Tenggelam di Sungai Tempuran Ponorogo, 2 Santri Ditemukan Tewas Berpelukan

Kompas.com - 15/01/2019, 23:05 WIB
Tim Sar Gabungan mengevakuasi jasad santri Pondok Hudatul Muna Ponorogo yang ditemukan tewas di Sungai Tempuran, Ponorogo, Jawa Timur, Selasa ( 15/1/2019). KOMPAS.com/SETYO BUDIONO Tim Sar Gabungan mengevakuasi jasad santri Pondok Hudatul Muna Ponorogo yang ditemukan tewas di Sungai Tempuran, Ponorogo, Jawa Timur, Selasa ( 15/1/2019).

PONOROGO, KOMPAS.com - Jasad tiga santri Pondok Hudatul Muna Ponorogo yang hanyut saat mandi di Sungai Tempuran akhirnya ditemukan tim gabungan SAR pada hari kedua pencarian, Selasa (15/1/2019).

Saat ditemukan, dua jasad santri saling berpelukan dan satu jasad lainnya sendirian.

"Jasad ketiga santri ditemukan di lokasi kejadian dalam kondisi meninggal dunia semuanya. Jadi jasad empat santri yang hanyut saat mandi di sungai kemarin sudah ditemukan seluruhnya," ujar Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Ponorogo, Setyo Budiono yang dihubungi Kompas.com, Selasa (15/1/2019).

Budi menyebutkan, jasad santri yang ditemukan pertama pada pencarian hari kedua bernama Ansori, warga Kota Madiun. Ansori ditemukan tewas tak jauh dari lokasi kejadian sekitar pukul 11.30 WIB.

Sementara dua jasad lainya, Bambang Irawan dan Ahmad Khoirul Huda ditemukan petang sekitar pukul 17.30 WIB. Kedua jasad siswa MTs itu juga ditemukan tak jauh dari lokasi kejadian.

Jasad Bambang dan Ahmad ditemukan dalam kondisi berpelukan. "Saat ditemukan tim SAR, jasad keduanya saling berpelukan," kata Budi.

Baca juga: 4 Santri Tenggelam di Sungai Tempuran Ponorogo, 1 Tewas dan 3 Masih Dicari

Budi menuturkan, sebanyak 150-an personel gabungan dari lintas instansi diturunkan mencari ketiga jasad santri yang hanyut kemarin. Ratusan personel dikerahkan untuk menyisir hingga radius lima kilometer dari lokasi kejadian.

Tak hanya petugas biasa, tim SAR gabungan juga menerjunkan tujuh penyelam ke dalam sungai mencari keberadaan jasad tiga santri.

"Setelah dicek ternyata kedalaman sungai di lokasi kejadian mencapai 15-an meter. Jadi dibutuhkan penyelam untuk membantu mencari keberadaan jasad para korban," ungkap Budi.

Ia menambahkan, jasad Ansori sudah diserahkan kepada keluarganya di Kota Madiun. Sementara jasad Bambang akan diserahkan keluarganya di Pacitan dan jenazah Ahmad diserahkan kepada orangtuanya di Slahung, Ponorogo.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Akan Panggil Saksi Dugaan Rekayasa Kasus Narkoba Wakil Wali Kota Tegal

Polisi Akan Panggil Saksi Dugaan Rekayasa Kasus Narkoba Wakil Wali Kota Tegal

Regional
Demokrat Jambi Ancam Pecat Kader yang Terlibat GPK-PD, 2 Anggota Terindikasi

Demokrat Jambi Ancam Pecat Kader yang Terlibat GPK-PD, 2 Anggota Terindikasi

Regional
[POPULER NUSANTARA] Mantan Bupati Jember Faida Diperiksa Kejari | Warga Suriname Cari Keluarganya di Sleman

[POPULER NUSANTARA] Mantan Bupati Jember Faida Diperiksa Kejari | Warga Suriname Cari Keluarganya di Sleman

Regional
Setahun Pandemi, Cerita Para Ibu yang Berprofesi sebagai Dokter, Beban Ganda Jadi Guru hingga Urus Keluarga

Setahun Pandemi, Cerita Para Ibu yang Berprofesi sebagai Dokter, Beban Ganda Jadi Guru hingga Urus Keluarga

Regional
Fakta Konflik Wali Kota Tegal dan Wakilnya, Tampil Berdua tetapi Laporan ke Polisi Tak Dicabut

Fakta Konflik Wali Kota Tegal dan Wakilnya, Tampil Berdua tetapi Laporan ke Polisi Tak Dicabut

Regional
Hamil Tua, TL Tetap Mangkal Jadi PSK, Miliki 2 Anak Balita, Suami Kabur Entah ke Mana

Hamil Tua, TL Tetap Mangkal Jadi PSK, Miliki 2 Anak Balita, Suami Kabur Entah ke Mana

Regional
Fakta Penangkapan Terduga Teroris di Jatim, Perajin Kulit hingga Istri adalah Seorang Guru

Fakta Penangkapan Terduga Teroris di Jatim, Perajin Kulit hingga Istri adalah Seorang Guru

Regional
Hujan Disertai Angin Kencang di Blitar, Menara Telekomunikasi Roboh Timpa Mushala

Hujan Disertai Angin Kencang di Blitar, Menara Telekomunikasi Roboh Timpa Mushala

Regional
Wali Kota Hendi Pastikan Lapangan Sidodadi Akan Direvitalisasi Jadi Sport Center

Wali Kota Hendi Pastikan Lapangan Sidodadi Akan Direvitalisasi Jadi Sport Center

Regional
Polres Banjarbaru Bongkar Praktik Prostitusi Online, 9 Orang Ditangkap

Polres Banjarbaru Bongkar Praktik Prostitusi Online, 9 Orang Ditangkap

Regional
Kasus Harian Covid-19 Menurun, Penanganan Pandemi di Jateng Terus Membaik

Kasus Harian Covid-19 Menurun, Penanganan Pandemi di Jateng Terus Membaik

Regional
Setelah Bertemu Ganjar, Wali Kota dan Wakil Wali Kota Tegal Kembali Muncul Berdua

Setelah Bertemu Ganjar, Wali Kota dan Wakil Wali Kota Tegal Kembali Muncul Berdua

Regional
Cerita Ponidjo, Warga Suriname yang Mencari Keluarganya di Sleman, Bapak Ibu Tinggalkan Tanah Air Tahun 1931

Cerita Ponidjo, Warga Suriname yang Mencari Keluarganya di Sleman, Bapak Ibu Tinggalkan Tanah Air Tahun 1931

Regional
Satu Tahun Pandemi, Mengingat Kota Tegal yang  Pertama Kali Terapkan 'Local Lockdown' di Tanah Air

Satu Tahun Pandemi, Mengingat Kota Tegal yang Pertama Kali Terapkan "Local Lockdown" di Tanah Air

Regional
Kunjungi Paguyuban Penyandang Disabilitas, Hendi Berikan Kursi Roda yang Pernah Dipakainya

Kunjungi Paguyuban Penyandang Disabilitas, Hendi Berikan Kursi Roda yang Pernah Dipakainya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X