Kritik Menteri Susi untuk Nelayan Prigi: Harusnya Nelayan Itu Pintar, tapi Kok Bodoh...

Kompas.com - 06/02/2019, 10:49 WIB
Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti. KOMPAS.com/AMBARANIE NADIAMenteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti.

TRENGGALEK, KOMPAS.com – Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti mengkritik nelayan di perairan Prigi, Desa Tasikmadu, Kecamatan Watulimo, Kabupaten Trenggalek, Jawa Timur, yang lebih memilih menjual bibit lobster (benur) hasil perburuan ke negara lain. 

Dalam pertemuannya dengan ratusan nelayan perairan Prigi tersebut, menteri nyentrik ini mengungkapkan kekecewaannya dan kritikannya lantaran perburuan bibit lobster masih marak terjadi. 

“Sebetulnya saya malas berkunjung ke pesisir selatan Jawa utamanya Trenggalek ini. Karena masih banyak nelayan yang masih melanggar peraturan menteri,” ujar Susi mengawali pidato sambutannya, Selasa (5/2/2019).

Menteri Susi menganggap nelayan yang masih melakukan perburuan benur adalah nelayan bodoh. Sebab, para pemburu benur masih mau dibodohi oleh oknum yang tidak bertanggung jawab.


Baca juga: Nelayan Ini Kritik Menteri Susi di Hadapan Presiden Jokowi

 

Dikhawatirkan, maraknya perburuan bibit lobster mengancam kelangsungan ekosistem lobster di teluk Prigi dan sekitarnya.

“Kudune nelayan (oknum) itu pinter, tapi kok bodoh. (Harusnya nelayan itu pintar, tapi kok bodoh)," kata Menteri Susi dengan nada tinggi.

"Benur (jenis) mutiara dijual oknum nelayan Rp 10.000 sampai Rp 40.000 (per pak). Kemudian bandar menjual Rp 150.000 (per pak). Disebar ke Vietnam, dibesarkan, dijual seharga Rp 4 juta. Perlu diketahui,” ujar Menteri Susi disambut tepuk tangan para nelayan yang hadir.

“Lobster besar itu memangnya datangnya dari mana? Ya dari benur itu. Lha kalau benurnya diambil, memangnya lobster lahir dari batu,” imbuhnya.

Baca juga: Polairud Polda Jabar Amankan 9575 Bayi Lobster Senilai Rp 2 Miliar

Menurut dia, Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) terus berusaha memberantas perburuan benur lobster ini mulai dari pemburu, pedagang hingga pengepul, sebab melanggar peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan. 

Menteri Susi menambahkan, apabila nelayan tidak segera menghentikan perburuan benur maka akan diproses secara hukum, dan segala bantuan untuk nelayan Trenggalek akan dibekukan.

“Ke depan, tidak ada oknum aparat, oknum PNS, yang ikut bermain. Setelah ini, apabila masih ada nelayan yang melanggar, kami proses,” ujar Susi Pudjiastuti.

Kritik jaring nelayan

Selain itu, Susi Pudjiastuti juga menyinggung para nelayan setempat yang masih kurang tepat dalam menangkap ikan.

Pihaknya menemukan jaring yang digunakan oleh nelayan perairan Prigi terlalu rapat sehingga ikan yang masih kecil dan seharusnya bisa berkembang besar ikut terjaring.

Baca juga: Menteri Susi: Mau Kampanye Makan Ikan di Banyuwangi, Malah Ketagihan Durian Pelangi

“Dulu (kerapatan jaring) sekitar 2,5 inchi, sekarang 1,25 inchi. Lama-lama kelambu nyamuk dipakai jaring,” ucap Susi disambut tepuk tangan dan tawa para pengunjung.

Dalam sambutannya, Menteri Susi juga menyampaikan jika teluk Prigi merupakan yang wilayah perikanan terbaik di pesisir selatan Pulau Jawa.

