5 Fakta di Balik Erupsi Gunung Karangetang, Ancaman Awan Panas dan Waspada Aliran Lava

Kompas.com - 12/02/2019, 15:06 WIB
Asap tebal akibat leleran lava Gunung Karangetang di Desa Batubulan, melalui Kali Malebuhe, Kecamatan Siau Barat Utara, Senin (4/2/2019).KOMPAS.com/SKIVO MARCELINO MANDEY Asap tebal akibat leleran lava Gunung Karangetang di Desa Batubulan, melalui Kali Malebuhe, Kecamatan Siau Barat Utara, Senin (4/2/2019).

KOMPAS.com - Bencana erupsi Gunung Karangetang mengakibatkan 227 warga di Kabupaten Siau Tagulandang Biaro (Sitaro) mengungsi.

Humas Badan SAR Nasional ( Basarnas) Manado Feri Ariyanto mengatakan,jumlah tersebut merupakan data yang dihimpun Basarnas Manado hingga Senin ini pukul 10.30 Wita.

Sementara itu, pemerintah daerah siap untuk memasok bantuan bagi para pengungsi di daerah terisolir.

Warga pun diharapkan waspada ancaman aliran lava di sejumlah sungai yang diprediksi menjadi jalur aliran lava. 

Baca fakta lengkapnya:

1. PVMBG: Ancaman guguran awan panas di Gunung Karangetang

Kepala PVMBG Kasbani tengah menjelaskan gempa bumi yang terjadi di Lombok, NTB. Seperti diketahui gempa bermagnitudo 7 itu telah memakan puluhan korban jiwa dan merusakan ratusan bangunan.KOMPAS.com/AGIEPERMADI Kepala PVMBG Kasbani tengah menjelaskan gempa bumi yang terjadi di Lombok, NTB. Seperti diketahui gempa bermagnitudo 7 itu telah memakan puluhan korban jiwa dan merusakan ratusan bangunan.

Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi ( PVMBG), Kasbani mengimbau warga dan pengunjung untuk tidak melakukan aktivitas di zona bahaya Gunung Karangetang, Sulawesi Utara pada Senin (11/2/2019).

Perlu diketahui, Gunung Karangetang kembali melakukan aktivitas vulkaniknya, seperti guguran lava yang terjadi sejak November 2018.

"Saat ini erupsi yang paling dominan terjadi di Gunung Karangetang bersifat efusif (guguran lava dan guguran awan panas), dan juga berpotensi untuk erupsi eksplosif berskala kecil," ujar Kasbani saat dihubungi Kompas.com pada Senin (11/2/2019).

Oleh karena itu, PVMBG merekomendasikan warga Kampung Batubulan, Kampung Niambangeng, dan Kampung Beba untuk melakukan evakuasi ke tempat yang aman dari ancaman guguran lava maupun awan panas.

Baca Juga: Aliran Lava Gunung Karangetang Capai Laut, 130 Warga Diungsikan

2. Zona berbahaya selama erupsi menurut PVMBG

Tim SAR saat membantu evakuasi wargaDokumen Basarnas Manado Tim SAR saat membantu evakuasi warga

PVMBG menjelaskan, untuk wilayah sektoral dari puncak ke arah Barat-Barat Laut sejauh 3 km dan ke arah Barat Laut-Utara sejauh 4 km sebagai zona berbahaya.

Seperti diketahui, dampak aktivitas vulkanik Gunung Karangetanng telah membuat 33 KK (122 orang) mengungsi. Mereka berada di Penampungan Paseng, 11 KK (39 orang) mengungsi di Sekolah GMIST Batubulan, dan 9 KK (29 orang) mengungsi di rumah-rumah kerabat.

Sementara itu, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sitaro, Sulawesi Utara juga melaporkan bahwa dua jembatan kampung tersebut rusak berat akibat dampak aktivitas vulkanik Gunung Karangetang.

Tak hanya itu, pemerintah daerah, TNI, Polri, dan sukarelawan telah melakukan upaya penanganan darurat.

