AIMAN: Anak Hilang dan Organ Lenyap

Kompas.com - 15/01/2019, 05:39 WIB
Pembunuhan.Thinkstock Pembunuhan.

Sungguh kejadian yang berada di luar perkiraan. Peristiwa yang melampaui akal sehat. Di tengah proses politik yang tengah bergulir, tak jauh dari Ibu Kota, terjadi peristiwa yang begitu menyeramkan namun nyaris tak terdengar beritanya karena tertutup gaduh pemilu yang tidak memiliki substansi kemanfaatan bagi rakyat banyak.

Letaknya tak sampai 100 kilometer dari Jakarta, meski harus dilalui dengan jalan yang tidak biasa, berkelok khas jalan di lereng bukit selatan Jawa Barat. Letaknya di Kecamatan Lengkong, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat.

Jika di tarik garis lurus, maka letaknya kira-kira pertengahan antara Pelabuhan Ratu dengan Geopark Ciletuh. Di tempat inilah terjadi peristiwa yang sudah dinyatakan polisi sebagai peristiwa pembunuhan, saya tambahkan dengan kata sadis.

Betapa tidak, ada sayatan persis di sisi kiri tubuh anak yang memiliki nama Nujurmudin alias Godek, yang baru berusia 12 tahun. Ia baru tahun lalu putus sekolah. Bukan karena malas, tapi orangtuanya tidak lagi memiliki biaya. Padahal ia masih semangat, meski harus berjalan melintasi bukit dan hutan sekitar 3 kilometer menuju sekolahnya. Empat tahun sudah, sejak kelas 1 Sekolah Dasar ia lalui itu semua

Cermati Sayatan

Kembali ke soal sayatan. Dari hasil otopsi informasinya diterima oleh Program AIMAN-KompasTV, positif dinyatakan bahwa robek di sisi kiri tubuh sang anak adalah sayatan. Jadi jika disimpulkan akibat dimangsa binatang buas maka tidak sesuai dengan hasil otopsi forensik.

Fakta kedua adalah, sayatan ini menyebebkan hilangnya lengan kiri dan sejumlah organ. Apa saja yang hilang? 

Saya akan menceritakan mulai dari sayatannya. Perhatikan arah sayatan! Sayatan bermula dari pangkal lengan kiri, persis di ketiak bagian kiri, terus berjalan ke bawah, dan berhenti di pinggang belakang, persis di tempat Ginjal berada. 

Tak hanya itu, kulit kepala bagian atas dan belakang juga lenyap (mohon maaf) bagian kepala nyaris hanya tersisa tulang tengkorak. Organ yang hilang mulai dari kedua mata, hingga perut bagian bawah, yakni hati hingga ginjal. Semuanya lenyap tak dapat ditemukan di sekitar tempat penemuan jenazah Nujurmudin yang hanya beberapa ratus meter dari rumahnya. 

Bagaimana ceritanya ia bisa hilang 36 jam dan ditemukan di tempat yang sangat dekat di rumahnya? 

Ayah Warga Malaysia Keturunan Pakistan

Peristiwa bermula saat fajar menyingsing pada Senin 24 Desember 2018 lalu. Ia pergi ke ladang untuk memberikan benih tanaman pada perkebunan milik Perhutani, yang digarap keluarganya. S

ekitar pukul 6 pagi, ia bergegas keluar dari rumahnya. Namun, hingga sore hari, ia tak kunjung pulang. Malam harinya keluarga, kakak tiri, dan tetangganya mencari.

Ia memang tinggal dengan ayah tiri dan ibu kandungnya. Ia memiliki beberapa saudara tiri. Ayah Nujurmudin berkebangsaan Malaysia dan keturunan Pakistan.

Menurut keluarga, ayahnya meninggal saat Nujurmudin masih balita. Lalu ibunya yang merupakan seorang  TKI yang bekerja di Malaysia, pulang ke Indonesia. Entah cerita sesungguhnya seperti apa, yang jelas Nujurmudin memiliki kondisi fisik yang berbeda jelas dari para saudara tirinya. 

36 Jam Menghilang, Ternyata Tak Jauh dari Rumah

Pada malam itu, keluarga tak menemukan satupun petunjuk hingga pencarian dihentikan. Pada keesokan hari pencarian dilanjutkan sejak pagi hari, namun lagi-lagi seharian tidak menemukan korban.

Alhasil setelah belasan jam mencari, ternyata Nujurmudin ditemukan justru tak jauh dari rumahnya. Padahal sebelumnya menurut kakak tiri korban, Abdurahman, Ia dan pencari lainnya melewati jalan di mana ditemukan jenazah korban. Janggal! Jadi di mana Jenazah Nujurmudin selama 36 jam terakhir?

Kejanggalan demi Kejanggalan

Kejanggalan kedua adalah korban ditemukan dalam kondisi sejumlah organ vitalnya hilang. Tetapi yang aneh, tidak ada satupun jejak darah  apalagi organ tubuh di sekeliling wilayah dekat dimana jenazah ditemukan.

Jika dibunuh di tempat yang sama, pasti akan terdapat petunjuk yang bisa digunakan penegak hukum untuk mendalami kasus ini.

Faktanya tidak ada satupun petunjuk. Sehingga polisi menyimpulkan, eksekusi pembunuhan korban dilakukan di tempat yang berbeda. Inilah mengapa, korban sempat hilang 36 jam, sebelum jenazahnya ditemukan. 

