Kilas Daerah Semarang
KILAS DAERAH

Wali Kota Hendi Optimis RS Wongsonegoro Bakal Berstandar Internasional

Kompas.com - 01/03/2019, 17:58 WIB
Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi di dampingi Jajaran Direksi RSUD KRMT Wongsonegoro menerima tim Survei Akreditasi Standar Nasional Akreditasi Rumah Sakit (SNARS edisi 1) di RSUD KRMT Wongsonegoro Kota Semarang. Dok. Humas Pemkot SemarangWali Kota Semarang Hendrar Prihadi di dampingi Jajaran Direksi RSUD KRMT Wongsonegoro menerima tim Survei Akreditasi Standar Nasional Akreditasi Rumah Sakit (SNARS edisi 1) di RSUD KRMT Wongsonegoro Kota Semarang.

KOMPAS.com – Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi optimis mampu mendorong Rumah Sakit KRMT Wongsonegoro (RSWN) Kota Semarang menjadi rumah sakit negeri dengan standar internasional.

Menurut pria yang akrab disapa Hendi itu, hal tersebut dapat dicapai melalui peningkatan pelayanan, peralatan, serta fasilitas yang mendukung segala bentuk pelayanan medis.

Salah satu upaya yang dilakukan adalah membangun infrastruktur berupa gedung rawat jalan tiga lantai senilai Rp 99,132 miliar. Keberadaannya diharapkan dapat meningkatkan kenyamanan serta kecepatan pelayanan di RSWN.

Lantai satu gedung tersebut akan digunakan untuk aktivitas perdagangan sebagai fasilitas publik. Sementara itu, lantai 2 akan digunakan buat 27 klinik rawat jalan dan lantai 3 akan dimanfaatkan sebagai area perkantoran, ruang serba guna, dan diklat.

Baca juga: Kembangkan Layanan Kesehatan Online, Wali Kota Hendi Jadi Inspirasi Kemenkes

Dengan berbagai langkah tersebut, Hendi optimis RSWN dapat mempertahankan predikat Lulus Paripurna sertifikat Akreditasi KARS versi 2012 ayng didapat pada 2016 lalu. Penilaian tersebut rutin digelar 3 tahun sekali ini.

Komitmen untuk pelayanan terbaik

Langkah Hendi untuk terus mendorong RSWN menjadi rumah sakit berstandar internasional merupakan salah satu wujud komitmen dirinya untuk memberikan pelayanan kesehatan terbaik bagi warga Kota Semarang.

Hendi mengatakan, RSWN menjadi salah satu dari beberapa sektor kunci berjalannya program Universal Health Coverage (UHC) yang digagasnya. Adapun beberapa sektor tersebut, yaitu RSWN, Dinas Kesehatan Kota Semarang, serta BPJS Kesehatan.

UHC merupakan program yang menjamin seluruh masyarakat Kota Semarang untuk dapat berobat gratis. Program ini sudah berjalan sejak 1 November 2017 lalu.

Komitmen itu pun kembali ditekankan Hendi ketika menerima tim Komisi Akreditasi Rumah Sakit (KARS) dalam rangka Survei Standart Nasional Arkreditasi Rumash Sakit, beberapa waktu lalu.

“Untuk bidang kesehatan, targetnya jelas bahwa tidak boleh ada warga Kota Semarang yang susah dalam berobat. Jangan sampai karena tidak ada duit, lalu tidak mendapatkan pelayanan kesehatan,” tegasnya.

Baca jugaPermudah Pelayanan Publik, Wali Kota Hendi Aplikasikan Smart City

Selain itu, menurut Hendi, pihaknya juga menekankan kepada seluruh jajaran pelayanan kesehatan di Kota Semarang untuk mengedepankan pelayanan kesehatan ketimbang administrasi.

Ini perlau, karena dia tidak ingin kualitas pelayanan kesehatan yang diberikan turun akibat berjalannya program pengobatan gratis.

“Jangan administrasi dulu, tetapi rawat dan dilayani dulu,” imbuh Hendi, dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Jumat (01/03/2019).

