KLHK Kirim Heli "Water Bombing" untuk Matikan Api Karhutla di Bengkalis

Kompas.com - 21/02/2019, 20:58 WIB
Hasil pantauan udara tim satgas kebakaran hutan dan lahan di Riau, akibat kebakaran lahan mengeluarkan kabut asap pekat (Dok.Manggala Agni Pekanbaru 15/2/2019) KOMPAS.com/ CITRA INDRIANIHasil pantauan udara tim satgas kebakaran hutan dan lahan di Riau, akibat kebakaran lahan mengeluarkan kabut asap pekat (Dok.Manggala Agni Pekanbaru 15/2/2019)

PEKANBARU, KOMPAS.com - Untuk mengatasi bencana kebakaran hutan dan lahan ( karhutla) di Kabupaten Bengkalis, Riau, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan ( KLHK) mengirimkan satu unit helikopter untuk melakukan pemadaman dari udara atau water bombing.

Hal ini disampaikan Kasubdit Penanggulangan Kebakaran Hutan dan Lahan KLHK, Radian Bagiyono saat meninjau lokasi pemadaman karhutla di Kelurahan Terkul, Kecamatan Rupat, Kamis (21/2/2019).

Peninjauan pihak KLHK ini didampingi Kepala Manggala Agni Daops Dumai Jusman.


"Mulai besok satu heli milik KLHK akan melakukan water bombing kebakaran hutan dan lahan di Kabupaten Bengkalis. Saat ini heli sudah di Dumai," ungkap Radian pada Kompas.com.

Baca juga: Enam Fakta Bencana Karhutla di Riau, Arah Kabut Asap ke Malaysia hingga Kendala Cuaca Panas dan Angin Kencang

Menurut dia, karhutla di wilayah Kecamatan Rupat menjadi prioritas untuk dilakukan water bombing. Karena, lahan gambut yang terbakar cukup luas.

" Water bombing dilakukan untuk mencegah penyebaran api lebih luas lagi," ujar Radian, yang baru menjabat sebagai Kasubdit Penanggulangan Karhutla KLHK ini.

Dia menyebutkan helikopter water bombing yang dikirimkan ini jenis Bell 42, yang mampu mengangkut satu ton air.

"Kontrak heli ini hingga Maret 2019. Kalau kontrak habis bisa diperpanjang lagi, sampai api padam," sebut Radian.

Lebih lanjut, dia mengatakan, pemadaman karhutla di wilayah Kecamatan Rupat, saat dilakukan oleh tim Manggala Agni.

"Tim Manggala Agni ada enam regu. Masing-masing regu ada 15 orang. Karena kebakarannya luas, regu terbagi-bagi di beberapa wilayah," kata Radian.

Untuk diketahui, kebakaran lahan gambut di wilayah Kecamatan Rupat, masih sangat parah. Luas lahan yang terbakar mencapai ribuan hektar.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Geledah 2 Rumah Terduga Teroris di Sukoharjo, Densus 88 Amankan Buku Jihad

Geledah 2 Rumah Terduga Teroris di Sukoharjo, Densus 88 Amankan Buku Jihad

Regional
Satu Pembunuh dan Pemerkosa Gadis 13 Tahun Divonis 7,5 Tahun Penjara

Satu Pembunuh dan Pemerkosa Gadis 13 Tahun Divonis 7,5 Tahun Penjara

Regional
Viral Foto 2 Bule Lecehkan Tempat Suci di Bali

Viral Foto 2 Bule Lecehkan Tempat Suci di Bali

Regional
Sempat Dilarang, Kini Demonstrasi Jelang Pelantikan Presiden Diperbolehkan

Sempat Dilarang, Kini Demonstrasi Jelang Pelantikan Presiden Diperbolehkan

Regional
Soal Video Mesum Tuban, Polisi Hanya Berlakukan Wajib Lapor

Soal Video Mesum Tuban, Polisi Hanya Berlakukan Wajib Lapor

Regional
Siswi Korban Pencabulan Guru Les Sembunyikan Kandungan Gunakan Hijab Besar

Siswi Korban Pencabulan Guru Les Sembunyikan Kandungan Gunakan Hijab Besar

Regional
Guru Silat Cabuli 5 Murid sejak 2016, Modusnya Pijat Peregangan Otot

Guru Silat Cabuli 5 Murid sejak 2016, Modusnya Pijat Peregangan Otot

Regional
Jual Miras ke Anak di Bawah Umur, Kakek-Nenek Ditangkap

Jual Miras ke Anak di Bawah Umur, Kakek-Nenek Ditangkap

Regional
Kisah Kakek Germanus, Puluhan Tahun Hidup di Gubuk Reyot Tanpa Listrik, Makan dari Belas Kasih Tetangga

Kisah Kakek Germanus, Puluhan Tahun Hidup di Gubuk Reyot Tanpa Listrik, Makan dari Belas Kasih Tetangga

Regional
“Si Perut Laper” Milik Jabar Raih Apresiasi dari Pemerintah Pusat

“Si Perut Laper” Milik Jabar Raih Apresiasi dari Pemerintah Pusat

Regional
Gara-gara 'TeLe ApIK' Jateng Raih Penghargaan Top 45 Inovasi Pelayanan Publik

Gara-gara "TeLe ApIK" Jateng Raih Penghargaan Top 45 Inovasi Pelayanan Publik

Regional
7 Tahanan Kabur dari Polsek Peusangan Bireuen Dibantu 2 Wanita

7 Tahanan Kabur dari Polsek Peusangan Bireuen Dibantu 2 Wanita

Regional
Guru Les Vokal yang Cabuli Siswi SMP Jadi Tersangka

Guru Les Vokal yang Cabuli Siswi SMP Jadi Tersangka

Regional
Pembunuh Sopir Mobil Rental Divonis Mati, Kejari Garut Akan Banding

Pembunuh Sopir Mobil Rental Divonis Mati, Kejari Garut Akan Banding

Regional
Dibesuk Mendikbud, Frans, Siswa SMP Wamena Ceritakan Saat Wajahnya Alami Luka Bakar karena Tolak Ikut Demo

Dibesuk Mendikbud, Frans, Siswa SMP Wamena Ceritakan Saat Wajahnya Alami Luka Bakar karena Tolak Ikut Demo

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X