Terduga Pelaku Penembakan Bocah SD di Ambon Seorang Pejabat Pemkot

Kompas.com - 20/02/2019, 14:54 WIB
Ilustrasi penembakan ShutterstockIlustrasi penembakan


AMBON, KOMPAS.com - GDN alias D warga kawasan Gunung Nona, Kecamatan Nusaniwe, Ambon, yang diduga sebagai pelaku penembakan seorang bocah berinisial GL (8), tetangganya sendiri, ternyata pejabat di pemerintah Kota Ambon.

“Terduga pelaku yang dilaporkan ibu korban ke polisi berstatus sebagai pejabat di Pemkot Ambon,” kata Kasubag Humas Polres Pulau Ambon, Ipda Julkisno Kaisupy, kepada wartawan, di ruang kerjanya, Rabu (20/2/2019).

Julkisno mengatakan, kasus tersebut telah dilaporkan ibu korban dan saat ini sedang ditangani penyidik Polres Pulau Ambon dan Pulau-Pulau Lease. "Masih dalam proses penyelidikan, terduga pelaku tadi sudah diperiksa," ujar dia.

Baca juga: Ambil Mangga yang Jatuh, Bocah Ini Terluka Diduga Ditembak Tetangganya

GDN diketahui pernah menjabat sebagai Kepala Kantor Pelayanan Publik di Pemkot Ambon dan saat ini menjabat sebagai staf ahli wali kota Ambon. Sementara, bocah GL yang menjadi korban penembakan masih memiliki hubungan keluarga dengan Wali Kota Ambon saat ini.

“Iya, masih ada hubungan saudara dengan Pak Wali Kota,” ujar dia.

Diberitakan sebelumnya, insiden penembakan terhadap GL terjadi pada Selasa (19/2/2019) kemarin. Saat itu, bocah yang duduk di bangku kelas 2 sekolah dasar itu mengambil mangga milik tetangganya yang jatuh.

GDN kemudian menembaki korban dengan senapan angin di bagian lengan kanannya hingga korban terluka.

Baca juga: Sebelum Tewaskan 5 Orang, Pelaku Penembakan di Illinois Dipecat dari Pekerjaannya

Kasus ini langsung dilaporkan ke polisi, namun pihak keluarga GDN mencoba untuk melakukan mediasi agar kasus tersebut dapat diselesaikan secara kekeluargaan.

Sayangnya, pihak keluarga korban mengaku kecewa karena terduga pelaku tidak mau meminta maaf atas kejadian itu.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X