Pengeroyokan Tenaga Honorer SMP di Galesong, Ini 5 Faktanya

Kompas.com - 12/02/2019, 16:58 WIB
Faisal Pole (38) tengah melaporkan dirinya di Mapolsek Galesong, Kabupaten Takalar setelah menjadi korban pengeroyokan pelajar. Senin, (11/2/2019).KOMPAS.com/ABDUL HAQ Faisal Pole (38) tengah melaporkan dirinya di Mapolsek Galesong, Kabupaten Takalar setelah menjadi korban pengeroyokan pelajar. Senin, (11/2/2019).

KOMPAS.com - Kasus pengeroyokan pegawai honorer petugas kebersihan SMP Negeri 2 Galesong, Talakar, Sulawesi Selatan menyedot perhatian masyarakat.

Pengeroyokan terhadap pria bernama Faisal Pole ini terjadi pada Sabtu (9/2/2019) sekitar pukul 15.00 Wita.

Kejadian ini sempat viral di media sosial Instagram setelah salah satu akun mengunggah video pengeroyokan ini.

Berikut lima faktanya:

1. Dikeroyok lima orang

Kasus pengeroyokan terhadap pegawai honorer SMP Negeri 2 Galesong, Faisal Pole (38) dilakukan oleh lima orang.

Fasial dikeroyok oleh orangtua siswa berinisial MS (48). Selain itu, ia dibantu anaknya yang merupakan siswa SMP Negeri 2 Galesong, IM (12).

Tak hanya itu, kasus pengeroyokan juga melibatkan tiga siswa lainnya, yaitu RD (12), NA (12), dan AK (12).

Baca juga: Siswa dan Orangtua Keroyok Tenaga Honorer SMP Negeri Galesong

2. Umpatan kasar

Kasus penganiayaan bermula dari umpatan kasar seorang murid, IM (12), kepada korban.

Karena umpatan kasar tersebut, Faisal mencoba memberi teguran baik-baik ke IM, namun disebutkan jika IM melawan dan kembali mengeluarkan umpatan ke korban.

Lantas, IM pun dipukul oleh Faisal. Tak terima, IM pulang ke rumahnya dan melaporkan pemukulan tersebut kepada orangtuanya, MS.

Setelah itu, MS datang ke sekolah dan melakukan pengeroyokan kepada korban dibantu empat siswa sekolah tersebut.

"Saya lagi bersihkan sampah dan lewat ini anak lalu saya dibilang (diumpat) anjing kudisan. Saya tegur dia baik-baik, tapi dia malah melawan dan kembali saya dikatakan anjing. Jadi, saya langsung tendang dia," ucap Faisal.

3. Terancam dikeluarkan

Empat pelajar yang terlibat dalam kasus ini terancam di keluarkan oleh pihak sekolah.

Hal itu disampaikan Kepala SMP Negeri 2 Galesong, Hamzah yang mengatakan bahwa pihaknya pun kewalahan mendidik para pelajar ini.

Disebutkan, keempat pelaku memang sering berbuat onar di lingkungan sekolah.

"Mereka memang sering berbuat onar terutama kepada guru perempuan, sering dia bilangi (umpat) gurunya bahkan sudah beberapa guru perempuan yang pernah datang menangis kepada saya karena dibilangi kasar," kata Hamzah.

Hamzah berstatus sebagai saksi dalam kasus penganiayaan yang melibatkan stafnya ini. Meskipun demikian, pihak sekolah masih menunggu hasil penyelidikan kepolisian.

Baca juga: Siswa SMP Galesong Pengeroyok Pegawai Honorer Terancam Dikeluarkan dari Sekolah

4. Dilarikan ke puskesmas

Akibat pengeroyokan ini, Faisal mengalami luka sobek. Kepala bagian kirinya bocor dan terlihat darah mengucur mengenai seragam yang digunakannya.

Luka ini menyebabkan dia harus dilarikan ke Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) Galesong.

