Danone-Aqua Rilis Kemasan Botol Daur Ulang untuk Kurangi Sampah Plastik

Kompas.com - 15/02/2019, 17:37 WIB
ilustrasi diego_cervoilustrasi

DENPASAR, KOMPAS.com - PT Tirta Investama, perusahaan air minum dalam kemasan (AMDK) merek Danone- Aqua, merilis kemasan botol plastik 100 persen daur ulang di Bali, Jumat (15/2/2019). 

Sebelumnya, pada 29 Oktober 2018 lalu, perusahaan telah melakukan soft launching kemasan botol minuman perdana yang 100 persen berbahan recycled polyethylene therepthalate (rPET) atau PET daur ulang, di sela acara Our Ocean Conference (OOC) yang berlangsung di Nusa Dua, Bali.

Sustainable Development Director Danone Indonesia Karyanto Wibowo mengatakan, peluncuran ini merupakan bagian dari implementasi #bijakplastik yang diluncurkan Danone- Aqua pada pertengahan 2018 silam.

"Komitmen ini fokus pada tiga pilar untuk menjawab tantangan sampah plastik di Indonesia," kata dia. Dia menambahkan, Bali dipilih sebagai tempat untuk merilis kegiatan ini, sebab Bali memiliki konsen cukup tinggi soal sampah plastik. 

Baca juga: Minimalisir Sampah Plastik, PPSU Pulau Tidung Buat Ecobrick dari Botol Bekas

Dia melanjutkan, melalui program ini Danone-Aqua menargetkan pada tahun 2025 mendatang akan menggunakan 50 persen kemasan berbahan daur ulang.

Untuk menyukseskan program tersebut, perusahaan melakukan pengumpulan sampah plastik di masyarakat. Setiap tahun perusahaan mengumpulkan 12.000 ton sampah plastik yang kemudian diolah menjadi kemasan daur ulang.

Produk kemasan air minum Danone-Aqua dengan plastik daur ulang akan dipasarkan mulai Februari 2019 dan akan tersebar ke sejumlah minimarket, hotel dan department store.

Stop pengunaan botol plastik

Sebelumnya, Wakil Presiden Jusuf Kalla mengingatkan saat ini Indonesia menduduki peringkat kedua penghasil sampah plastik terbanyak di dunia. Karena itu, ia mengatakan dibutuhkan langkah konkrit untuk mengurangi sampah plastik.

Baca juga: Plastic Hunter, Pungut Sampah Plastik Sambil Menjemput Rezeki di CFD

Ia menyatakan salah satu cara yang bisa dilakukan ialah mengurangi pemakaian botol plastik dengan membawa botol minuman sendiri.

"Memang pandangan tentang bagaimana sampah plastik menjadi sekarang masalah di dunia. Kita nomor 2 yang pembuat sampah plastik (terbesar) setelah China. Karena itulah maka harus juga diinovasi plastik yang sekali pakai itu, salah satunya (botol) minum," ujar Kalla dalam acara penganugerahan Adipura di Kantor Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), Jakarta, Senin (14/1/2019).

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jatuh dari Tebing Gunung Parang, AKBP Andi Nurwandi Meninggal

Jatuh dari Tebing Gunung Parang, AKBP Andi Nurwandi Meninggal

Regional
Menyoal Fakta Serangan Harimau di Sumsel, Tiga Petani Tewas hingga Akibat Perburuan Liar

Menyoal Fakta Serangan Harimau di Sumsel, Tiga Petani Tewas hingga Akibat Perburuan Liar

Regional
Semarang 10K, Lomba Lari Sambil Menikmati Wisata Sejarah Kota Lama

Semarang 10K, Lomba Lari Sambil Menikmati Wisata Sejarah Kota Lama

Regional
Targetkan Jatim Bebas Katarak pada 2023, Khofifah Minta Masyarakat Berperan

Targetkan Jatim Bebas Katarak pada 2023, Khofifah Minta Masyarakat Berperan

Regional
Terjaring Razia, Belasan Pasangan Bukan Suami Istri di Tegal Diberi Ceramah Agama

Terjaring Razia, Belasan Pasangan Bukan Suami Istri di Tegal Diberi Ceramah Agama

Regional
Rektor UNP Sebut Publikasi Jurnal Internasional Jadi Lahan Bisnis, Minta Kemendikbud Kaji Ulang

Rektor UNP Sebut Publikasi Jurnal Internasional Jadi Lahan Bisnis, Minta Kemendikbud Kaji Ulang

Regional
Kisah Suami Tunanetra di Pedalaman Flores Setia Rawat Istri dan Anak yang Derita Gangguan Jiwa

Kisah Suami Tunanetra di Pedalaman Flores Setia Rawat Istri dan Anak yang Derita Gangguan Jiwa

Regional
Bangunan Peninggalan Raja Bali di Lombok Ambruk Diterjang Angin

Bangunan Peninggalan Raja Bali di Lombok Ambruk Diterjang Angin

Regional
Di Ende, Ibu Hamil Melahirkan di Jalan Rusak Bukan Kali Pertama

Di Ende, Ibu Hamil Melahirkan di Jalan Rusak Bukan Kali Pertama

Regional
Kado Natal dari Polisi untuk Anak-anak di Distrik Kwamki Narama, Papua

Kado Natal dari Polisi untuk Anak-anak di Distrik Kwamki Narama, Papua

Regional
[POPULER NUSANTARA] TKI Telantar di Bandara Dubai | Pelat Lamborghini Terbakar Palsu

[POPULER NUSANTARA] TKI Telantar di Bandara Dubai | Pelat Lamborghini Terbakar Palsu

Regional
Gunung Karangetang Terus Keluarkan Lava

Gunung Karangetang Terus Keluarkan Lava

Regional
4 Fakta Anggota Brimob Gugur Saat Baku Tembak di Sulteng, Tertembak Usai Shalat Jumat

4 Fakta Anggota Brimob Gugur Saat Baku Tembak di Sulteng, Tertembak Usai Shalat Jumat

Regional
Khawatir Merugi, Petani di Kampar Panen Padi di Tengah Banjir

Khawatir Merugi, Petani di Kampar Panen Padi di Tengah Banjir

Regional
Dalam 2 Bulan, Atap 2 Gedung Sekolah di Jatim Ambruk, Ini Kata Emil Dardak

Dalam 2 Bulan, Atap 2 Gedung Sekolah di Jatim Ambruk, Ini Kata Emil Dardak

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X