Cerita Prabowo Kunjungi Ponpes Sunan Drajat di Luar Agenda Kampanye

Kompas.com - 24/02/2019, 22:12 WIB
Calon Presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto (tengah) saat berkunjung ke Ponpes Sunan Drajat, Minggu (24/2/2019) sore. KOMPAS.com / HAMZAHCalon Presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto (tengah) saat berkunjung ke Ponpes Sunan Drajat, Minggu (24/2/2019) sore.

LAMONGAN, KOMPAS.com - Di tengah kesibukan kunjungannya ke Jawa Timur, calon Presiden nomor urut 02 Prabowo Subiato, menyempatkan diri berkunjung ke Pondok Pesantren (Ponpes) Sunan Drajat, yang berada di Dusun Banjar Anyar, Desa Banjarwati, Kecamatan Paciran, Lamongan, Minggu (24/2/2019) sore.

Dalam kunjungan yang dikatakan sebagai ajang silaturrahim tersebut, Prabowo menolak dengan tegas cap maupun anggapan bahwa dirinya tengah melakukan kampanye.

"Saya sungguh merasa sangat dihormati, saya sangat terharu. Karena memang Kyai Ghofur (KH. Abdul Ghofur, pimpinan pengasuh Ponpes Sunan Drajat) saya memandang sebagai guru saya, sebagai kyai saya. Dari dulu beliau selalu mendukung saya, mendoakan saya, memberi nasehat kepada saya," ujar Prabowo, dalam pidatonya di depan ribuan simpatisan, kader, serta santri yang memadati lapangan Ponpes Sunan Drajat, Minggu (24/2/2019) sore.

Baca juga: Kunjungi Ponpes Sunan Drajat, Prabowo Enggan Disebut Kampanye

Ia lantas merujuk pada kunjungan dirinya ke tempat yang sama, pada Mei 2018 lalu, sebelum Prabowo resmi dinyatakan sebagai calon Presiden pada Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 mendatang.

"Beberapa bulan yang lalu, sebelum saya resmi menjadi calon Presiden. Beberapa minggu, saat belum jelas siapa yang mendukung saya, beliau (Kyai Ghofur) mengundang saya ke lapangan ini juga, dan beliau di situ juga menyatakan dukungan dan berdoa," ucap dia.

"Alhamdulillah, akhirnya saya mendapat dukungan cukup, mendapat tugas, amanah kepercayaan, untuk maju sebagai calon Presiden Republik Indonesia," kata dia.

Prabowo pun mengakui, jika kunjungan ke Ponpes Sunan Drajat memang tidak termasuk dalam rangkaian agenda yang dijadwalkan di Jawa Timur sebelumnya. Tapi dikarenakan 'undangan' yang dilakukan oleh Kyai Ghofur dan para pengasuh Ponpes.

Baca juga: Apabila Jadi Presiden, Prabowo Janji Sediakan Pupuk Murah untuk Petani

"Saya sebenarnya ini dibajak, karena tadinya saya sedang keliling di Jawa Timur. Hari ini saya baru dari Ploso, Jombang, kemudian sebelumnya di Mojokerto ketemu dengan petani tebu, petani garam dari Madura yang datang, petani jagung, padi, petani bawang. Tadi malam juga dengan para ulama di Mojokerto. Saya sedang keliling (Jawa Timur) tiba-tiba diberitahu oleh staf bahwa Pak Prabowo dimohon datang di Sunan Drajat, Lamongan," jelasnya.

"Kemudian staf saya menghitung-hitung, waduh ini Pak terlalu sore, cuaca untuk helikopter mungkin tidak memungkinkan kita ke Lamongan. Hingga tadi malam masih telpon-telponan, akhirnya saya mengatakan, sudahlah, kalau saya dipanggil Kyai Ghofur nggak berani kalau nggak datang," tutur dia.

"Mau pake heli kek, mau pakai apa kek, kalau kyai panggil ya kita datang. Tapi staf saya masih hitung-hitung, Pak tapi ini, eh nggak ada tapi-tapi, aku kualat nanti kalau nggak datang. Jadi Alhamdulillah. Tapi dilaporkan ke saya nggak ada apa-apa hanya sowan (silaturahim) kyai saja, tahu-tahu begini ada ribuan orang. Terima kasih atas sambutan yang demikian," kata Prabowo.

