[POPULER NUSANTARA] Ketum PA 212 Tersangka | Nama Unik Caleg Bobot Maksimum - Kompas.com

[POPULER NUSANTARA] Ketum PA 212 Tersangka | Nama Unik Caleg Bobot Maksimum

Kompas.com - 12/02/2019, 07:38 WIB
Ketua Presidium Alumni 212, Slamet Maarif di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (25/9/2017).KOMPAS.com/Nabilla Tashandra Ketua Presidium Alumni 212, Slamet Maarif di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (25/9/2017).

KOMPAS.com - Ketua Umum Alumni (PA) 212, Slamet Ma'arif, menjadi tersangka atas kasus dugaan pelanggaran kampanye di luar jadwal saat acara Tabligh Akbar di Solo.

Penetapan tersebut setelah serangkaian olah kejadian perkara dilakukan tim penyidik dari Mapolresta Surakarta, Jumat (8/2/2019).

Selain itu, sebanyak 22 anggota pramuka dari SMPN 02 Kolaka berhasil ditemukan setelah sempat tersesat di hutan Bumi Perkemahan Keakea, Kelurahan Mongolo, Kecamatan Latambaga, Kabupaten Kolaka, Sulawesi Tenggara (Sultra), pada Minggu (10/2/2019).

Puluhan anggota pramuka tersebut tersesat saat hendak pulang ke base camp dari lokasi permandian yang jaraknya sekitar 3 kilometer.

Berikut ini berita populer nusantara secara lengkap:

1. Ketum PA 212 menjadi tersangka

Ketua Umum Persaudaraan Alumni (PA) 212 Slamet Maarif seusai diperiksa di Mapolresta Surakarta, Jawa Tengah, Kamis (7/2/2019).KOMPAS.com/LABIB ZAMANI Ketua Umum Persaudaraan Alumni (PA) 212 Slamet Maarif seusai diperiksa di Mapolresta Surakarta, Jawa Tengah, Kamis (7/2/2019).

"Dari hasil gelar yang dilakukan penyidik, Jumat itu ditingkatkan ke tersangka," kata Waka Polresta Surakarta AKBP Andy Rifai yang ditemui di Mapolresta Surakarta, Solo, Senin (11/2/2019).

Slamet Ma'arif menjadi tersangka atas dugaan pelanggaran kampanye di luar jadwal sebagaimana diatur dalam Pasal 521 atau Pasal 492 Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum.

Untuk pemeriksaan lebih lanjut terhadap tersangka akan dilakukan di Polda Jawa Tengah.

Baca berita selengkapnya: Polisi Tetapkan Ketum PA 212 Slamet Ma'arif Jadi Tersangka Dugaan Pelanggaran Kampanye

2. Puluhan anggota pramuka tersesat selama 8 jam

Petugas SAR Kolaka memberi minum kepada anggota Pramuka Kolaka yang tersesat di dalam hutan.Dokumentasi SAR Kendari Petugas SAR Kolaka memberi minum kepada anggota Pramuka Kolaka yang tersesat di dalam hutan.

Sebanyak 22 anggota pramuka dari SMPN 02 Kolaka akhirnya ditemukan setelah sempat tersesat di hutan Bumi Perkemahan Keakea, Kelurahan Mongolo, Kecamatan Latambaga, Kabupaten Kolaka, Sulawesi Tenggara (Sultra), Minggu (10/2/2019).

Puluhan anggota pramuka didampingi seorang pembinanya hendak menuju permandian yang jaraknya sekitar 3 kilometer dari lokasi perkemahan, dan seharusnya kembali ke perkemahan mereka pada sore harinya.

Namun, hingga malam, rombongan pramuka yang mengikuti perkemahan Sabtu Minggu (Persami) tersebut belum kunjung pulang. Oleh karena itu, para guru melaporkan peristiwa itu ke SAR Kolaka.