Maka dari itu, dia mengajak seluruh masyarakat untuk menjaga kelestarian aneka satwa air laut dan bisa dinikmati oleh anak cucu.

“Teluk yang terlindungi di Trenggalek ini adalah anugrah, dan ini yang terbaik di pesisir selatan Jawa,” pungkas Susi Pudjiastuti.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Diselimuti Asap Pekat Kebakaran Lahan di Muarojambi, Siang di Desa Ini Seperti Jelang Malam

Diselimuti Asap Pekat Kebakaran Lahan di Muarojambi, Siang di Desa Ini Seperti Jelang Malam

Regional
Kasus Pencabulan Santri, Pimpinan dan Guru Pesantren Segera Diadili di Aceh

Kasus Pencabulan Santri, Pimpinan dan Guru Pesantren Segera Diadili di Aceh

Regional
[POPULER NUSANTARA] Mulan Jameela Ditetapkan Jadi Anggota DPR | Adian Napitupulu Tolak Tawaran Jadi Menteri

[POPULER NUSANTARA] Mulan Jameela Ditetapkan Jadi Anggota DPR | Adian Napitupulu Tolak Tawaran Jadi Menteri

Regional
Anak yang Dipaksa Mengemis oleh Orangtua Kini Ditangani Dinas Sosial

Anak yang Dipaksa Mengemis oleh Orangtua Kini Ditangani Dinas Sosial

Regional
Viral di Media Sosial, TKI Asal Sumedang Meninggal di Arab Saudi

Viral di Media Sosial, TKI Asal Sumedang Meninggal di Arab Saudi

Regional
Petugas Gunakan Sepatu dan Kayu Padamkan Kebakaran Lahan di Toraja

Petugas Gunakan Sepatu dan Kayu Padamkan Kebakaran Lahan di Toraja

Regional
2 Hari Kualitas Udara di Pekanbaru di Level Berbahaya, Warga Pilih Pindah ke Sumbar

2 Hari Kualitas Udara di Pekanbaru di Level Berbahaya, Warga Pilih Pindah ke Sumbar

Regional
Ini Pengakuan Istri dari Bandar Narkoba yang Ditembak Mati di Samarinda

Ini Pengakuan Istri dari Bandar Narkoba yang Ditembak Mati di Samarinda

Regional
Padamkan Api di Gunung Slamet, Personel Mesti Tempuh Jalan Kaki 8 Jam

Padamkan Api di Gunung Slamet, Personel Mesti Tempuh Jalan Kaki 8 Jam

Regional
Dua TKI Ilegal Asal NTT Meninggal Dunia di Malaysia, Ini Sebabnya...

Dua TKI Ilegal Asal NTT Meninggal Dunia di Malaysia, Ini Sebabnya...

Regional
Alami Mual dan Pusing, 64 Warga Denpasar Dilarikan ke Rumah Sakit

Alami Mual dan Pusing, 64 Warga Denpasar Dilarikan ke Rumah Sakit

Regional
Polres Tulang Bawang Ringkus Perampok Spesialis Rumah Mewah

Polres Tulang Bawang Ringkus Perampok Spesialis Rumah Mewah

Regional
Coba Rebut Senjata Petugas Saat Kejar-kejaran, Bandar Narkoba Tewas Tertembak di Kepala

Coba Rebut Senjata Petugas Saat Kejar-kejaran, Bandar Narkoba Tewas Tertembak di Kepala

Regional
Kemarau, Pemkot Padang Salurkan 10.000 Liter Air Bersih ke Warga

Kemarau, Pemkot Padang Salurkan 10.000 Liter Air Bersih ke Warga

Regional
4 Kali Adian Napitupulu Bilang ke Jokowi Tak Punya Bakat Jadi Menteri

4 Kali Adian Napitupulu Bilang ke Jokowi Tak Punya Bakat Jadi Menteri

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X