Dalam kunjungan ke Ponpes Sunan Drajat pada Mei 2018 lalu, Prabowo juga sempat disambut oleh ribuan santri dan kader Partai Gerindra waktu itu, meski Prabowo saat itu belum ditetapkan sebagai calon Presiden 2019. 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gaet Investor Asing, Jawa Barat Tawarkan Sejumlah Proyek Strategis

Gaet Investor Asing, Jawa Barat Tawarkan Sejumlah Proyek Strategis

Regional
Posting Status Nyinyir tentang Penusukan Wiranto, Dosen Untidar Magelang Diperiksa

Posting Status Nyinyir tentang Penusukan Wiranto, Dosen Untidar Magelang Diperiksa

Regional
Tol Palindra Diselimuti Kabut Asap Tebal, Pengendara Diminta Waspada

Tol Palindra Diselimuti Kabut Asap Tebal, Pengendara Diminta Waspada

Regional
Diguyur Hujan 4 Hari, Karhutla di Gunung Kanaga Bogor Akhirnya Padam

Diguyur Hujan 4 Hari, Karhutla di Gunung Kanaga Bogor Akhirnya Padam

Regional
RS, Pelajar SD Korban Bullying, Kini Bisa Tersenyum dan Berniat Umrahkan Ibu

RS, Pelajar SD Korban Bullying, Kini Bisa Tersenyum dan Berniat Umrahkan Ibu

Regional
Gubernur Daerah Ini Ancam Tarik Semua Bantuan jika Penerima Merokok, Pengadu Diberi Rp 500.000

Gubernur Daerah Ini Ancam Tarik Semua Bantuan jika Penerima Merokok, Pengadu Diberi Rp 500.000

Regional
Tuturangiana Andala, Tradisi Warga Pulau Makassar Mengetuk Pintu Rezeki di Laut

Tuturangiana Andala, Tradisi Warga Pulau Makassar Mengetuk Pintu Rezeki di Laut

Regional
Fakta Baru Pembunuhan “Debt Collector”, Pelaku Berniat Santet Korban

Fakta Baru Pembunuhan “Debt Collector”, Pelaku Berniat Santet Korban

Regional
Fakta Kasus Suami Tembak Pria yang Diduga Selingkuhan Istri, Sakit Hati hingga Terancam 5 Tahun Penjara

Fakta Kasus Suami Tembak Pria yang Diduga Selingkuhan Istri, Sakit Hati hingga Terancam 5 Tahun Penjara

Regional
Siswa SMP di Kupang Bunuh Diri Karena Tak Bisa Bunuh Ayahnya

Siswa SMP di Kupang Bunuh Diri Karena Tak Bisa Bunuh Ayahnya

Regional
Densus 88 Geledah Rumah Mewah dan Kontrakan di Bandung

Densus 88 Geledah Rumah Mewah dan Kontrakan di Bandung

Regional
Cerita Siswa-siswi SD di Flores Pikul Air 5 Km Tiap Hari untuk Siram Toilet Sekolah

Cerita Siswa-siswi SD di Flores Pikul Air 5 Km Tiap Hari untuk Siram Toilet Sekolah

Regional
Kronologi Kaburnya 7 Napi Setelah Bobol Tahanan Polsek Peusangan Bireuen

Kronologi Kaburnya 7 Napi Setelah Bobol Tahanan Polsek Peusangan Bireuen

Regional
Di Balik Kisah Pernikahan Rp 5,6 Juta dan Cincin Kawin Meteorit, Mimpi yang Tercapai

Di Balik Kisah Pernikahan Rp 5,6 Juta dan Cincin Kawin Meteorit, Mimpi yang Tercapai

Regional
13 Korban Masih di RS, Polisi Kesulitan Usut Kasus Tabrakan Rombongan Pengantin di Aceh

13 Korban Masih di RS, Polisi Kesulitan Usut Kasus Tabrakan Rombongan Pengantin di Aceh

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X