Kompas.com - 05/02/2019, 14:10 WIB
Ratusan penumpang kereta api Prambanan Ekspres (Prameks) memadati Stasiun Balapan Solo, Minggu (10/7/2016).  TRIBUN JATENG/SUHARNO Ratusan penumpang kereta api Prambanan Ekspres (Prameks) memadati Stasiun Balapan Solo, Minggu (10/7/2016).
Penulis Mela Arnani
|
Editor Bayu Galih

KOMPAS.com - Mulai 1 Februari 2019 lalu, pembelian tiket kereta api (KA) Prambanan Ekspres atau KA Prameks dengan rute Solo-Yogyakarta-Kutoarjo dapat dilakukan secara online melalui aplikasi milik PT Kereta Api Indonesia (KAI), KAI Access.

Masyarakat terlihat begitu antusias terhadap fasilitas baru yang ditawarkan PT KAI tersebut. Namun, beberapa warganet di media sosial Twitter mengeluhkan sistem pembayaran pemesanan tiket KA lokal ini.

Keluhan tersebut disampaikan warganet dengan me-mention akun resmi Twitter PT KAI, @KAI121.

Beberapa di antaranya, mengeluhkan masalah pembayaran pemesanan tiket yang hanya dapat dilakukan melalui e-wallet yang tersedia, yaitu TCASH, UnikQu, dan Mandiri e-cash.

Baca juga: Tiket Kereta Prambanan Ekspres Dapat Dibeli secara Online

Tangkapan layar keluhan warganet mengenai sistem pembayaran pemesanan online tiket KA PrameksTwitter Tangkapan layar keluhan warganet mengenai sistem pembayaran pemesanan online tiket KA Prameks

"@KAI121 batal pesan tiket prameks gara2 gak punya fitur pembayaran yang disediakan," tulis salah satu akun.

"Min ini pembayaran gak ada metode lain apa? kan g semua customer punya e-wallet," tulis akun lain.

Sementara, seperti diketahui, pembayaran tiket KA intercity atau KA jauh dapat dilakukan melalui channel eksternal yang bekerja sama dengan PT KAI, misalnya transfer via Anjungan Tunai Mandiri (ATM) atau ritel minimarket modern.

Kepala Humas PT KAI Agus Komarudin mengatakan, pembayaran tiket tersebut memang belum dapat dilakukan melalui channel eksternal. Sebab, saat ini apabila menggunakan channel dan sistem eksternal maka terdapat biaya tambahan.

"Penggunaan dengan selain e-wallet maka dikenakan bea Rp 7.500. Kalau pakai e-wallet 0,15 persen dari transaksi. Kalau dikenakan ke Prameks yang (tiketnya cuma Rp 8.000, biayanya naik hampir 100 persen," kata Agus saat dihubungi Kompas.com, Selasa (5/2/2019).

"Jadi yang 0,15 persen itu sudah masuk di biaya perjalanan, jadi penumpang bayarnya bulat Rp 8.000," ujar dia.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tanahnya Diganti Rugi Miliaran Rupiah oleh Pemerintah, Warga Wadas Mendadak Jadi Miliarder

Tanahnya Diganti Rugi Miliaran Rupiah oleh Pemerintah, Warga Wadas Mendadak Jadi Miliarder

Regional
Peringati HUT Ke-281 Wonogiri, Bupati Jekek Ajak Masyarakat Bangkit dengan Harapan Baru

Peringati HUT Ke-281 Wonogiri, Bupati Jekek Ajak Masyarakat Bangkit dengan Harapan Baru

Regional
Kasus PMK Hewan Ternak di Wonogiri Masih Nol, Ini Penjelasan Bupati Jekek

Kasus PMK Hewan Ternak di Wonogiri Masih Nol, Ini Penjelasan Bupati Jekek

Regional
Jatim Raih 2 Penghargaan SPM Kemendagri, Gubernur Khofifah Sampaikan Hal Ini

Jatim Raih 2 Penghargaan SPM Kemendagri, Gubernur Khofifah Sampaikan Hal Ini

Regional
BUMDes di Klaten Diminta PT KAI Bayar Rp 30 Juta Per Tahun, Gus Halim Minta Keringanan

BUMDes di Klaten Diminta PT KAI Bayar Rp 30 Juta Per Tahun, Gus Halim Minta Keringanan

Regional
Indeks Reformasi Birokrasi Jabar Lampaui Target 78,68, Sekda Setiawan Sampaikan Pesan Ini

Indeks Reformasi Birokrasi Jabar Lampaui Target 78,68, Sekda Setiawan Sampaikan Pesan Ini

Regional
Fashion Show Batik Daur Ulang Warnai Penutupan KKJ dan PKJB, Atalia Kamil: Ini Tanda Ekraf Jabar Bergerak Kembali

Fashion Show Batik Daur Ulang Warnai Penutupan KKJ dan PKJB, Atalia Kamil: Ini Tanda Ekraf Jabar Bergerak Kembali

Regional
Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Regional
Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata

Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata

Regional
Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Regional
KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

Regional
Cegah Wabah PMK, Jabar Awasi Lalu Lintas Peredaran Hewan Ternak Jelang Idul Adha

Cegah Wabah PMK, Jabar Awasi Lalu Lintas Peredaran Hewan Ternak Jelang Idul Adha

Regional
Genjot Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Optimistis Capai Target

Genjot Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Optimistis Capai Target

Regional
Bertemu DPP GAMKI, Bobby Nasution Didaulat Sebagai Tokoh Pembaharu

Bertemu DPP GAMKI, Bobby Nasution Didaulat Sebagai Tokoh Pembaharu

Regional
Cegah Stunting di Jabar, Kang Emil Paparkan Program “Omaba”

Cegah Stunting di Jabar, Kang Emil Paparkan Program “Omaba”

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.