1.700 Surat Suara DPR Ditemukan Rusak di Wonosobo

Kompas.com - 09/03/2019, 15:30 WIB
Proses pelipatan surat suara di gedung KORPRI Wonosobo, Jumat (8/3/2019) KOMPAS.com/NAZAR NURDINProses pelipatan surat suara di gedung KORPRI Wonosobo, Jumat (8/3/2019)

WONOSOBO, KOMPAS.com - Sebanyak 1.700 surat suara Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) ditemukan rusak dan tidak bisa digunakan lagi. Jumlah tersebut ditemukan setelah dilakukan proses sortir dan lipat di gedung Korpri Kabupaten Wonosobo, Jawa Tengah.

"Yang surat suara DPR, berdasar laporan ada 1.700 surat suara diantaranya rusak," kata Ketua KPU Kabupaten Wonosobo, Asma' Khozin, kepada Kompas.com, Sabtu (9/3/2019).

Untuk proses sortir dan pelipatan, KPU Wonosobo tidak mengajak warga sebagaimana yang dilakukan KPU Banjarnegara. Akan tetapi, yang bertugas melipat yaitu para petugas PPK dan PPS dari seluruh desa/kecamatan di Wonosobo.

Jumlah yang terlibat yaitu 350 orang, yang terbagi menjadi beberapa kelompok. Mereka secara bergantian melipat 692.000 surat suara DPR RI.

Baca juga: KPU Akan Ganti Puluhan Ribu Surat Suara Rusak yang Ditemukan di Kendal

Pada Jumat (8/3/2019) kemarin, ratusan petugas masih berupaya menyelesaikan pelipatan surat suara DPRD. Tiap surat suara DPR dihargai Rp 110.

"Jumlah yang melipat ada 350 orang. Kami berdayakan petugas PPK dan PPK, mereka kerjanya bergilir," tambahnya.

Surat suara di Kabupaten Wonosobo telah tiba seluruhnya. Namun yang telah dilipat yaitu surat suara DPR yang jumlahnya mencapai 692 ribu. Dari jumlah itu, sebanyak 1700 surat suara diantaranya rusak.

Untuk pelipatan surat suara DPRD masih dalam proses pelipatan.

"Yang rusak itu robek sama cetakan kabur, ada bercak tinta," tambahnya.

Baca juga: Terkena Noda, 35 Surat Suara di Kepulauan Seribu Rusak

Setelah suara DPR dan DPRD, nantinya yang dilipat yaitu DPD dan Presiden. Untuk upah pelipatan, surat suara DPR/DPRD dihargai Rp 110 suara. Sementara DPD Rp 80 per suara dan Rp 70 untuk surat suara Presiden.

"Harga beda tergantung dari kerumitan," pungkasnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gempa Magnitudo 5,9 Guncang Pangandaran, Ini Tanggapan PVMBG

Gempa Magnitudo 5,9 Guncang Pangandaran, Ini Tanggapan PVMBG

Regional
Gempa Magnitudo 5,9 Guncang Pangandaran, Getaran Terasa hingga Banyumas

Gempa Magnitudo 5,9 Guncang Pangandaran, Getaran Terasa hingga Banyumas

Regional
Gempa Pangandaran Magnitudo 5,9 Terasa hingga Sukabumi, Belum Ada Laporan Kerusakan

Gempa Pangandaran Magnitudo 5,9 Terasa hingga Sukabumi, Belum Ada Laporan Kerusakan

Regional
Oknum Perwira Polisi Jadi Kurir Sabu 16 Kg, Kapolda Riau: Dia Penghianat Bangsa

Oknum Perwira Polisi Jadi Kurir Sabu 16 Kg, Kapolda Riau: Dia Penghianat Bangsa

Regional
Hidup dengan Ibu ODGJ, 4 Anak Gizi Buruk Tak Kenal Lauk, Hanya Makan Nasi dengan Sayur Rebus

Hidup dengan Ibu ODGJ, 4 Anak Gizi Buruk Tak Kenal Lauk, Hanya Makan Nasi dengan Sayur Rebus

Regional
Dramatis, Penangkapan Perwira Polisi Kurir Sabu 16 Kilogram, Alami Luka Tembak hingga Langsung Dipecat

Dramatis, Penangkapan Perwira Polisi Kurir Sabu 16 Kilogram, Alami Luka Tembak hingga Langsung Dipecat

Regional
Fakta Lengkap Soal Fatwa Hukum Cambuk Bagi Pemain PUBG di Aceh...

Fakta Lengkap Soal Fatwa Hukum Cambuk Bagi Pemain PUBG di Aceh...

Regional
Gempa Terkini di Pangandaran Sempat Membuat Panik Wisatawan

Gempa Terkini di Pangandaran Sempat Membuat Panik Wisatawan

Regional
Polisi Masih Dalami Motif Warga yang Bacok Anggota DPRD Jeneponto

Polisi Masih Dalami Motif Warga yang Bacok Anggota DPRD Jeneponto

Regional
Gempa Magnitudo 5,9 Guncang Pangandaran, Warga Diimbau Waspada Gempa Susulan

Gempa Magnitudo 5,9 Guncang Pangandaran, Warga Diimbau Waspada Gempa Susulan

Regional
Korupsi Dana Desa Rp 387 Juta, Eks Kades Bontobaji Bulukumba Ditahan

Korupsi Dana Desa Rp 387 Juta, Eks Kades Bontobaji Bulukumba Ditahan

Regional
Gempa Magnitudo 5,9 Guncang Pangandaran, Tidak Berpotensi Tsunami

Gempa Magnitudo 5,9 Guncang Pangandaran, Tidak Berpotensi Tsunami

Regional
11 Nakes Positif Covid-19, Layanan Puskesmas di Kota Palopo Dialihkan

11 Nakes Positif Covid-19, Layanan Puskesmas di Kota Palopo Dialihkan

Regional
Kandang Ayam Terbakar di Grobogan, 40.000 Ekor Mati dan Kerugian Capai Rp 2,5 Miliar

Kandang Ayam Terbakar di Grobogan, 40.000 Ekor Mati dan Kerugian Capai Rp 2,5 Miliar

Regional
Ayah di Jember Tega Setubuhi Anak Tirinya hingga Hamil 6 Bulan

Ayah di Jember Tega Setubuhi Anak Tirinya hingga Hamil 6 Bulan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X