Banjir di Gunungkidul, Puluhan Kepala Keluarga Masih Mengungsi

Kompas.com - 18/03/2019, 22:50 WIB
Sejumlah Bangunan Pantai Ngrenehan, Saptosari, Gunungkidul, Rusak akibat banjir (Istimewa Warga) KOMPAS.com/MARKUS YUWONOSejumlah Bangunan Pantai Ngrenehan, Saptosari, Gunungkidul, Rusak akibat banjir (Istimewa Warga)

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Banjir di Kabupaten Gunungkidul, Yogyakarta, menyebabkan 22 kepala keluarga harus mengungsi. Banjir masih menggenang karena tingginya curah hujan pada Minggu (17/3/2019).

"Saat ini masih ada 22 kepala keluarga yang mengungsi di Desa Pacarejo, Semanu dan Desa Giriasih, Purwosari karena ketinggian air mencapai sekitar dua meter," kata Kepala Pelaksana BPBD Gunungkidul Edi Basuki saat dihubungi Kompas.com, Senin (18/3/2019) malam.

"Sebagian besar mengungsi di sanak saudaranya, dan tetangga," ucapnya.

Dampak hujan deras menyebabkan bencana di 13 kecamatan, sebagian besar adalah banjir, yakni 31 lokasi di 13 kecamatan.

Banjir terparah terjadi di Kecamatan Purwosari, yakni di Dusun Ngoro-oro dan Wonolagi, Desa Giriasih.

Baca juga: Banjir di Gunungkidul Terjang Sekolah dan Permukiman

 

Selain itu, masih di kecamatan yang sama, banjir juga menggenangi SMP N 1 Purwosari, SMP N 2 Giripurwo, SMK 1 Purwosari, dan kantor Korwil Dinas Pendidikan Kecamatan Purwosari, hingga kantor Balai Desa Giriasih. Namun sebagian besar sudah bisa dikondisikan.

Di Kecamatan Semanu, banjir menggenangi kandang ternak PT Widodo Makmur dan Pasar Jonge serta rumah di beberapa dusun.

Intuk penanganan, pihaknya sedang melakukan pendataan. Selain itu, BPBD Gunungkidul juga sudah memberikan bantuan logistik kepada warga terdampak banjir di Purwosari dan Semanu.

"Selain banjir, bencana akibat hujan deras juga menyebabkan longsor dan pohon tumbang akibat angin kencang," katanya.

Baca juga: Mie Cup Mocaf, Upaya Warga Gunungkidul Naikkan Harga Jual Singkong

Menurut Edi, meski ada banyak titik kerusakan akibat banjir, longsor dan angin kencang, namun tidak ada laporan korban jiwa.

"Korban jiwa nihil. Kita masih lakukan assesment ke lokasi untuk mendata kerusakan," katanya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bayi Berusia 6 Hari Positif Terjangkit Virus Corona di NTB

Bayi Berusia 6 Hari Positif Terjangkit Virus Corona di NTB

Regional
Mobilnya Tabrak Rumah Warga, Kapolsek Ini Dicopot dan Ditahan

Mobilnya Tabrak Rumah Warga, Kapolsek Ini Dicopot dan Ditahan

Regional
Hari Terakhir PSBB, Penambahan 1 Kasus Covid-19 di Kota Malang

Hari Terakhir PSBB, Penambahan 1 Kasus Covid-19 di Kota Malang

Regional
Lelah Periksa Swab Ratusan PDP di Jatim, Tim Mobil PCR Minta Libur

Lelah Periksa Swab Ratusan PDP di Jatim, Tim Mobil PCR Minta Libur

Regional
Detik-detik Keluarga Pasien Corona yang Kabur Adang dan Peluk Polisi hingga Ketakutan Tertular Saat Penjemputan

Detik-detik Keluarga Pasien Corona yang Kabur Adang dan Peluk Polisi hingga Ketakutan Tertular Saat Penjemputan

Regional
[POPULER NUSANTARA] Soal Mobil PCR dan Kemarahan Risma | Video Pria Bugil Lari di Depan Hotel

[POPULER NUSANTARA] Soal Mobil PCR dan Kemarahan Risma | Video Pria Bugil Lari di Depan Hotel

Regional
Fakta Dua Anggota KKB Papua Reaktif Rapid Test dan Ditangkap Usai Jalani Isolasi

Fakta Dua Anggota KKB Papua Reaktif Rapid Test dan Ditangkap Usai Jalani Isolasi

Regional
Fakta 3 Tahanan di Luwu Timur Kabur dari Rutan, Bengkokkan Terali, Satu Orang Ditembak

Fakta 3 Tahanan di Luwu Timur Kabur dari Rutan, Bengkokkan Terali, Satu Orang Ditembak

Regional
Gelar Rapid Test dan Swab Massal, Hasilnya 127 Warga Surabaya Reaktif, 8 Positif

Gelar Rapid Test dan Swab Massal, Hasilnya 127 Warga Surabaya Reaktif, 8 Positif

Regional
Gara-gara Pakai APD, Petugas Medis yang Jemput PDP Kabur Nyaris Diamuk Warga

Gara-gara Pakai APD, Petugas Medis yang Jemput PDP Kabur Nyaris Diamuk Warga

Regional
Nekat Curi Gabah Tetangga untuk Bermain Game Online, Pria Ini Babak Belur dan Terancam Hukuman 7 Tahun Penjara

Nekat Curi Gabah Tetangga untuk Bermain Game Online, Pria Ini Babak Belur dan Terancam Hukuman 7 Tahun Penjara

Regional
Petugas Ber-APD Dibentak, Diusir, dan Hampir Diamuk Warga Saat Evakuasi PDP yang Kabur

Petugas Ber-APD Dibentak, Diusir, dan Hampir Diamuk Warga Saat Evakuasi PDP yang Kabur

Regional
Akhirnya, Mobil PCR yang Membuat Risma Mengamuk, Tiba di Surabaya

Akhirnya, Mobil PCR yang Membuat Risma Mengamuk, Tiba di Surabaya

Regional
Singgung Soal Riwayat Pendidikan Jokowi di Media Sosial, Pria Ini Diamankan Polisi

Singgung Soal Riwayat Pendidikan Jokowi di Media Sosial, Pria Ini Diamankan Polisi

Regional
Dramatis, Polisi Ketakutan Saat Dihadang dan Dipeluk Keluarga Pasien Positif Corona yang Kabur

Dramatis, Polisi Ketakutan Saat Dihadang dan Dipeluk Keluarga Pasien Positif Corona yang Kabur

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X