Pengeroyokan dapat redam setelah beberapa guru yang ada di lokasi melerai keduanya.

5. Orangtua mengaku khilaf

Saat berada di Mapolsek Galesong, orangtua siswa, MS meminta maaf atas kejadian tersebut. Ia mengaku khilaf atas tindakannya tersebut.

Dalam video singkat yang menyebar, terlihat MS begitu emosi dan memukul bagian kepala Faisal.

Kondisi sekolah saat itu masih penuh dengan siswa. Siswa sekolah yang melihat kejadian ini hanya bisa berteriak ketakutan.


Terkini Lainnya

Antisipasi Dampak Kabut Asap di Bengkalis, Polsek Rupat Bagikan Masker

Antisipasi Dampak Kabut Asap di Bengkalis, Polsek Rupat Bagikan Masker

Regional
Jelang Beroperasi, LRT Jakarta Gelar Simulasi Tanggap Darurat

Jelang Beroperasi, LRT Jakarta Gelar Simulasi Tanggap Darurat

Megapolitan
TKN Minta KPU Buat Aturan untuk Timses yang Protes Saat Debat Berlangsung

TKN Minta KPU Buat Aturan untuk Timses yang Protes Saat Debat Berlangsung

Nasional
Wakil Ketua PN Jakarta Selatan Jadi Hakim Ketua Sidang Kasus Hoaks Ratna Sarumpaet

Wakil Ketua PN Jakarta Selatan Jadi Hakim Ketua Sidang Kasus Hoaks Ratna Sarumpaet

Megapolitan
Burung Dara Cina Terpantau Bermigrasi ke Pulau Seram

Burung Dara Cina Terpantau Bermigrasi ke Pulau Seram

Regional
Rencana DKI Bereskan Lahan Cengkareng Barat..

Rencana DKI Bereskan Lahan Cengkareng Barat..

Megapolitan
Lima Owa Jawa Dilepasliarkan di Hutan Lindung Gunung Malabar

Lima Owa Jawa Dilepasliarkan di Hutan Lindung Gunung Malabar

Regional
Fakta Spanduk Pendukung Jokowi-Amin Sambut Sandiaga, 'Saya Nggak Apa-apa' hingga Muncul di Rute Kunjungan di Banyuwangi

Fakta Spanduk Pendukung Jokowi-Amin Sambut Sandiaga, "Saya Nggak Apa-apa" hingga Muncul di Rute Kunjungan di Banyuwangi

Regional
Otoritas Italia Denda Ryanair dan Wizzair atas Kebijakan Bagasi Kabin

Otoritas Italia Denda Ryanair dan Wizzair atas Kebijakan Bagasi Kabin

Internasional
Harapan Joko Driyono kepada Pengurus PSSI yang Baru..

Harapan Joko Driyono kepada Pengurus PSSI yang Baru..

Megapolitan
KPU Gunungkidul Ajukan Tambahan Kotak Suara

KPU Gunungkidul Ajukan Tambahan Kotak Suara

Regional
Pria yang Aniaya Mantan Istri Rekam Dirinya Ancam Anak dengan Senjata

Pria yang Aniaya Mantan Istri Rekam Dirinya Ancam Anak dengan Senjata

Megapolitan
Setelah Diperiksa 22 Jam, Joko Driyono Akan Beraktivitas Seperti Biasa

Setelah Diperiksa 22 Jam, Joko Driyono Akan Beraktivitas Seperti Biasa

Megapolitan
Pelaku Pembunuh Ibu Hamil dengan Luka di Perut adalah Suaminya Sendiri

Pelaku Pembunuh Ibu Hamil dengan Luka di Perut adalah Suaminya Sendiri

Regional
Dedi Mulyadi: Elektabilitas 11,3 Persen Menunjukan Golkar Keluar dari Zona Menyedihkan

Dedi Mulyadi: Elektabilitas 11,3 Persen Menunjukan Golkar Keluar dari Zona Menyedihkan

Regional

Close Ads X