"PVMBG merekomendasikan zona perkiraan bahaya yang meliputi radius 2,5 km dari puncak Kawah Dua dan Kawah Utama," ujar Kasbani

Baca Juga: Erupsi Gunung Karangetang, 486 Warga di Desa Batubulan Terisolir

3. Data sementara pengungsi erupsi Gunung Karangetang

Kepulan asap dari kawah Gunung Karangetang dari sisi Utara, Kecamatan Siau Barat, Desember 2018 lalu.KOMPAS.com/SKIVO MARCELINO MANDEY Kepulan asap dari kawah Gunung Karangetang dari sisi Utara, Kecamatan Siau Barat, Desember 2018 lalu.

Humas Badan SAR Nasional ( Basarnas) Manado Feri Ariyanto mengatakan, petugas terus melakukan pemantauan di sekitar wilayah Gunung Karangetang.

Sementara itu, jumlah pengungsi hingga hari Senin (11/2/2019) 227 jiwa.

" Pengungsi di shelter 132 jiwa, di Desa Batubulan 42 jiwa, yang tinggal di rumah keluarga 39 jiwa, dan pengungsi anak-anak sekolah yang tinggal di Desa Kawahang ada 14 jiwa. Total pengungsi 227 jiwa," kata Feri melalui pesan singkat kepada Kompas.com, Senin.

Feri mengatakan, petugas Basarnas akan terus mengawasi aktivitas Gunung Karangetang sampai gunung tersebut dinyatakan aman.

"Tim di sana sampai Bupati mengatakan aman untuk masyarakat setempat. Untuk kapal KN SAR Bima Sena, masih disiagakan di sana. Apabila ada arahan dari Bupati untuk pengantaran logistik, kapal siap mengantarkan barang ke tempat yang terisolir," ujar Feri.

Baca Juga: Letusan Gunung Karangetang, 227 Warga Mengungsi

4. Pantauan pos pengamatan Gunung Karangetang

Gunung Karangetang di Kabupaten Kepulauan Siau Tagulandang Biaro (Sitaro), Sulawesi Utara, menyemburkan abu vulkanik pada Kamis (20/12/2018) lalu.KOMPAS.com/SKIVO MARCELINO MANDEY Gunung Karangetang di Kabupaten Kepulauan Siau Tagulandang Biaro (Sitaro), Sulawesi Utara, menyemburkan abu vulkanik pada Kamis (20/12/2018) lalu.

Petugas Pos Pengamatan Gunung Api Karangetang, Didi Wahyudi Bina, mengatakan, secara visual, pada hari Senin (11/2/2019), gunung nampak terlihat jelas hingga kabut 0-II.

Asap kawah bertekanan lemah teramati berwarna putih dengan intensitas tebal dan tinggi 50 sampai 100 meter di atas puncak kawah.

"Sedangkan kawah dua, mengeluarkan asap putih sedang hingga tebal, dengan tinggi lebih kurang 50 meter. Hembusan asap putih sampai kelabu sedang, tinggi lebih kurang 200 meter," kata Didi, seperti dikutip dari rilis tertulis.

Ia menambahkan, pemantauan visual dari laut depan Desa Batubulan, teramati guguran lava ke arah Kali Malebuhe lebih kurang 1.000 sampai 1.500 meter.

"Leleran lava pada jarak lebih 3.500 meter dari kawah dua, juga masih sering terjadi kepulan asap putih hingga kelabu tebal," kata dia.

Baca Juga: Bupati Sitaro Antar Bantuan ke Pengungsi Gunung Karangetang yang Terisolir

5. Petugas aliran lava di sejumlah sungai 

Gunung Karangetang saat erupsi pada Desember 2018 lalu.KOMPAS.com/SKIVO MARCELINO MANDEY Gunung Karangetang saat erupsi pada Desember 2018 lalu.

PVMBG menghimbau kepada warga untuk menyediakan penutup hidung dan mulut jika terjadi hujan abu.

"Jangan lupa untuk tetap menggunakan penutup hidung dan mulut untuk mengantisipasi potensi bahaya gangguan pernafasan jika terjadi hujan abu," kata Kasbani.

Kasbani juga mengimbau bahwa masyarakat yang tinggal di sekitar Gunung Karangetang untuk tetap tenang, tidak terpancing isu-isu mengenai Gunung Karangetang yang tidak jelas sumbernya.

