Polisi OTT Kepala Desa di Bengkulu yang Diduga Peras Pengusaha Tambang

Kompas.com - 17/02/2019, 17:39 WIB
Polisi Resort Bengkulu Utara menggelar konfrensi pers terkait perkara OTT kepala desa peras pengusaha tambang, Sabtu (16/2/2019) KOMPAS.COM/FIRMANSYAHPolisi Resort Bengkulu Utara menggelar konfrensi pers terkait perkara OTT kepala desa peras pengusaha tambang, Sabtu (16/2/2019)


BENGKULU, KOMPAS.com - Polisi Resor Bengkulu Utara melakukan operasi tangkap tangan terhadap salah seorang kepala desa inisial AM, karena diduga memeras seorang pengusaha tambang batubara, Sabtu (16/2/2019).

Wakapolres Bengkulu Utara, Kompol Erwin melalui Kasat Reskrim AKP Jufri membenarkan Kepala Desa Tanjung Alai, Kecamatan Napal Putih, Kabupaten Bengkulu Utara berinisial AM, diringkus saat menerima uang Rp 10 juta.

"Pelaku diringkus di kediamannya," kata Jufri, Minggu (17/2/2019).

Kronologis kejadian menurut dia bermula pada Desember 2018 saat pelaku sebagai kepala desa mengirimkan surat permohonan kerja sama pada perusahaan tambang batubara dengan 16 poin permintaan kesepakatan kerja sama.

Baca juga: OTT Bupati Mesuji, Uang Miliaran Dititipkan di Toko Ban hingga Ditahan KPK

Septa Rianto, selaku kuasa direktur perusahaan menemui pelaku bermaksud membahas permohonan kerja sama tersebut dan meminta tanda tangan dokumen berupa pembebasan lahan.

"Tetapi, pelaku tidak mau menandatangani dokumen tersebut dengan alasan bahwa pihak perusahaan tidak ada melibatkan pihak desa, dan pelaku bersedia menandatangani dokumen pembebasan lahan tersebut dengan syarat perusahaan mau memberikan sejumlah uang Rp150 juta, tetapi Septa tidak menyangupi permintaan pelaku," kata Jufri.

Kemudian, pelaku meminta uang sebesar 4 persen atas semua penjualan lahan di Desa Tanjung Alai yang dibeli perusahaan, tetapi perusahaan juga tidak menyanggupi hal tersebut.

Pada Januari 2019, pelaku menghubungi Septa untuk mengirimkan sejumlah uang dengan alasan bila tidak dikirimkan uang tersebut, maka aktivitas perusahaan akan ditutup.

Pada tanggal 15 Januari 2019, perusahaan mengirimkan uang sebesar Rp 15 juta, tanggal 2 Februari 2019 mengirimkan uang sebesar kembali Rp 2 juta, dan tanggal 14 Februari 2019 sebesar Rp 1,5 juta.

Setelah memberikan sejumlah uang tersebut, Septa kembali membawa dokumen pembebasan lahan tersebut kepada pelaku untuk meminta tanda tangan.

Baca juga: Profil Bupati Mesuji Khamami: Pengusaha Pupuk yang 2 Kali Menang Pilkada hingga Kena OTT KPK

Tetapi, pelaku tetap tidak mau menandatangani dokumen tersebut, dengan alasan uang sejumlah 4 persen belum semua dibayarkan.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku
Komentar


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gubernur NTT: Pembagian Fee Blok Masela Kewenangan Pemerintah Pusat

Gubernur NTT: Pembagian Fee Blok Masela Kewenangan Pemerintah Pusat

Regional
Gempa Magnitudo 7,1, Turis di Manado Sempat Panik

Gempa Magnitudo 7,1, Turis di Manado Sempat Panik

Regional
7 Hal Penting Kasus 'Pembubaran' Piodalan, 9 Tahun Urus Izin hingga Polisi: Tak Ada Pembubaran

7 Hal Penting Kasus "Pembubaran" Piodalan, 9 Tahun Urus Izin hingga Polisi: Tak Ada Pembubaran

Regional
Kecelakaan Maut, Polisi Tetapkan Sopir Bus PO Sinar Jaya Tersangka

Kecelakaan Maut, Polisi Tetapkan Sopir Bus PO Sinar Jaya Tersangka

Regional
Biaya Pengobatan Tak Ditanggung BPJS, Keluarga Mahasiswa Korban Pembacokan Buka Donasi

Biaya Pengobatan Tak Ditanggung BPJS, Keluarga Mahasiswa Korban Pembacokan Buka Donasi

Regional
Wakil Ketua DPRD Jabar: Kolam Renang Pribadi Penting untuk Ridwan Kamil

Wakil Ketua DPRD Jabar: Kolam Renang Pribadi Penting untuk Ridwan Kamil

Regional
Ketika Grup Kasidah dan Paduan Suara Gereja Berkolaborasi di Pesparani Katolik Papua

Ketika Grup Kasidah dan Paduan Suara Gereja Berkolaborasi di Pesparani Katolik Papua

Regional
BMKG: Tercatat 28 Kali Gempa Susulan, Warga Diimbau Waspada Bangunan Retak dan Rusak

BMKG: Tercatat 28 Kali Gempa Susulan, Warga Diimbau Waspada Bangunan Retak dan Rusak

Regional
Warga Ungkap Perilaku Pasutri Terduga Teroris Cianjur sebelum Ditangkap

Warga Ungkap Perilaku Pasutri Terduga Teroris Cianjur sebelum Ditangkap

Regional
28 Kali Gempa Susulan Guncang Maluku Utara Pasca-gempa Magnitudo 7,1

28 Kali Gempa Susulan Guncang Maluku Utara Pasca-gempa Magnitudo 7,1

Regional
Fakta Para Calon Kades Sediakan 'Doorprize' Mobil hingga Umrah, Kalau Kalah Dikembalikan ke Diler

Fakta Para Calon Kades Sediakan "Doorprize" Mobil hingga Umrah, Kalau Kalah Dikembalikan ke Diler

Regional
Fakta Upacara Piodalan di Bantul 'Dibubarkan' Warga: Umat Hindu Butuh Rumah Ibadah

Fakta Upacara Piodalan di Bantul "Dibubarkan" Warga: Umat Hindu Butuh Rumah Ibadah

Regional
Ini Penyebab Gempa Magnitudo 7,1 di Maluku Utara

Ini Penyebab Gempa Magnitudo 7,1 di Maluku Utara

Regional
4 Fakta Gempa Bumi M 7,1 di Maluku Utara, Tsunami 10 Cm hingga 19 Kali Gempa Susulan

4 Fakta Gempa Bumi M 7,1 di Maluku Utara, Tsunami 10 Cm hingga 19 Kali Gempa Susulan

Regional
[POPULER NUSANTARA] Calon Kades Sediakan 'Doorprize' Mobil | Acara Piodalan 'Dibubarkan' Warga

[POPULER NUSANTARA] Calon Kades Sediakan "Doorprize" Mobil | Acara Piodalan "Dibubarkan" Warga

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X