Baca berita selengkapnya: Delapan Jam Tersesat di Hutan Kolaka, 23 Anggota Pramuka Ditemukan dalam Kondisi Lemas

3. Makna dibalik kasus murid AA tantang gurunya di Gresik

Nur Khalim (kiri) dan AA, siswa yang merokok di dalam kelas dan menantangnya hingga videonya viral di media sosial sepakat berdamai dalam mediasi di kantor Polsek Wringinanom, Kabupaten Gresik, Jawa Timur, Minggu (10/2/2019). KOMPAS.com/HAMZAH ARFAH Nur Khalim (kiri) dan AA, siswa yang merokok di dalam kelas dan menantangnya hingga videonya viral di media sosial sepakat berdamai dalam mediasi di kantor Polsek Wringinanom, Kabupaten Gresik, Jawa Timur, Minggu (10/2/2019).

Video yang menunjukkan seorang siswa tengah merokok di dalam kelas lalu mengejek dan menantang sang guru saat coba diingatkan viral di media sosial. Aksi dalam video tersebut terjadi di SMP PGRI Wringinanom, Kabupaten Gresik, Jawa Timur.

Siswa yang diketahui berinisial AA (15) duduk di bangku sekolah kelas IX, sedangkan sang guru, Nur Khalim (30), sehari-hari biasa mengajar pelajaran IPS dengan status tenaga honorer.

Nur Khalim menuturkan bahwa sebagai seorang manusia biasa, rasa marah dan emosi juga sempat terlintas dalam benaknya saat mendapat perlakuan seperti itu dari siswa didiknya.

Baca berita selengkapnya: Inspirasi dari Nur Khalim, Guru Bergaji Rp 450.000 yang Diejek dan Ditantang oleh Siswanya di Kelas

4. Nama unik caleg Nasdem asal NTB

Bobot Maksimum, caleg asal Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB) memiliki nama unik. Dok. Bobot Maksimum Bobot Maksimum, caleg asal Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB) memiliki nama unik.

Bobot Maksimum tak menyangka namanya bakal ramai diperbincangkan.

Calon anggota legislatif yang diusung Partai Nasional Demokrat (Nasdem) asal Desa Kawo, Kecamatan Pujut, Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB), itu hanya berharap, ketenaran namanya bisa membuatnya terpilih sebagai anggota legislatif baru di DPRD Kabupaten Lombok Tengah.

Bila terpilih menjadi anggota legislatif, Bobot ingin menyejahterakan masyarakat di desanya.

"Aspirasi masyarakat dan kebutuhan masyarakat, itu yang harus diperjuangkan," ungkap Bobot, melalui sambungan telepon, Minggu (10/2/2019).

Di keluarganya, tidak hanya Bobot yang bernama unik. Kedua adiknya juga memiliki nama yang tak kalah uniknya.

Adik perempuannya bernama Lulus Ujian Dari, sedangkan adik ketiganya bernama Bibit Milenium.

Baca berita selengkapnya: Caleg Bobot Maksimum Juga Punya Adik Bernama Unik, Lulus Ujian Dari dan Bibit Milenium (2)

5. Viral video air sungai masuk ke lobang di tanah

Video yang viral beredar memperlihatkan air sungai yang masuk ke dalam sebuah lubang yang berada di bawah jembatan di Bendungan Sidorejo, Desa Selomartani, Kecamatan Kalasan, Kabupaten Sleman yang merupakan aliran Kali Kuning.Dok. Istimewa Video yang viral beredar memperlihatkan air sungai yang masuk ke dalam sebuah lubang yang berada di bawah jembatan di Bendungan Sidorejo, Desa Selomartani, Kecamatan Kalasan, Kabupaten Sleman yang merupakan aliran Kali Kuning.

Sebuah video berdurasi 1 menit 8 detik berisi fenomena langka, yaitu air sungai mengalir masuk ke dalam lubang tanah, beredar di media sosial, Minggu (11/2/2019).

Salah satunya diunggah oleh Kepala Pusat Data dan Informasi (Kapusdatin) Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Sutopo Purwo Nugroho.

