Cari Penyebab Stunting, Batan Uji Mikro Nutrisi dan Lingkungan NTT

Kompas.com - 11/02/2019, 06:35 WIB
Kepala Pusat Sains Teknologi Nuklir Terapan (PSTNT) Batan Jupiter Sitorus Pane tengah menjelaskan keterlibatan Batan dalam penelitian penyebab stunting di Indonesia. KOMPAS.com/RENI SUSANTIKepala Pusat Sains Teknologi Nuklir Terapan (PSTNT) Batan Jupiter Sitorus Pane tengah menjelaskan keterlibatan Batan dalam penelitian penyebab stunting di Indonesia.


BANDUNG, KOMPAS.com – Badan Tenaga Nuklir Nasional ( Batan) mengambil 400 sampel makanan yang biasa dikonsumsi terutama oleh ibu hamil, bayi, dan anak, di Nusa Tenggara Timur ( NTT).

“Sampel diambil dari daerah dengan kasus stunting tinggi. Dengan meneliti daerah tersebut, diharapkan bisa menjawab penyebab stunting di Indonesia,” ujar Plt Kepala Batan Efrizon Umar, kepada Kompas.com, di Bandung, Minggu (10/2/2019).

Efrizon mengatakan, penelitian ini merupakan program prioritas nasional yang digagas LIPI dan Kementerian Pertanian. Batan dilibatkan untuk melakukan analisis dari sisi mikro nutrisi dan lingkungan.

Baca juga: Di NTT, Harus Buat Laporan Pencegahan Stunting untuk Dapat Dana Desa

Kepala Pusat Sains Teknologi Nuklir Terapan (PSTNT) Batan Jupiter Sitorus Pane mengatakan, Batan dilibatkan karena teknologi yang dimiliki sudah teruji.

“Ketika pemeriksaan nutrisi, kami bisa periksa polutan apa saja yang ada di daerah tersebut. Apakah ada pengaruhnya terhadap kekerdilan atau kecerdasan, dan lainnya,” ungkap dia.

Jupiter mengatakan, pihaknya akan melakukan penelitian dari berbagai aspek sedetail mungkin. Apakah stunting disebabkan karena genetik, nutrisi makanan, atau faktor lingkungan.

Dari berbagai aspek ini, Batan akan melihat dan mengamati dari mikronutrisibda dan kondisi lingkungan di daerah-daerah yang mengalami kekerdilan.

“Kami gunakan teknologi analisis nuklir. Teknologi ini bisa memeriksa lebih detail sampai sekecil apapun. Unsur-unsur yang berpengaruh terhadap stunting mungkin akan terlihat,” kata dia.

“Teknologi analisis nuklir kemungkinan bisa melihat dari nutrisi, lingkungan, dan polutan yang ada,” sebut dia.

Penelitian ini, sambung dia, ditargetkan selesai tahun ini. Hasilnya berupa rekomendasi, misalnya nutrisi harus seimbang.

Baca juga: Bersama Menanggulangi Stunting

“Misal, makan terus kok, tapi (makannya) nasi terus, unsur lain lupa. Ini banyak terjadi di Indonesia. Padahal, makan harus bervariasi,” pungkas dia.

WHO menetapkan, batas toleransi stunting maksimal 20 persen atau seperlima dari jumlah keseluruhan balita.

Sementara, di Indonesia tercatat 7,8 juta dari 23 juta balita adalah penderita stunting atau sekitar 35,6 persen.

Dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN), pemerintah menargetkan penurunan prevalensi stunting dari status awal 32,9 persen, turun menjadi 28 persen pada tahun 2019.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Diduga Bodong, Polda Jatum Sita 2 McLaren, hingga 4 Ferrari

Diduga Bodong, Polda Jatum Sita 2 McLaren, hingga 4 Ferrari

Regional
4 Desa di Dharmasraya Terendam Banjir 3 Meter, Ratusan KK Terisolasi

4 Desa di Dharmasraya Terendam Banjir 3 Meter, Ratusan KK Terisolasi

Regional
Polisi Pulangkan 3 Warga yang Terlibat Kerusuhan Saat Penggusuran Tamansari

Polisi Pulangkan 3 Warga yang Terlibat Kerusuhan Saat Penggusuran Tamansari

Regional
Tiba di Trenggalek, Jenazah TKI Korban Pembunuhan di Malaysia Disambut Ratusan Warga

Tiba di Trenggalek, Jenazah TKI Korban Pembunuhan di Malaysia Disambut Ratusan Warga

Regional
Warga Tamansari Digusur, Predikat Bandung Kota Peduli HAM Dikritisi

Warga Tamansari Digusur, Predikat Bandung Kota Peduli HAM Dikritisi

Regional
9 Bulan Tak Gajian, Petugas Kebersihan Demo di Jalan Trans Sulawesi

9 Bulan Tak Gajian, Petugas Kebersihan Demo di Jalan Trans Sulawesi

Regional
BBKSDA Riau Pasang Kamera Trap di Lokasi Temuan Jejak Harimau Sumatera

BBKSDA Riau Pasang Kamera Trap di Lokasi Temuan Jejak Harimau Sumatera

Regional
Ular Piton Sepanjang 1 Meter Berkeliaran di Balai Kota Surakarta

Ular Piton Sepanjang 1 Meter Berkeliaran di Balai Kota Surakarta

Regional
Bupati Bogor Sebut UN Jadi Masalah Besar bagi Siswa di Indonesia

Bupati Bogor Sebut UN Jadi Masalah Besar bagi Siswa di Indonesia

Regional
Menolak Diajak Pulang, Seorang Istri Tewas Ditusuk 8 Kali oleh Suaminya

Menolak Diajak Pulang, Seorang Istri Tewas Ditusuk 8 Kali oleh Suaminya

Regional
Kerap Resahkan Penumpang, 2 Calo Tiket di Pelabuhan Sekupang Ditangkap

Kerap Resahkan Penumpang, 2 Calo Tiket di Pelabuhan Sekupang Ditangkap

Regional
Kronologi Sopir Taksi Online Dibegal Penumpangnya dan Ditinggalkan di Pinggir Jalan

Kronologi Sopir Taksi Online Dibegal Penumpangnya dan Ditinggalkan di Pinggir Jalan

Regional
Cabuli Balita 3 Tahun di Kupang, Pria Asal Liliba Ini Ditangkap

Cabuli Balita 3 Tahun di Kupang, Pria Asal Liliba Ini Ditangkap

Regional
Angin Kencang Terjang Jember, Pohon Roboh di 7 Lokasi

Angin Kencang Terjang Jember, Pohon Roboh di 7 Lokasi

Regional
Ratusan Hektar Sawah di Kampar Terancam Gagal Panen Akibat Banjir

Ratusan Hektar Sawah di Kampar Terancam Gagal Panen Akibat Banjir

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X