Kilas Daerah Jawa Tengah
KILAS DAERAH

Ketika Ganjar Ajak Pengemis Makan Siang dan Selawat Bersama

Kompas.com - 22/02/2019, 17:27 WIB
Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo mengajak santap siang dua Sofyah (47) dan Suwartinah (40). Mereka adalah pengemis yang biasa mangkal di jalan Tentara Pelajar Kota Magelang.
Dok. Humas Pemerintah Provinsi Jawa TengahGubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo mengajak santap siang dua Sofyah (47) dan Suwartinah (40). Mereka adalah pengemis yang biasa mangkal di jalan Tentara Pelajar Kota Magelang.


KOMPAS.com
 - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo nampak sumringah mendengar lantunan selawat dari dua ibu-ibu tua yang ditemuinya, Sofyah (47) dan Suwartinah (40), Jumat (22/2/2019) siang.

Mereka adalah pengemis yang biasa mangkal di jalan Tentara Pelajar Kota Magelang.

"Salatullah salamullah ala toha rasulillah salatullah salamullah ala Yasin habibillah," nyanyi kedua ibu tersebut.

Seperti dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Sofyah dan Suwartinah memilih melantunkan selawat saat diminta Ganjar untuk menyanyikan lagu usai menyantap kupat tahu.

Diiringi pengamen yang biasa mangkal di jalan Tentara Pelajar Kota Magelang, lantunan selawat mereka pun menggoda Ganjar untuk turut melantunkannya.

"Tawasalna bibismillah wabilhadi rasulillah wakulli mujahidi lillah biahlil badri ya Allah," nyanyi Ganjar.

Baca jugaCerita Ganjar yang Bujuk Pengemis Tua untuk Pindah ke Panti

Peristiwa itu terjadi ketika Ganjar makan siang usai melakukan kunjungan ke Kabupaten Magelang. Saat itu, Ganjar langsung mampir di warung Kupat Tahu Pojok di Jalan Tentara Pelajar Kota Magelang.

Begitu turun dari mobil, Ganjar yang hendak masuk warung, tiba-tiba dicegat dua wanita paruh baya, mereka hanya ingin salaman dengan orang nomor satu di Jawa Tengah itu.

"Lha wes mangan durung (sudah makan belum)," tanya Ganjar yang akhirnya langsung mengajak mereka santap siang.

Sembari menunggu kupat tahu disajikan, Ganjar nampak asyik ngobrol dengan dua ibu itu sambil diiringi pengamen yang juga biasa mangkal di depan warung tersebut. Sesekali tampak mereka tertawa lebar.

"Asli kulo Grabag, Pak. Biasane nggih namung buruh tandur. Rp 15.000 setengah hari upahe (Asli saya dari Grabag pak,biasanya ya hanya jadi buruh tanam, upahnya Rp 15.000 setengah hari)," kata Sofyah.

"Kalau tidak di sawah, saya buat kerajinan tas keranjang, pak," kata Suwartinah.

Mengemis, menurut pengakuan mereka pada Ganjar adalah sebagai sampingan saat tidak musim tanam.

Baca juga: Ganjar Pamerkan Hasil Karya Difabel Jateng Masuk Hotel Berbintang

"Ini saja baru dapat Rp 4.000, ini nanti dibagi dua," katanya.

Begitu pesanan tiba, dua perempuan tersebut lantas menyantap kupat tahu. Oleh Ganjar, diapun diminta untuk pesan beberapa porsi untuk anak-anak. Maklum, Sofyah punya 4 anak dan 7 cucu, sementara Suwartinah punya 3 anak.

"Jaga kesehatan, Bu. Rukun karo konco yo," kata Ganjar.

Kedua pengemis itu pun menyampaikan terima kasih karena sudah ditraktir makan siang.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Daerah Ini Sediakan WiFi Gratis 24 Jam Bagi Pendaftar CPNS

Pemerintah Daerah Ini Sediakan WiFi Gratis 24 Jam Bagi Pendaftar CPNS

Regional
APBD Jateng 2020 Disahkan Sebesar Rp 28,3 Triliun

APBD Jateng 2020 Disahkan Sebesar Rp 28,3 Triliun

Regional
Trans Jateng Diprotes Awak Mikrobus di Purbalingga, Begini Respons Pemprov

Trans Jateng Diprotes Awak Mikrobus di Purbalingga, Begini Respons Pemprov

Regional
Hujan dan Angin Kencang di Banyuasin, 83 Rumah Rusak

Hujan dan Angin Kencang di Banyuasin, 83 Rumah Rusak

Regional
Pelaku Penggelapan Dana Nasabah BNI Ambon Kirim Toyota Alphard ke Temannya di Surabaya

Pelaku Penggelapan Dana Nasabah BNI Ambon Kirim Toyota Alphard ke Temannya di Surabaya

Regional
Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Lukai 6 Orang, Ini Nama-namanya

Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Lukai 6 Orang, Ini Nama-namanya

Regional
Sungai Anyar di Solo Tercemar Limbah Detergen

Sungai Anyar di Solo Tercemar Limbah Detergen

Regional
Nasib Warga di Daerah Rawan Bencana di Sukabumi Tunggu Hasil Kajian Badan Geologi

Nasib Warga di Daerah Rawan Bencana di Sukabumi Tunggu Hasil Kajian Badan Geologi

Regional
Pasca-bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan, Seluruh Driver Ojol yang Masuk ke Mapolresta Samarinda Diperiksa

Pasca-bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan, Seluruh Driver Ojol yang Masuk ke Mapolresta Samarinda Diperiksa

Regional
Sosok Djaduk Ferianto di Mata Dewa Budjana, Juki Kill The DJ, hingga Syaharani

Sosok Djaduk Ferianto di Mata Dewa Budjana, Juki Kill The DJ, hingga Syaharani

Regional
Pasca-bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan, Linmas di Surabaya Dilengkapi Rompi Anti-Peluru

Pasca-bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan, Linmas di Surabaya Dilengkapi Rompi Anti-Peluru

Regional
Pendaftar CPNS di Jatim Capai 2.362, Tertinggi Ketiga Nasional

Pendaftar CPNS di Jatim Capai 2.362, Tertinggi Ketiga Nasional

Regional
8 Kabupaten Kota di Jabar Rawan Pelanggaran Pilkada, Mana Saja?

8 Kabupaten Kota di Jabar Rawan Pelanggaran Pilkada, Mana Saja?

Regional
Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Sering Pergi Pagi Pulang Tengah Malam

Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Sering Pergi Pagi Pulang Tengah Malam

Regional
Sekolah Terendam Banjir, Siswa MTsN Matangkuli Terpaksa Diliburkan

Sekolah Terendam Banjir, Siswa MTsN Matangkuli Terpaksa Diliburkan

Regional
komentar di artikel lainnya