Kejanggalan ketiga adalah organ tubuh yang hilang adalah organ tubuh yang sangat mahal bahkan bisa miliaran rupiah di jual di pasar gelap.

"Bisa miliaran untuk satu organ, hati misalnya," kata Ketua Komnas Perlindungan Anak Indonesia (KPAI), Arist Merdeka Sirait, yang diwawancara Program AIMAN, yang tayang setiap pukul 8 malam di KompasTV. 

Kesamaan pada Kasus Pencurian Organ Tubuh Anak

Meski demikian, kesimpulan apakah korban "dimangsa" sindikat perdagangan organ tubuh atau tidak, masih menunggu keputusan hasil penyelidikan Polisi. Jika jawabannya iya, maka ini adalah kejadian pertama yang berhasil diungkap polisi sepanjang sejarah.

Kejadian serupa sebenarnya pernah terjadi di Kampar, Riau, pada Maret 2016. Korban bernama Angelika berusia 11 Tahun. 

Arist Sirait sempat datang menemui keluarga Angelika Boru Pardede dan melakukan pengamatan di Jasad anak ini dari hasil forensik. Arist mengungkapkan, kejanggalan Angelika dan Nujurmudin, sama!  Hasil penyelidikan polisi terhadap kasus Angelika belum tuntas hingga nyaris 3 tahun berlalu.

Meski baru 2 pekan hilang, Angelika ditemukan tinggal kerangka.

"Seluruh organ vitalnya lenyap tak berhasil ditemukan. Ada pula kesamaan dengan kejadian yang belum lama ini dibongkar atas perdagangan organ tubuh anak di Nepal yang akan dijual ke India. Sayatannya sama persis dengan yang terjadi pada Nujurmudin!" kata Arist.

Bukan soal berapa jumlah korban, tetapi sampai kapan kejadian serupa akan terus berulang.

Penyelidikan harus tuntas dilakukan.

Saya Aiman Witjaksono...

Salam


Terkini Lainnya

KPU Usul Tamu Undangan Bisa Bertanya ke Peserta Debat

KPU Usul Tamu Undangan Bisa Bertanya ke Peserta Debat

Nasional
Demokrat Copot Ferrial Sofyan dari Wakil Ketua DPRD DKI untuk Penyegaran

Demokrat Copot Ferrial Sofyan dari Wakil Ketua DPRD DKI untuk Penyegaran

Megapolitan
Cek Fakta Dinilai Positif, Peretasan 'Cekfakta.com' Menuai Kecaman

Cek Fakta Dinilai Positif, Peretasan "Cekfakta.com" Menuai Kecaman

Nasional
4 Prodi UI Raih Penilaian Standar Mutu ASEAN University Network

4 Prodi UI Raih Penilaian Standar Mutu ASEAN University Network

Edukasi
Beri Pesan Khusus, Pimpinan KPK Ajak Khofifah-Emil dan Syamsuar-Edy ke Rutan

Beri Pesan Khusus, Pimpinan KPK Ajak Khofifah-Emil dan Syamsuar-Edy ke Rutan

Nasional
Sarana Jaya Akan Groundbreaking Rusunami Cilangkap pada Mei atau Juni

Sarana Jaya Akan Groundbreaking Rusunami Cilangkap pada Mei atau Juni

Megapolitan
Kisah Imam, Sopir Taksi 'Online' yang Bantu Lahirkan Bayi di Dalam Mobil (2)

Kisah Imam, Sopir Taksi "Online" yang Bantu Lahirkan Bayi di Dalam Mobil (2)

Regional
Pak Sarono, Biayai 75 Yatim-Piatu dengan Memecah Batu

Pak Sarono, Biayai 75 Yatim-Piatu dengan Memecah Batu

Megapolitan
Ma'ruf Amin Bilang Pihaknya Didukung '10 Partai Plus'

Ma'ruf Amin Bilang Pihaknya Didukung "10 Partai Plus"

Nasional
Polisi Sebut Bidan di Ogan Ilir Diperkosa 5 Pelaku

Polisi Sebut Bidan di Ogan Ilir Diperkosa 5 Pelaku

Regional
Ke Jakarta, Bupati Indah Hadiri Penandatanganan Serah Terima Berita Acara Aset Hibah

Ke Jakarta, Bupati Indah Hadiri Penandatanganan Serah Terima Berita Acara Aset Hibah

Regional
Pemprov DKI Akan Data Masyarakat Berpenghasilan Rendah yang Belum Punya Rumah

Pemprov DKI Akan Data Masyarakat Berpenghasilan Rendah yang Belum Punya Rumah

Megapolitan
Kewarganegaraan Inggrisnya Bakal Dicabut, Shamima Terkejut dan Kecewa

Kewarganegaraan Inggrisnya Bakal Dicabut, Shamima Terkejut dan Kecewa

Internasional
Antisipasi Ladang Ganja di Karawang, Polisi Sisir Hutan Kutamaneuh

Antisipasi Ladang Ganja di Karawang, Polisi Sisir Hutan Kutamaneuh

Regional
Sepasang Warganya Ditangkap di AS Usai Bertengkar, Konsulat China Buat Edaran

Sepasang Warganya Ditangkap di AS Usai Bertengkar, Konsulat China Buat Edaran

Internasional

Close Ads X