Cuaca Buruk, Pencarian Nelayan Hilang di Maluku Tenggara Barat Dihentikan

Kompas.com - 31/01/2019, 20:18 WIB
Tim SAR di Maluku Tenggara Barat menghentikan pencarian terhadap seorang nelayan yang hilang di laut tersebut karena cuaca buruk, Kamis (31/1/2019). Tim Sar berencana akan melanjutkan pencarian pada Jumat besok KOMPAS.com/RAHMAT RAHMAN PATTYTim SAR di Maluku Tenggara Barat menghentikan pencarian terhadap seorang nelayan yang hilang di laut tersebut karena cuaca buruk, Kamis (31/1/2019). Tim Sar berencana akan melanjutkan pencarian pada Jumat besok


AMBON,KOMPAS.com-Pencarian terhadap seorang nelayan asal Kabupaten Maluku Tenggara Barat, Alakam Fase yang hilang di perairan Pulau Nuskese dihentikan tim SAR lantaran cuaca buruk yang melanda perairan wilayah tersebut, Kamis (31/1/2019).

Nelayan berusia 37 tahun ini sebelumnya dilaporkan keluarganya pergi melaut pada tanggal 27 Januari 2019 lalu, namun hingga kini korban tidak juga kembali.

Pihak keluarga kemudian melaporkan kejadian itu kepada tim SAR pada 29 Januari dan saat itu, tim penyelamat langsung melakukan operasi pencarian.

“Sementara pencarian sedang dihentikan, karena kondisi cuaca yang agak buruk,” kata Kepala Kantor SAR Ambon Muslimin kepada Kompas.com, Kamis (31/1/2019).

Baca juga: 5 Fakta Bencana Alam di Sulsel, Korban Meninggal 69 Orang hingga Cuaca Buruk Menjadi Kendala Tim SAR

Dia menjelaskan, tim SAR kesulitan melakukan pencarian karena tinggi gelombang di wilayah itu masih mencapai 1-3 meter.

Selain faktor cuaca buruk, kendala lainnya yang dihadapi tim SAR dalam pencarian korban yakni luasnya laut di wilayah tersebut.

”Lautnya juga sangat luas, jadi kami sulit menentukan dimana lokasi hilangnya nelayan itu,”katanya.

Dia mengatakan sesuai prosedur, pencarian nelayan hilang tersebut akan dilakukan selama 7 hari setelah dilaporkan hilang oleh pihak keluarga.

Sehingga, pihaknya masih akan terus melakukan pencarian terhadap nelayan tersebut.

“Sesuai SOP itu 7 hari ya, ini masih hari ketiga pencarian, besok akan kami lanjutkan lagi pencarian,” katanya.

Diberitakan sebelumnya, Alakam Fase seorang nelayan asal Maluku Tenggara Barat dilaporkan hilang oleh keluarganya setelah pergi melaut pada Minggu (27/1/2019).

Namun setelah dua hari, korban tidak juga kembali sehingga keluarga melaporkan kejadian itu kepada Tim SAR.

Kuat dugaan, korban hilang setelah cuaca buruk melanda perairan tersebut saat korban sedang melaut.

Kompas TV Empat Anak Buah Kapal (ABK) motor nelayan Lang-01 yang tenggelam di muara Sungai Digul, Papua, pada Kamis (24/1) lalu ditemukan meninggal dunia. Keempatnya pun langsung dibawa menuju ruang jenazah RSUD Merauke. Sementara itu, sembilan ABK lainnya masih dalam proses pencarian. Namun, proses pencarian masih terkendala gelombang tinggi dan cuaca yang tidak menentu. Tenggelamnya kapal motor Lang-01 diketahui setelah agen perwakilan kapal melapor ke kantor pencarian dan pertolongan atau Basarnas Merauke.


Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE: Tambah 11 Pasien Positif Corona di NTB, Total Jadi 21 Orang

UPDATE: Tambah 11 Pasien Positif Corona di NTB, Total Jadi 21 Orang

Regional
Dampak Pandemi Corona, 3.315 Pekerja Terkena PHK di Jawa Timur

Dampak Pandemi Corona, 3.315 Pekerja Terkena PHK di Jawa Timur

Regional
Kabar Baik, 11 Pasien Positif Corona Sembuh di Jatim, Total 57 Orang

Kabar Baik, 11 Pasien Positif Corona Sembuh di Jatim, Total 57 Orang

Regional
Sri Sultan HB X Minta Wali Kota dan Bupati di DIY Pantau Pemudik Setelah Jakarta PSBB

Sri Sultan HB X Minta Wali Kota dan Bupati di DIY Pantau Pemudik Setelah Jakarta PSBB

Regional
Polisi Berlakukan Razia Masker Besar-besaran, Pelanggar Malah Kaget Tak Ditilang.....

Polisi Berlakukan Razia Masker Besar-besaran, Pelanggar Malah Kaget Tak Ditilang.....

Regional
Pasien Positif Corona Bertambah 2 Orang di Ponorogo, Terpapar Klaster Asrama Haji Surabaya

Pasien Positif Corona Bertambah 2 Orang di Ponorogo, Terpapar Klaster Asrama Haji Surabaya

Regional
Pasien Positif Covid-19 di Sulsel Bertambah 7, Ada yang dari Jakarta dan Papua

Pasien Positif Covid-19 di Sulsel Bertambah 7, Ada yang dari Jakarta dan Papua

Regional
Terungkap, Ini Motif Kakek 62 Tahun di Muara Enim Tebas Tetangga dengan Parang

Terungkap, Ini Motif Kakek 62 Tahun di Muara Enim Tebas Tetangga dengan Parang

Regional
Puluhan Pemudik Mulai Jalani Karantina di Grha Wisata Niaga Solo

Puluhan Pemudik Mulai Jalani Karantina di Grha Wisata Niaga Solo

Regional
Terapkan Physical Distancing, PHE ONWJ Tetap Beroperasi Saat Wabah Covid-19 demi Ketahanan Energi Indonesia

Terapkan Physical Distancing, PHE ONWJ Tetap Beroperasi Saat Wabah Covid-19 demi Ketahanan Energi Indonesia

Regional
2 Anggota KKB Penyerang Kantor Freeport Tewas dalam Kontak Senjata

2 Anggota KKB Penyerang Kantor Freeport Tewas dalam Kontak Senjata

Regional
Iseng 'Booking' Cewek Lewat Medsos, Pria di Palembang Ini Malah Tertipu Rp 6,4 Juta

Iseng "Booking" Cewek Lewat Medsos, Pria di Palembang Ini Malah Tertipu Rp 6,4 Juta

Regional
Wali Kota Tasikmalaya Tak Mau Corona Dianggap Sepele, Minta Warga Laporkan Pemudik dari Zona Merah

Wali Kota Tasikmalaya Tak Mau Corona Dianggap Sepele, Minta Warga Laporkan Pemudik dari Zona Merah

Regional
Penjelasan Kasus Positif Corona Baru di Batam: Tersebar dari 2 Klaster, Menularkan ke Anak, Suami, dan Teman Kerja

Penjelasan Kasus Positif Corona Baru di Batam: Tersebar dari 2 Klaster, Menularkan ke Anak, Suami, dan Teman Kerja

Regional
3 Petugas Kesehatan Positif Corona di Papua, Tertular dari Pasien

3 Petugas Kesehatan Positif Corona di Papua, Tertular dari Pasien

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X