Kisah Bisnis WO Yupitriani, Bermodalkan Rp 3 Juta hingga Kerelaan Dengar Curhat Calon Pengantin

Kompas.com - 14/02/2019, 12:34 WIB
Co-Founder Sundaraja Wedding Organizer (WO), Yupitriani. KOMPAS.com/RENI SUSANTICo-Founder Sundaraja Wedding Organizer (WO), Yupitriani.


BANDUNG, KOMPAS.com – Tidak selamanya bisnis memerlukan modal besar. Seperti bisnis yang dijalankan Co-Founder Sundaraja Wedding Organizer (WO), Yupitriani.

“Dulu ada uang Rp 3 juta, dibelikan plang, kartu nama, dan brosur. Itu modal saya dan adik saya memulai usaha ini,” ujar Yupitriani, kepada Kompas.com, di Bandung, belum lama ini.

Perempuan yang akrab disapa Yupi ini menceritakan, bisnis jasa seperti WO tidak membutuhkan modal besar. Namun, keuntungannya lebih besar dibanding memproduksi produk.

Bisnis itu kaya jodoh. Berdasarkan pengalaman, antara produksi barang dengan jasa, untungnya lebih besar perusahaan jasa,” tutur Yupi.

Baca juga: 8 Tahun Terakhir, Bisnis Wedding Organizer di Bandung Tumbuh Pesat

Bahkan, bisa dibilang tidak ada standar harga. Ia bisa menentukan harga sendiri, selama pelayanannya ke pelanggan bagus.

“Kalau di WO, kami harus mau mendengarkan curhat calon pengantin, keluarga pengantin. Masuk ke keluarga mereka, bahkan harus siap memberikan saran ketika ada konflik,” ucap dia.

Sebab, fungsinya WO adalah menyatukan visi misi keluarga dan membantu mencarikan solusi. Sebab, dalam persiapan pernikahan selalu ada drama yang mengiringi.

“Contoh kecilnya, anak-anak (calon pengantin) tidak mau dangdut, tapi orangtuanya pengen ada dangdut. Akhirnya, WO menengahi dengan tampilan Sunda saja,” ungkap dia.

Yupi mengatakan, lama-kelamaan, bisnis yang dimulai 2017 ini membuahkan hasil. Pendapatan pertama yang diperolehnya dibelikan alat tulis kantor (ATK).

Kini, orderan jasa WO-nya terus mengalir. Setiap pekan selalu ada orderan. Harganya disesuaikan dengan jumlah tamu, luas gedung, dan lainnya.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Kepemilikan Sabu di Jambi, 2 Pemuda Divonis 6 Tahun Penjara

Kasus Kepemilikan Sabu di Jambi, 2 Pemuda Divonis 6 Tahun Penjara

Regional
Pria Asal Bandung Mengaku HRD, Minta Syarat Kerja Foto Bugil, Korbannya Ada yang Disetubuhi

Pria Asal Bandung Mengaku HRD, Minta Syarat Kerja Foto Bugil, Korbannya Ada yang Disetubuhi

Regional
Wanita Ini Terpaksa Melahirkan di Kamar Mandi karena Bidan Takut Tertular Covid-19

Wanita Ini Terpaksa Melahirkan di Kamar Mandi karena Bidan Takut Tertular Covid-19

Regional
Sempat Kontak dengan Wali Kota Banjarbaru, Wali Kota Banjarmasin Negatif Covid-19

Sempat Kontak dengan Wali Kota Banjarbaru, Wali Kota Banjarmasin Negatif Covid-19

Regional
Pelajar Terpental dan Tewas Usai Tiang Umbul-umbul yang Dipasangnya Tersangkut Kabel Listrik

Pelajar Terpental dan Tewas Usai Tiang Umbul-umbul yang Dipasangnya Tersangkut Kabel Listrik

Regional
Bantah 46 Pegawai Positif Covid-19, Kepala BPOM Ambon: Itu Keliru...

Bantah 46 Pegawai Positif Covid-19, Kepala BPOM Ambon: Itu Keliru...

Regional
Terdesak Kebutuhan Ekonomi, Warga Kulon Progo Jadi Muncikari Prostitusi Online

Terdesak Kebutuhan Ekonomi, Warga Kulon Progo Jadi Muncikari Prostitusi Online

Regional
Nasihat Hakim kepada Terdakwa yang Durhaka karena Melawan Orangtua

Nasihat Hakim kepada Terdakwa yang Durhaka karena Melawan Orangtua

Regional
Ponari, si Dukun Cilik Telah Menikah, Kini Berjualan Online dengan Istrinya

Ponari, si Dukun Cilik Telah Menikah, Kini Berjualan Online dengan Istrinya

Regional
Air Mata Hendra Tak Berhenti Mengalir Ditolak Sekolah karena Cacat, Buku Pelajaran Dikembalikan

Air Mata Hendra Tak Berhenti Mengalir Ditolak Sekolah karena Cacat, Buku Pelajaran Dikembalikan

Regional
UNU Yogya Buka Crisis Center Korban Pelecehan Seksual 'Dosen' Swinger

UNU Yogya Buka Crisis Center Korban Pelecehan Seksual "Dosen" Swinger

Regional
Sudah 2 Bulan Warga Sekitar Danau Limboto Gorontalo Terendam Banjir

Sudah 2 Bulan Warga Sekitar Danau Limboto Gorontalo Terendam Banjir

Regional
Unand Cegah Penyebaran Covid-19, Dosen di Atas 60 Tahun Harus  WFH

Unand Cegah Penyebaran Covid-19, Dosen di Atas 60 Tahun Harus WFH

Regional
Unggahan 'Kacung WHO' Jerinx SID Berujung Laporan ke Polda Bali...

Unggahan "Kacung WHO" Jerinx SID Berujung Laporan ke Polda Bali...

Regional
Seorang Perempuan di Bireuen Ditemukan Terkapar dengan Luka di Leher

Seorang Perempuan di Bireuen Ditemukan Terkapar dengan Luka di Leher

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X