Diketahui, peristiwa itu terjadi di Kali Kuning yang mengalir melalui Dusun Sambirejo, Desa Selomartani, Kalasan, Sleman, DIY.

Dalam keterangan video, Sutopo menuliskan adanya kemungkinan lubang bawah tanah di sisi bendungan sehingga air sungai mengalir secara vertikal bukan horizontal.

Baca berita selengkapnya: Fenomena Unik, Air Sungai Mengalir ke Dalam Tanah di Yogyakarta

Sumber: KOMPAS.com (Luthfia Ayu Azanella, Karnia Septia, Hamzah Arfah, Kiki Andi Pati, Labib Zamani)


Terkini Lainnya

Jokowi: Debat kok Dilaporkan, Enggak Usah Debat Saja...

Jokowi: Debat kok Dilaporkan, Enggak Usah Debat Saja...

Nasional
Guru Honorer di Depok Keluhkan Gaji yang Terlambat

Guru Honorer di Depok Keluhkan Gaji yang Terlambat

Megapolitan
Teriakan Pendukung dalam Debat Dinilai Bisa Intimidasi Kandidat

Teriakan Pendukung dalam Debat Dinilai Bisa Intimidasi Kandidat

Nasional
Warga Inggris yang Tampar Petugas Imigrasi Bali Mengaku Disiksa di Penjara

Warga Inggris yang Tampar Petugas Imigrasi Bali Mengaku Disiksa di Penjara

Internasional
Menikmati Pemandangan Pulau Lembeh, Benteng Kota Bitung

Menikmati Pemandangan Pulau Lembeh, Benteng Kota Bitung

Regional
Wisata Religi dan Budaya di Bitung, dari Masjid dan Gereja Tua hingga Tugu Jepang

Wisata Religi dan Budaya di Bitung, dari Masjid dan Gereja Tua hingga Tugu Jepang

Regional
[Populer Megapolitan] Kebakaran di Rumah Ketua DPR RI | Sekda Papua Tersangka Penganiayaan Pegawai KPK | Bus Transjakarta Terbakar

[Populer Megapolitan] Kebakaran di Rumah Ketua DPR RI | Sekda Papua Tersangka Penganiayaan Pegawai KPK | Bus Transjakarta Terbakar

Megapolitan
Tolak Permintaan Trump, Eropa Ogah Terima Eks Anggota ISIS

Tolak Permintaan Trump, Eropa Ogah Terima Eks Anggota ISIS

Internasional
TNI AL Kembali Tangkap Kapal Vietnam yang Curi Ikan di Laut Natuna

TNI AL Kembali Tangkap Kapal Vietnam yang Curi Ikan di Laut Natuna

Regional
[POPULER NUSANTARA] Jokowi Kunjungi Nelayan Tengah Malam | Kata Sandi Soal Lahan Milik Prabowo

[POPULER NUSANTARA] Jokowi Kunjungi Nelayan Tengah Malam | Kata Sandi Soal Lahan Milik Prabowo

Regional
BMKG: Waspadai Hujan Disertai Angin Kencang di Jaksel dan Jaktim

BMKG: Waspadai Hujan Disertai Angin Kencang di Jaksel dan Jaktim

Megapolitan
Pemprov Kalteng Beri Penghargaan Pengelolaan K3 ke IPP Swasta

Pemprov Kalteng Beri Penghargaan Pengelolaan K3 ke IPP Swasta

Regional
Debat Kedua Dinilai Disiapkan Jauh Lebih Baik Dibanding yang Pertama

Debat Kedua Dinilai Disiapkan Jauh Lebih Baik Dibanding yang Pertama

Nasional
Pemilih di Jombang Bertambah 868 Orang, Ribuan Santri Belum Urus Form A5

Pemilih di Jombang Bertambah 868 Orang, Ribuan Santri Belum Urus Form A5

Regional
KPU Sebut Pendukung yang Hadir Debat Ganggu Konsentrasi Kandidat

KPU Sebut Pendukung yang Hadir Debat Ganggu Konsentrasi Kandidat

Nasional

Close Ads X