Gunung Karangetang Keluarkan Lava, Warga Dievakuasi

Kompas.com - 02/02/2019, 20:05 WIB
Kepulan asap dari kawah Gunung Karangetang dari sisi utara, Kecamatan Siau Barat, Desember 2018 lalu. KOMPAS.com/SKIVO MARCELINO MANDEYKepulan asap dari kawah Gunung Karangetang dari sisi utara, Kecamatan Siau Barat, Desember 2018 lalu.

MANADO, KOMPAS.com - Gunung Karangetang di Kabupaten Kepulauan Siau Tagulandang Biaro (Sitaro), Sulawesi Utara, mengeluarkan lava, Sabtu (02/02/2019).

Informasi yang didapat, guguran lava melewati jalur Kali Marebuhe dan Batuare di Kampung Batubulan, Kecamatan Siau Barat Utara.

Jarak guguran lava dengan pemukiman warga sekitar 300 meter. Sedangkan jarak guguran lava dengan ruas jalan antara Lindongan I Kampung Batubulan dan Lindongan II Kampung Batubulan sekitar 200 Meter.

Untuk sementara, jumlah masyarakat yang dievakuasi dari Kampung Batubulan ke Kampung Kawahang berjumlah 22 jiwa yakni laki-laki ada 8 orang, perempuan 10 orang, anak-anak 4 orang.

Baca juga: Guguran Lava Gunung Karangetang Meningkat, Aliran ke Arah Kali Malebuhe

Adapun tindakan dari BPBD dan aparat TNI-Polri di Sitaro yaitu mengimbau masyarakat yang masih sementara bekerja di dekat Kali Marebuhe dan Kali Batuare agar berhenti melakukan aktivitas pekerjaan.

Kemudian, mengevakuasi masyarakat yang dekat dengan Kali Malebuhe dan Kali Batuare untuk pindah ke tempat yang lebih aman.

Menutup akses jalan antara Lindongan I dan Lindongan II Kampung Batubulan, Kecamatan Siau Barat Utara, yang dilewati lava di kali.

Masyarakat juga diimbau untuk lebih waspada saat malam hari apabila terjadi guguran lahar atau awan panas. Saat ini guguran lava masih berlangsung, dan belum ada korban jiwa.

Hal ini dibenarkan oleh petugas Pos Pengamatan Gunung Karangetang. Didi Wahyudi P Bina, salah satu petugas mengatakan, secara visual gunung jelas hingga kabut 0-II.

Asap kawah bertekanan lemah teramati berwarna putih dengan intensitas sedang hingga tebal dan tinggi 200 meter di atas puncak kawah.

"Asap kawah dua putih tipis hingga sedang tinggi lebih kurang 100 meter. Bau belerang tercium sampai ke pos. Pengamatan visual dari Kampung Batubulan teramati leleran lava di Kali Malebuhe lebih kurang 2.500 meter dari puncak kawah dua, dari ujung leleran sering terjadi kepulan asap kelabu hinga kecoklatan tebal," kata dia kepada Kompas.com, Sabtu sore.

"Guguran lava ke arah Kali Batuare lebih kurang 2.000 meter," tambah Didi.

Sementara, Kepala BPBD Sitaro Bob Wuaten mengatakan, lava pijar memang sejak 27 November 2018 lalu sudah keluar dari kawah dua, ke arah Kali Malebuhe, Batuare, Sumpihi, Kinali dan Kiawang.

"Mungkin sekarang di Malebuhe dan Batuare gugurannya sudah lebih jauh ke arah laut dan dekat rumah 5 kepala keluarga. Kamibelum ada konfirmasi dari tim reaksi cepat (TRC) untuk kondisi terkini," tandasnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Detik-detik 400 Warga Bakar Rumah Calon Bupati Boven Digoel, Papua

Detik-detik 400 Warga Bakar Rumah Calon Bupati Boven Digoel, Papua

Regional
Diduga Rem Blong, Truk Tabrak Rumah, Sepeda Motor, dan Gerobak Mi, Sopir Sempat Terjepit

Diduga Rem Blong, Truk Tabrak Rumah, Sepeda Motor, dan Gerobak Mi, Sopir Sempat Terjepit

Regional
Lahar Panas Gunung Merapi Menerjang, Penambang Pasir di Lumajang Lari Selamatkan Diri

Lahar Panas Gunung Merapi Menerjang, Penambang Pasir di Lumajang Lari Selamatkan Diri

Regional
Banyak Bantu Warga Kena Corona, Kepala Dinas Sosial Yogyakarta Meninggal Terpapar Covid-19

Banyak Bantu Warga Kena Corona, Kepala Dinas Sosial Yogyakarta Meninggal Terpapar Covid-19

Regional
Persiapan Vaksinasi Covid-19, Dokter dan Perawat di Banyumas Ikuti Pelatihan

Persiapan Vaksinasi Covid-19, Dokter dan Perawat di Banyumas Ikuti Pelatihan

Regional
Ngebut, Pajero Tabrak 1 Mobil dan 2 Motor di Jembatan Ampera, 2 Terluka

Ngebut, Pajero Tabrak 1 Mobil dan 2 Motor di Jembatan Ampera, 2 Terluka

Regional
Punya Modal Berdikari, Aep Syaepuloh Ngaku Belajar Mandiri saat Nyantri

Punya Modal Berdikari, Aep Syaepuloh Ngaku Belajar Mandiri saat Nyantri

Regional
Haul Syekh Abdul Qodir Undang Kerumunan, Ini Penjelasan Gubernur Banten

Haul Syekh Abdul Qodir Undang Kerumunan, Ini Penjelasan Gubernur Banten

Regional
3 Guru SMP di Kudus Meninggal Dunia Beruntun, 2 Positif Covid-19

3 Guru SMP di Kudus Meninggal Dunia Beruntun, 2 Positif Covid-19

Regional
Begini Cara Paslon Zairullah-Muhammad Rusli Tekan Angka HIV AIDS di Tanah Bumbu

Begini Cara Paslon Zairullah-Muhammad Rusli Tekan Angka HIV AIDS di Tanah Bumbu

Regional
Kota Bandung Zona Merah Covid-19

Kota Bandung Zona Merah Covid-19

Regional
Gubernur Riau dan Istrinya Positif Covid-19, Dirawat dalam Satu Ruangan

Gubernur Riau dan Istrinya Positif Covid-19, Dirawat dalam Satu Ruangan

Regional
Wali Kota Malang Sutiaji Positif Covid-19

Wali Kota Malang Sutiaji Positif Covid-19

Regional
Bentangkan Bintang Kejora, 6 Orang Jadi Tersangka Makar, Polisi Temukan Selebaran Republik West Papua Nugini

Bentangkan Bintang Kejora, 6 Orang Jadi Tersangka Makar, Polisi Temukan Selebaran Republik West Papua Nugini

Regional
Video Viral Warga Jarah Muatan Truk yang Terguling, Ini Faktanya

Video Viral Warga Jarah Muatan Truk yang Terguling, Ini Faktanya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X