Berdasarkan pantauan PVMBG, ada beberapa sungai yang berpotensi menjadi jalur aliran lava dan guguran dari Kawah Dua.

Sungai itu adalah Sungai Melebuhe, Sungai Batuare, Sungai Batukole, Sungai Saboang, Sungai Niambangeng, Sungai Sumpihi, Sungai Kiawang, Sungai Kinal, dan Sungai Kawahang.

"Masyarakat yang tinggal di sekitaran sungai-sungai tersebut untuk meningkatkan kesiapsiagaan dari potensi hujan lava dan banjir yang dapat mengalir hingga ke laut," ujar Kasbani.

Baca Juga: PVMBG Tetapkan Zona Berbahaya Sektoral Gunung Karangetang

Sumber: KOMPAS.com (Retia Kartika Dewi, Skivo Marcelino Mandey)


Terkini Lainnya

Joko Driyono: Saya Menunggu Detik-detik Terakhir..

Joko Driyono: Saya Menunggu Detik-detik Terakhir..

Megapolitan
Kebakaran di Rumah Bertingkat Daerah Teluk Gong, Dua Orang Tewas

Kebakaran di Rumah Bertingkat Daerah Teluk Gong, Dua Orang Tewas

Megapolitan
Seputar Pemeriksaan Bawaslu terhadap Caleg yang Senam di Atas Sajadah

Seputar Pemeriksaan Bawaslu terhadap Caleg yang Senam di Atas Sajadah

Megapolitan
Aksi Sekelompok Pria Mesum di Karawang Bikin Banyak Siswi Trauma

Aksi Sekelompok Pria Mesum di Karawang Bikin Banyak Siswi Trauma

Regional
Dirjen Dukcapil Sebut Sudah Merekam E-KTP ke Semua Penghuni Lapas dan Rutan

Dirjen Dukcapil Sebut Sudah Merekam E-KTP ke Semua Penghuni Lapas dan Rutan

Nasional
Diperiksa 22 Jam, Joko Driyono: Cukup Melelahkan, Cukup Panjang..

Diperiksa 22 Jam, Joko Driyono: Cukup Melelahkan, Cukup Panjang..

Megapolitan
Mahfud MD: Hindari Golput karena Pesta Demokrasi Itu Menyenangkan...

Mahfud MD: Hindari Golput karena Pesta Demokrasi Itu Menyenangkan...

Regional
Duel Maut, Mojo Si Singa Jantan Mati Diserang Singa Betina

Duel Maut, Mojo Si Singa Jantan Mati Diserang Singa Betina

Internasional
5 Fakta Al Ghazali Jenguk Ahmad Dhani, 'Semoga Ayah Kuat' hingga Menyanyi di Depan Rutan

5 Fakta Al Ghazali Jenguk Ahmad Dhani, "Semoga Ayah Kuat" hingga Menyanyi di Depan Rutan

Regional
Ketika Harimau Jokowi Gugat Prabowo dan RSCM soal Fitnah Selang Cuci Darah..

Ketika Harimau Jokowi Gugat Prabowo dan RSCM soal Fitnah Selang Cuci Darah..

Megapolitan
Anjing Gila Serang Puluhan Warga, Kolaka Utara Tetapkan Siaga 1 Rabies

Anjing Gila Serang Puluhan Warga, Kolaka Utara Tetapkan Siaga 1 Rabies

Regional
Serangan Jokowi soal Lahan Prabowo Jadi Momen Kandidat Transparan Laporkan Hartanya

Serangan Jokowi soal Lahan Prabowo Jadi Momen Kandidat Transparan Laporkan Hartanya

Nasional
Polisi Ringkus Komplotan Perampok Minimarket 24 Jam

Polisi Ringkus Komplotan Perampok Minimarket 24 Jam

Megapolitan
Perempuan Semarang Targetkan 80 Persen Suara Untuk Jokowi-Ma'ruf

Perempuan Semarang Targetkan 80 Persen Suara Untuk Jokowi-Ma'ruf

Regional
Penyebab Kekurangan 1.020 Surat Suara untuk KPU Mimika Terungkap

Penyebab Kekurangan 1.020 Surat Suara untuk KPU Mimika Terungkap

Regional

Close Ads X