Beli BBM Dilarang Pakai Jeriken, Bisa Memicu Kebakaran

Kompas.com - 18/02/2019, 20:06 WIB
Konsumen membeli BBM di SPBU Tembalang, Semarang, Senin (18/2/2019) KOMPAS.com/NAZAR NURDINKonsumen membeli BBM di SPBU Tembalang, Semarang, Senin (18/2/2019)

Penyampaian peringatan ke konsumen diminta dilakukan secara baik-baik agar tidak tersinggung.

Baca juga: BPH Migas Imbau Korban Bencana Sulteng Tidak Beli BBM dengan Jeriken

Sementara larangan menggunakan jeriken karena alat pengisian tidak bersentuhan langsung dengan logam saat pengisian. Alat yang tidak bersentuhan dengan logam bisa memicu percikan api saat pengisian BBM.

Sementara itu, PJS General Manager Pertamina MOR IV, Rahman Pramono Wibowo, mengatakan, Pertamina memberikan edukasi langsung kepada para konsumen mengenai keamanan di SPBU.

Konsumen diajak lebih memperhatikan di sisi keamanan.

“Kami melihat banyak konsumen belum paham resiko di SPBU. Salah satunya mematikan handphone saat pengisian bahan bakar," katanya.

"Kenapa dimatikan? Karena receiver sinyal di telepon selular menghantarkan arus listrik, sehingga jika arus listrik tersebut menyambar uap bahan bakar saat pengisian maka dapat memicu kebakaran," tambahnya.

Sosialisasi keselamatan sendiri ditujukan tidak hanya kepada para konsumen, namun juga petugas dan pengawas SPBU. 

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X