Bandung

Regional
Hadang Massa Aksi 22 Mei, Polisi Bogor Sekat 12 Lokasi Menuju Jakarta

Hadang Massa Aksi 22 Mei, Polisi Bogor Sekat 12 Lokasi Menuju Jakarta

Regional
Pengedit Video Hoaks Ma'ruf Amin Berkostum Sinterklas Divonis 7 Bulan Penjara

Pengedit Video Hoaks Ma'ruf Amin Berkostum Sinterklas Divonis 7 Bulan Penjara

Regional
Kronologi Penangkapan 5 Terduga Teroris yang Hendak ke Jakarta Ikut Aksi 22 Mei

Kronologi Penangkapan 5 Terduga Teroris yang Hendak ke Jakarta Ikut Aksi 22 Mei

Regional
Usai Divonis Mati, Gembong Narkoba Dorfin Felix Berharap Bertemu Keluarganya

Usai Divonis Mati, Gembong Narkoba Dorfin Felix Berharap Bertemu Keluarganya

Regional
Sebelum Tewas, Calon Pendeta Sempat Berbisik 'Jangan Bunuh Aku' kepada Pembunuhnya

Sebelum Tewas, Calon Pendeta Sempat Berbisik "Jangan Bunuh Aku" kepada Pembunuhnya

Regional
Peringati 21 Tahun Reformasi, Aksi Mahasiswa di Riau Sempat Ricuh karena Tak Dizinkan Masuk ke Gedung DPRD

Peringati 21 Tahun Reformasi, Aksi Mahasiswa di Riau Sempat Ricuh karena Tak Dizinkan Masuk ke Gedung DPRD

Regional
Butuh Rp 3 M untuk Bangun Kembali Kelenteng Probolinggo yang Terbakar

Butuh Rp 3 M untuk Bangun Kembali Kelenteng Probolinggo yang Terbakar

Regional
Isu Ulama Madura Tutup Suramadu pada 22 Mei, Ini Respons Kapolda Jatim

Isu Ulama Madura Tutup Suramadu pada 22 Mei, Ini Respons Kapolda Jatim

Regional
Pria Ini Bunuh Istrinya karena Selalu Pasang Tarif saat Berhubungan Badan

Pria Ini Bunuh Istrinya karena Selalu Pasang Tarif saat Berhubungan Badan

Regional
5 Terduga Teroris Ditangkap di Garut, Hendak ke Jakarta Ikut Aksi 22 Mei

5 Terduga Teroris Ditangkap di Garut, Hendak ke Jakarta Ikut Aksi 22 Mei

Regional
Lewat Tol Terbanggi Besar-Kayu Agung, Pemudik Diimbau Berkendara 40 Km/jam

Lewat Tol Terbanggi Besar-Kayu Agung, Pemudik Diimbau Berkendara 40 Km/jam

Regional

Close Ads X