Kompas.com - 17/01/2019, 12:20 WIB
Mariani dan Tri Putri didampingi ayah ibunya di rumah mereka di Jalan Dusun Matio, Pematangsiantar, Rabu (16/1/2019). KOMPAS.com/Tigor MuntheMariani dan Tri Putri didampingi ayah ibunya di rumah mereka di Jalan Dusun Matio, Pematangsiantar, Rabu (16/1/2019).


PEMATANGSIANTAR, KOMPAS.com- Sore itu, Rabu (16/1/1019), cuaca cukup cerah. Seorang gadis dengan kulit putih dan rambut sebahu, duduk di halaman rumah mereka di Jalan Dusun Matio, Kelurahan Naga Huta Timur, Kecamatan Siantar Simarimbun, Pematangsiantar.

Dia memegang sebuah tongkat. Pandangannya dilempar ke arah hamparan sawah di depannya yang  baru usai dipanen. Rumah mereka memang hanya berselang jalan dengan hamparan persawahan.

Gadis itu, Tri Putri Panjaitan (18), tak lama kemudian masuk ke dalam rumah dengan tertatih, seperti menyeret kedua kakinya. Dengan susah payah, dia masuk ke dalam rumah.

Dia duduk di kursi panjang, di samping ayahnya, J Panjaitan (54). Sementara kakaknya, Mariani (24), tergeletak di dipan terbuat dari kayu ditemani ibunya, R boru Hutajulu (53).

"Dua boruku (putriku) sudah mengalami ini (lumpuh layu) sejak masih balita, bawa lahir," ujar R boru Hutajulu kepada Kompas.com, yang datang ditemani seorang pendeta Gereja Huria Kristen Batak Protestan (HKBP), St Timbul Hasoge Panjaitan.

Baca juga: Ketegaran Bocah Dinda, Terkena Lumpuh Layu Tapi Ingin Tetap Sekolah

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut dia, si sulung Mariani sudah ada tanda-tanda tak bisa berjalan sejak berumur 2 tahun. Usia 0 sampai 1 tahun, Mariani cuma bisa merangkak. Memasuki usia 2 tahun dia sudah bisa duduk.

Namun, sejak usia 2 tahun, Mariani tak kunjung bisa berdiri apalagi berjalan. Karena kondisinya kian parah, boru Hutajulu mencoba membawa putrinya itu berobat ke berbagai tempat termasuk di Jakarta pada tahun 2001.

Di sana, dia berobat medis selama tiga bulan. Biaya pengobatan dibantu oleh paman Mariani. Saat itu, Tri Putri juga sudah lahir dan kondisinya sama dengan kakaknya, Mariani.

Saat berangkat ke Jakarta membawa kedua putrinya itu, boru Hutajulu menggendong, satu di depan dan satu di belakang. Dia naik bus PMH dari Pematangsiantar ke Jakarta.

"Karena ongkos naik pesawat saat itu mahal, saya naik bus ke Jakarta," katanya.

Selama berobat di Jakarta, tampak tidak ada perubahan terhadap kondisi fisik Mariani saat itu sudah berusia 6 tahun dan Tri Putri berusia 1 tahun. Dia akhirnya memutuskan untuk pulang ke Pematangsiantar.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Putri Papua Dilantik Jadi Dubes Selandia Baru, Pemprov Papua: Posisi Ini Sangat Strategis

Putri Papua Dilantik Jadi Dubes Selandia Baru, Pemprov Papua: Posisi Ini Sangat Strategis

Regional
Bangga, Inovasi Rapid Test Buatan Unpad Dipamerkan di Dubai Expo 2021

Bangga, Inovasi Rapid Test Buatan Unpad Dipamerkan di Dubai Expo 2021

Regional
Bidik Pasar Ekspor dan Industri Halal, Kang Emil Promosikan Produk Unggulan Jabar di Dubai Expo 2021

Bidik Pasar Ekspor dan Industri Halal, Kang Emil Promosikan Produk Unggulan Jabar di Dubai Expo 2021

Regional
Gubernur Enembe Berharap Pacific Exposition 2021 Mampu Dongkrak Perekonomian di Timur Indonesia

Gubernur Enembe Berharap Pacific Exposition 2021 Mampu Dongkrak Perekonomian di Timur Indonesia

Regional
Enam Pesantren Jabar Akan Pamerkan Produknya di World Expo Dubai

Enam Pesantren Jabar Akan Pamerkan Produknya di World Expo Dubai

Regional
Lewat “Gerai Sehat Nurani”, Warga Sasak Panjang, Bogor Dapat Akses Kesehatan Terjangkau

Lewat “Gerai Sehat Nurani”, Warga Sasak Panjang, Bogor Dapat Akses Kesehatan Terjangkau

Regional
Kontingen Papua Sukses Raih Posisi 10 di Ajang STQHN XXVI

Kontingen Papua Sukses Raih Posisi 10 di Ajang STQHN XXVI

Regional
Apresiasi Film Dokumenter The Mentors, Ganjar: Film Ini Bagus

Apresiasi Film Dokumenter The Mentors, Ganjar: Film Ini Bagus

Regional
Dukung Pembangunan Infrastruktur di Jabar, PT Jasa Sarana Gandeng IIF dan MMI Jadi Mitra Strategis

Dukung Pembangunan Infrastruktur di Jabar, PT Jasa Sarana Gandeng IIF dan MMI Jadi Mitra Strategis

Regional
Jateng 4 Kali Berturut-turut Jadi Provinsi Terbaik Soal Keterbukaan Informasi, Begini Repons Ganjar

Jateng 4 Kali Berturut-turut Jadi Provinsi Terbaik Soal Keterbukaan Informasi, Begini Repons Ganjar

Regional
Dua Pesan Penting Ridwan Kamil untuk BUMD di Jabar

Dua Pesan Penting Ridwan Kamil untuk BUMD di Jabar

Regional
Teori Hati Bidan Eros Mengabdi di Baduy

Teori Hati Bidan Eros Mengabdi di Baduy

Regional
Usai PON XX, Pendapatan Sektor Konstruksi di Papua Meningkat hingga Rp 926 Miliar

Usai PON XX, Pendapatan Sektor Konstruksi di Papua Meningkat hingga Rp 926 Miliar

Regional
Salatiga dan Kabupaten Semarang Dilanda Gempa, Pemprov Jateng Siapkan Tenda Darurat

Salatiga dan Kabupaten Semarang Dilanda Gempa, Pemprov Jateng Siapkan Tenda Darurat

Regional
Kesembuhan Covid-19 di Papua Capai 96,7 Persen, Masyarakat Diminta Tak Lengah

Kesembuhan Covid-19 di Papua Capai 96,7 Persen, Masyarakat Diminta Tak Lengah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.