Kuasa Hukum Tolak Ahmad Dhani Kenakan Rompi Tahanan Setiap Sidang "Vlog Idiot" - Kompas.com

Kuasa Hukum Tolak Ahmad Dhani Kenakan Rompi Tahanan Setiap Sidang "Vlog Idiot"

Kompas.com - 12/02/2019, 23:22 WIB
Ahmad Dhani usai sidang eksepsi di Pengadilan Negeri Surabaya, Selasa (12/2/2019)KOMPAS.com/ACHMAD FAIZAL Ahmad Dhani usai sidang eksepsi di Pengadilan Negeri Surabaya, Selasa (12/2/2019)

SURABAYA, KOMPAS.com - Kuasa hukum Ahmad Dhani, Aldwin Rahadian menolak kliennya mengenakan rompi tahanan setiap kali menghadiri sidang perkara " vlog idiot" Di Pengadilan Negeri Surabaya, Jawa Timur.

Aldwin mengatakan, penolakan itu dilakukan karena menilai Dhani bukan tahanan dalam perkara di Surabaya.

"Ahmad Dhani bukan seorang tahanan, mengapa harus pakai rompi tahanan. Ahmad Dhani hanya dipinjamkan untuk menghadiri sidang di perkaranya di Surabaya," kata Aldwin di PN Surabaya, Selasa (12/2/2019).

Baca juga: Olahraga dan Menulis Jadi Aktivitas Ahmad Dhani di Rutan Medaeng

Saat sidang beragendakan pembacaan eksepsi di PN Surabaya, Dhani mengenakan kemeja berwarna putih. Saat menghadiri sidang pekan lalu, Dhani mengenakan kaos hitam bertuliskan "Tahanan Politik".

Aldwin mengatakan, penahanan Dhani hanya dalam perkara yang divonis Pengadilan Negeri Jakarta Selatan.

"Sekarang tim saya di Jakarta sedang melakukan upaya hukum penangguhan penahanan. Jika dikabulkan akan berdampak di Surabaya juga," ucapnya.

Baca juga: Kuasa Hukum Ahmad Dhani Jelaskan Penyebab Ricuh di Ruang Sidang

Dalam sidang lanjutan perkara vlog idiot di PN Surabaya, Selasa siang, tim kuasa hukum  Dhani meminta hakim menolak semua dakwaan jaksa yang dianggap tidak jelas dan menyesatkan.

Dalam sidang sebelumnya, Ahmad Dhani didakwa melanggar Pasal 45 Ayat (3) jo Pasal 27 Ayat (3) UU Nomor 19 Tahun 2016 tentang Perubahan atas UU Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik.

Caleg Partai Gerindra itu ditetapkan tersangka oleh Polda Jawa Timur atas laporan Koalisi Bela NKRI. Ahmad Dhani dalam dalam vlognya menyebut kelompok penolak deklarasi 2019 Ganti Presiden di Surabaya pada 26 Agustus 2018 lalu dengan kata-kata "idiot".

Kata-kata idiot oleh Ahmad Dhani diucapkan saat nge-vlog di lobi Hotel Majapahit, Surabaya.

 


Terkini Lainnya

Guru Honorer di Depok Keluhkan Gaji yang Terlambat

Guru Honorer di Depok Keluhkan Gaji yang Terlambat

Megapolitan
Teriakan Pendukung dalam Debat Dinilai Bisa Intimidasi Kandidat

Teriakan Pendukung dalam Debat Dinilai Bisa Intimidasi Kandidat

Nasional
Warga Inggris yang Tampar Petugas Imigrasi Bali Mengaku Disiksa di Penjara

Warga Inggris yang Tampar Petugas Imigrasi Bali Mengaku Disiksa di Penjara

Internasional
Menikmati Pemandangan Pulau Lembeh, Benteng Kota Bitung

Menikmati Pemandangan Pulau Lembeh, Benteng Kota Bitung

Regional
Wisata Religi dan Budaya di Bitung, dari Masjid dan Gereja Tua hingga Tugu Jepang

Wisata Religi dan Budaya di Bitung, dari Masjid dan Gereja Tua hingga Tugu Jepang

Regional
[Populer Megapolitan] Kebakaran di Rumah Ketua DPR RI | Sekda Papua Tersangka Penganiayaan Pegawai KPK | Bus Transjakarta Terbakar

[Populer Megapolitan] Kebakaran di Rumah Ketua DPR RI | Sekda Papua Tersangka Penganiayaan Pegawai KPK | Bus Transjakarta Terbakar

Megapolitan
Tolak Permintaan Trump, Eropa Ogah Terima Eks Anggota ISIS

Tolak Permintaan Trump, Eropa Ogah Terima Eks Anggota ISIS

Internasional
TNI AL Kembali Tangkap Kapal Vietnam yang Curi Ikan di Laut Natuna

TNI AL Kembali Tangkap Kapal Vietnam yang Curi Ikan di Laut Natuna

Regional
[POPULER NUSANTARA] Jokowi Kunjungi Nelayan Tengah Malam | Kata Sandi Soal Lahan Milik Prabowo

[POPULER NUSANTARA] Jokowi Kunjungi Nelayan Tengah Malam | Kata Sandi Soal Lahan Milik Prabowo

Regional
BMKG: Waspadai Hujan Disertai Angin Kencang di Jaksel dan Jaktim

BMKG: Waspadai Hujan Disertai Angin Kencang di Jaksel dan Jaktim

Megapolitan
Pemprov Kalteng Beri Penghargaan Pengelolaan K3 ke IPP Swasta

Pemprov Kalteng Beri Penghargaan Pengelolaan K3 ke IPP Swasta

Regional
Debat Kedua Dinilai Disiapkan Jauh Lebih Baik Dibanding yang Pertama

Debat Kedua Dinilai Disiapkan Jauh Lebih Baik Dibanding yang Pertama

Nasional
Pemilih di Jombang Bertambah 868 Orang, Ribuan Santri Belum Urus Form A5

Pemilih di Jombang Bertambah 868 Orang, Ribuan Santri Belum Urus Form A5

Regional
KPU Sebut Pendukung yang Hadir Debat Ganggu Konsentrasi Kandidat

KPU Sebut Pendukung yang Hadir Debat Ganggu Konsentrasi Kandidat

Nasional
Baku Tembak Pasukan India dan Pemberontak di Kashmir, 9 Orang Tewas

Baku Tembak Pasukan India dan Pemberontak di Kashmir, 9 Orang Tewas

Internasional

Close Ads X