Sementara itu, terkait langkah pemerataan pelayanan kesehatan, Hendi mendorong pula pembangunan RS baru tipe B di bekas lahan Puskesmas Mijen. Tujuannya, agar mampu mendekatkan pelayanan kesehatan bagi warga Kota Semarang wilayah barat.

Baca tentang

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pasien Covid-19 Terekam CCTV Saat Mesum di Ruang Isolasi, Polisi Lakukan Penyelidikan

Pasien Covid-19 Terekam CCTV Saat Mesum di Ruang Isolasi, Polisi Lakukan Penyelidikan

Regional
Mahasiswa Unsoed Kembangkan Alat Deteksi Dini Pergerakan Tanah

Mahasiswa Unsoed Kembangkan Alat Deteksi Dini Pergerakan Tanah

Regional
2 WNA Asal China dan 1 dari Korea Diamankan, Bisnis Kayu hingga Liburan

2 WNA Asal China dan 1 dari Korea Diamankan, Bisnis Kayu hingga Liburan

Regional
Sensus Penduduk, Populasi Jabar Mencapai 48,27 Juta Jiwa

Sensus Penduduk, Populasi Jabar Mencapai 48,27 Juta Jiwa

Regional
Sah Jadi Bupati Cianjur, Herman Janjikan 1.000 Kilometer Jalan Beton

Sah Jadi Bupati Cianjur, Herman Janjikan 1.000 Kilometer Jalan Beton

Regional
Kasus Anak Gugat Orangtua karena Fortuner, Dedi Mulyadi: Ibu Mestinya Diberi Kasih Sayang Bukan Digugat

Kasus Anak Gugat Orangtua karena Fortuner, Dedi Mulyadi: Ibu Mestinya Diberi Kasih Sayang Bukan Digugat

Regional
Keterisian Tempat Tidur Pasien Covid-19 di Banyumas Capai 76 Persen

Keterisian Tempat Tidur Pasien Covid-19 di Banyumas Capai 76 Persen

Regional
Sukacita Orangtua Bayi Kembar Siam Setelah Setahun dan 10 Jam yang Berat

Sukacita Orangtua Bayi Kembar Siam Setelah Setahun dan 10 Jam yang Berat

Regional
Kisah Ibu Digugat Anak Kandung, Punya Fortuner tapi Dianggap Sewa

Kisah Ibu Digugat Anak Kandung, Punya Fortuner tapi Dianggap Sewa

Regional
Fakta Pasien Mesum di Ruang Isolasi Covid-19 RSUD Dompu, Viral di Medsos hingga Polisi Lakukan Penyelidikan

Fakta Pasien Mesum di Ruang Isolasi Covid-19 RSUD Dompu, Viral di Medsos hingga Polisi Lakukan Penyelidikan

Regional
Dedi Mulyadi Siapkan Advokat untuk Ibu yang Digugat Anaknya karena Fortuner

Dedi Mulyadi Siapkan Advokat untuk Ibu yang Digugat Anaknya karena Fortuner

Regional
[POPULER NUSANTARA] Ibu Digugat Anak Kandung Soal Mobil Fortuner | Temuan Bagian Tubuh Diduga Milik Penumpang Sriwijaya Air

[POPULER NUSANTARA] Ibu Digugat Anak Kandung Soal Mobil Fortuner | Temuan Bagian Tubuh Diduga Milik Penumpang Sriwijaya Air

Regional
Kisah Bule Asal Belanda Jualan Mi Ayam di Yogya, Harganya Rp 7.000 Semangkuk

Kisah Bule Asal Belanda Jualan Mi Ayam di Yogya, Harganya Rp 7.000 Semangkuk

Regional
Video Viral Mobil Patroli Kejar Truk di Tol, Sopir Tetap Melaju Kencang Saat Dihentikan Polisi

Video Viral Mobil Patroli Kejar Truk di Tol, Sopir Tetap Melaju Kencang Saat Dihentikan Polisi

Regional
Mengungkap Fakta Mayat Perempuan Setengah Telanjang yang Ditemukan Tewas di Tengah Sawah, Diduga Dibunuh

Mengungkap Fakta Mayat Perempuan Setengah Telanjang yang Ditemukan Tewas di Tengah Sawah, Diduga Dibunuh

Regional
komentar di artikel lainnya