Anna Wardiyati, Pejuang Emansipasi dari Lereng Dieng

Kompas.com - 15/02/2019, 13:15 WIB
Anna Wardiyati (34), Ketua PKBM Cemerlang, Wonosobo, saat menerima kunjungan dari PKBM Mukti Utama, Desa Karangsari, Kecamatan Karangtengah, Kabupaten Demak, Jateng, Sabtu (9/2/2019) KOMPAS.com (ARI WIDODO)Anna Wardiyati (34), Ketua PKBM Cemerlang, Wonosobo, saat menerima kunjungan dari PKBM Mukti Utama, Desa Karangsari, Kecamatan Karangtengah, Kabupaten Demak, Jateng, Sabtu (9/2/2019)

WONOSOBO, KOMPAS.com - "Titik balik saya berawal saat melihat jasad ibu dimasukkan ke liang lahat. Saya terhenyak, ternyata harta yang kita miliki di dunia tak akan dibawa serta saat dipanggil Sang Pencipta," kata Anna Wardiyati (34).

Mata perempuan ayu itu berkaca, suaranya tersendat mengenang masa lalu. Penampilannya bersahaja, tutur katanya lembut tak dibuat-buat. Demikianlah sosok Anna.

Dia merupakan Ketua Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) Cemerlang, Wonosobo, yang lahir dan dibesarkan di Wonosobo, sebuah kota berhawa dingin di wilayah selatan Jawa Tengah.

PKBM adalah lembaga di bawah pengawasan dan bimbingan Dinas Pendidikan, yang dibentuk oleh masyarakat untuk masyarakat, yang bergerak dalam bidang pendidikan.

Baca juga: Ketika Serena William Berbagi Inspirasi untuk Kaum Perempuan...

Sebelumnya, bertahun-tahun ia bekerja di sebuah perusahaan swasta yang cukup bonafide, dengan penghasilan yang tinggi.

Bersama sang suami yang seorang anggota polisi, ia terus mengumpulkan pundi-pundi untuk kehidupan pribadi.

Kematian ibu terkasihlah yang menyadarkannya bahwa ternyata bekal ke alam baka bukan harta, tetapi amal ibadah semasa hidup manusia.

"Pada akhirnya, saya keluar dari pekerjaan dan segera mendapat ilham untuk berjuang di jalur non-profit, untuk saudara-saudara yang kurang beruntung dalam hidupnya," kata Anna, saat ditemui Kompas.com, seusai menerima rombongan study banding dari PKBM Mukti Utama, Desa Karangsari, Kecamatan Karangtengah, Kabupaten Demak Jateng, belum lama ini.

Perjuangannya dimulai dari rasa prihatin terhadap nasib sesama perempuan di Lereng Dieng yang kurang beruntung.

"Saya amati, di wilayah Kecamatan Mojotengah Wonosobo, sebelum tahun 2010 banyak kasus pernikahan dini dan kekerasan dalam rumah tangga (KDRT), tentunya para perempuan rawan menjadi korban," ungkap perempuan tiga anak, yang mengaku tak punya dasar pendidikan sarjana.

Usut punya usut, masalah sosial yang terjadi di Lereng Dieng tersebut bukan karena kenakalan remaja atau pun moralitas masyarakat yang minus.

Dia menilai, adanya pernikahan dini dan kurangnya pendidikan kesetaraan gender disebabkan karena belum ada dukungan pemerhati masyarakat yang betul-betul konsen di bidang pendidikan masyarakat. 

"Di sini, masyarakatnya religius, jadi ketika anak sudah beranjak remaja langsung dinikahkan oleh orangtuanya tanpa menunggu kesiapan mental dari mempelai, alhasil banyak masalah yang terjadi dalam rumah tangga pasangan pernikahan dini tersebut," tutur dia.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kota Madiun Lombakan Kedisiplinan Protokol Kesehatan Covid-19, Juara Satu Dapat Satu Ton Beras

Kota Madiun Lombakan Kedisiplinan Protokol Kesehatan Covid-19, Juara Satu Dapat Satu Ton Beras

Regional
Pasar Cihapit Jadi Tongkrongan Anak Muda Gaul di Bandung, Dulunya Kamp Tawanan Jepang

Pasar Cihapit Jadi Tongkrongan Anak Muda Gaul di Bandung, Dulunya Kamp Tawanan Jepang

Regional
Berebut Tanah Yayasan, Ibu dan Anak di Purbalingga Saling Lapor ke Polisi

Berebut Tanah Yayasan, Ibu dan Anak di Purbalingga Saling Lapor ke Polisi

Regional
Bertambah 28, Total 2.822 Kasus Positif Covid-19 di Sulut

Bertambah 28, Total 2.822 Kasus Positif Covid-19 di Sulut

Regional
Didatangai Ketua DPRD, Siswi di Magetan yang Tinggal di Bekas Kandang Ayam Menangis Ingin Tetap Sekolah

Didatangai Ketua DPRD, Siswi di Magetan yang Tinggal di Bekas Kandang Ayam Menangis Ingin Tetap Sekolah

Regional
Ketua Komisi X: Para Siswa Sudah Rindu Suasana Sekolah

Ketua Komisi X: Para Siswa Sudah Rindu Suasana Sekolah

Regional
Polisi Sebut Warga yang Gagalkan Penangkapan Buronan Narkoba oleh BNNK Diduga Masih Ada Hubungan Keluarga

Polisi Sebut Warga yang Gagalkan Penangkapan Buronan Narkoba oleh BNNK Diduga Masih Ada Hubungan Keluarga

Regional
49 Tenaga Medis RSUD Wonogiri Sembuh, 30 Orang Menunggu Hasil Swab

49 Tenaga Medis RSUD Wonogiri Sembuh, 30 Orang Menunggu Hasil Swab

Regional
Kontroversi Jerinx SID di Media Sosial hingga Berujung Laporan Polisi

Kontroversi Jerinx SID di Media Sosial hingga Berujung Laporan Polisi

Regional
3 Hari Pelarian Warga Jombang Positif Covid-19 di Pontianak, Menggelandang ke Hutan karena Ditolak Teman

3 Hari Pelarian Warga Jombang Positif Covid-19 di Pontianak, Menggelandang ke Hutan karena Ditolak Teman

Regional
Polisi Amankan 2 Orang yang Gagalkan Penangkapan Buronan Narkoba oleh BNNK, Petugas Dipukuli dan Mobil Digulingkan

Polisi Amankan 2 Orang yang Gagalkan Penangkapan Buronan Narkoba oleh BNNK, Petugas Dipukuli dan Mobil Digulingkan

Regional
Jalan Kaki Mengelilingi Batas Desa, Tradisi Unik Masyarakat Indramayu

Jalan Kaki Mengelilingi Batas Desa, Tradisi Unik Masyarakat Indramayu

Regional
927 Orang Langgar Protokol Kesehatan di Fasilitas Publik Pemprov Jabar

927 Orang Langgar Protokol Kesehatan di Fasilitas Publik Pemprov Jabar

Regional
Wakil Ketua Komisi IV: Pemerintah Sebaiknya Ikuti Rekomendasi PBNU Hentikan Ekspor Benih Lobster

Wakil Ketua Komisi IV: Pemerintah Sebaiknya Ikuti Rekomendasi PBNU Hentikan Ekspor Benih Lobster

Regional
Satu Keluarga Guru SMPN 11 di Kota Madiun Positif Corona

Satu Keluarga Guru SMPN 11 di Kota Madiun Positif Corona

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X