PPP Jabar Pertanyakan Pemilihan Suharso Monoarfa sebagai Plt Ketum

Kompas.com - 19/03/2019, 16:44 WIB
Plt Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP)  Suharso Monoarfa (kedua kanan) didampingi Wakil Ketua Umum PPP Reni Marlinawati (tengah) memberikan keterangan pers terkait hasil rapat pengurus harian di kantor DPP PPP, Jakarta, Sabtu (16/3/2019). Rapat harian DPP PPP tersebut memberhentikan  Romahurmuziy dari jabatannya sebagai Ketua Umum PPP dan mengangkat Ketua Majelis Pertimbangan PPP Suharso Monoarfa sebagai pelaksana tugas (Plt) Ketua Umum PPP. ANTARA FOTO/Reno Esnir/aww. *** Local Caption ***   ,ANTARA/RENO ESNIR Plt Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Suharso Monoarfa (kedua kanan) didampingi Wakil Ketua Umum PPP Reni Marlinawati (tengah) memberikan keterangan pers terkait hasil rapat pengurus harian di kantor DPP PPP, Jakarta, Sabtu (16/3/2019). Rapat harian DPP PPP tersebut memberhentikan Romahurmuziy dari jabatannya sebagai Ketua Umum PPP dan mengangkat Ketua Majelis Pertimbangan PPP Suharso Monoarfa sebagai pelaksana tugas (Plt) Ketua Umum PPP. ANTARA FOTO/Reno Esnir/aww. *** Local Caption *** ,

BANDUNG, KOMPAS.com - Dewan Perwakilan Wilayah (DPW) Partai Persatuan Pembangunan (PPP) mempertanyakan soal pemilihan Suharso Monoarfa sebagai pelaksana tugas ketua umum PPP menggantikan Romahurmuziy.

Sekretaris DPW PPP Jabar Pepep Syaiful Hidayat mengatakan, seharusnya posisi ketua umum dijabat oleh wakil ketua umum sesuai dengan anggaran dasar rumah tangga (AD/ART) partai.

"Kami dari DPW akan mendengarkan argumentasi DPP mengangkat Suharso sebagai Plt Ketum di luar waketum di luar AD/ART," ujar Pepep saat dihubungi via telepon seluler, Senin (19/3/2019).

Baca juga: Suharso Monoarfa Ditunjuk Sebagai Plt Ketua Umum Gantikan Romahurmuziy


Meski begitu, kata Pepep, sikap itu tak mengindikasikan PPP Jabar mengusung sosok untuk jadi Plt Ketum.

"Kita di Jabar tidak dalam kapasitas mengusung atau dukung orang per orang," ujarnya.

Menurut Pepep, saat ini PPP Jabar lebih fokus mengamankan suara di Jabar untuk Pilpres dan Pileg.

"Prioritas kita di Jabar bagaimana mengamankan target Pileg dan Pilpres 17 April. Jabar targetnya 14 kursi. Kita ingin dengar penjelasan dari DPP secara paripurna. Setelah itu, kita paduselaraskan untuk 17 April. Karena ini sudah mepet," katanya.

Suharso Manoarfa ditunjuk sebagai Pelaksana Tugas (Plt) Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP). Suharso menggantikan Romahurmuziy atau Romy yang ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan korupsi dalam seleksi jabatan di Kementerian Agama.

Baca juga: Rabu Besok, PPP Gelar Mukernas Kukuhkan Suharso Monoarfa sebagai Plt Ketum

 

Penunjukan Suharso sebagai Plt atas kesepakatan bersama yang diambil melalui rapat pengurus harian DPP PPP yang juga dihadiri para Ketua Majelis PPP.

"Majelis Syariah mengusulkan dan meminta kepada Bapak Muhammad Suharso Monoarfa untuk menjadi Plt Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat Partai Persatuan Pembangunan dalam rangka menyelamatkan partai," kata Wakil Ketua Umum PPP Reni Marlinawati di kantor DPP PPP, Sabtu (16/3/2019).

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Close Ads X