AIMAN: Anak Hilang dan Organ Lenyap

Kompas.com - 15/01/2019, 05:39 WIB
Pembunuhan. ThinkstockPembunuhan.

Sungguh kejadian yang berada di luar perkiraan. Peristiwa yang melampaui akal sehat. Di tengah proses politik yang tengah bergulir, tak jauh dari Ibu Kota, terjadi peristiwa yang begitu menyeramkan namun nyaris tak terdengar beritanya karena tertutup gaduh pemilu yang tidak memiliki substansi kemanfaatan bagi rakyat banyak.

Letaknya tak sampai 100 kilometer dari Jakarta, meski harus dilalui dengan jalan yang tidak biasa, berkelok khas jalan di lereng bukit selatan Jawa Barat. Letaknya di Kecamatan Lengkong, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat.

Jika di tarik garis lurus, maka letaknya kira-kira pertengahan antara Pelabuhan Ratu dengan Geopark Ciletuh. Di tempat inilah terjadi peristiwa yang sudah dinyatakan polisi sebagai peristiwa pembunuhan, saya tambahkan dengan kata sadis.

Betapa tidak, ada sayatan persis di sisi kiri tubuh anak yang memiliki nama Nujurmudin alias Godek, yang baru berusia 12 tahun. Ia baru tahun lalu putus sekolah. Bukan karena malas, tapi orangtuanya tidak lagi memiliki biaya. Padahal ia masih semangat, meski harus berjalan melintasi bukit dan hutan sekitar 3 kilometer menuju sekolahnya. Empat tahun sudah, sejak kelas 1 Sekolah Dasar ia lalui itu semua

Cermati Sayatan

Kembali ke soal sayatan. Dari hasil otopsi informasinya diterima oleh Program AIMAN-KompasTV, positif dinyatakan bahwa robek di sisi kiri tubuh sang anak adalah sayatan. Jadi jika disimpulkan akibat dimangsa binatang buas maka tidak sesuai dengan hasil otopsi forensik.

Fakta kedua adalah, sayatan ini menyebebkan hilangnya lengan kiri dan sejumlah organ. Apa saja yang hilang? 

Saya akan menceritakan mulai dari sayatannya. Perhatikan arah sayatan! Sayatan bermula dari pangkal lengan kiri, persis di ketiak bagian kiri, terus berjalan ke bawah, dan berhenti di pinggang belakang, persis di tempat Ginjal berada. 

Tak hanya itu, kulit kepala bagian atas dan belakang juga lenyap (mohon maaf) bagian kepala nyaris hanya tersisa tulang tengkorak. Organ yang hilang mulai dari kedua mata, hingga perut bagian bawah, yakni hati hingga ginjal. Semuanya lenyap tak dapat ditemukan di sekitar tempat penemuan jenazah Nujurmudin yang hanya beberapa ratus meter dari rumahnya. 

Bagaimana ceritanya ia bisa hilang 36 jam dan ditemukan di tempat yang sangat dekat di rumahnya? 

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Persiapan Vaksinasi Covid-19, Dokter dan Perawat di Banyumas Ikuti Pelatihan

Persiapan Vaksinasi Covid-19, Dokter dan Perawat di Banyumas Ikuti Pelatihan

Regional
Ngebut, Pajero Tabrak 1 Mobil dan 2 Motor di Jembatan Ampera, 2 Terluka

Ngebut, Pajero Tabrak 1 Mobil dan 2 Motor di Jembatan Ampera, 2 Terluka

Regional
Punya Modal Berdikari, Aep Syaepuloh Ngaku Belajar Mandiri saat Nyantri

Punya Modal Berdikari, Aep Syaepuloh Ngaku Belajar Mandiri saat Nyantri

Regional
Haul Syekh Abdul Qodir Undang Kerumunan, Ini Penjelasan Gubernur Banten

Haul Syekh Abdul Qodir Undang Kerumunan, Ini Penjelasan Gubernur Banten

Regional
3 Guru SMP di Kudus Meninggal Dunia Beruntun, 2 Positif Covid-19

3 Guru SMP di Kudus Meninggal Dunia Beruntun, 2 Positif Covid-19

Regional
Begini Cara Paslon Zairullah-Muhammad Rusli Tekan Angka HIV AIDS di Tanah Bumbu

Begini Cara Paslon Zairullah-Muhammad Rusli Tekan Angka HIV AIDS di Tanah Bumbu

Regional
Kota Bandung Zona Merah Covid-19

Kota Bandung Zona Merah Covid-19

Regional
Gubernur Riau dan Istrinya Positif Covid-19, Dirawat dalam Satu Ruangan

Gubernur Riau dan Istrinya Positif Covid-19, Dirawat dalam Satu Ruangan

Regional
Wali Kota Malang Sutiaji Positif Covid-19

Wali Kota Malang Sutiaji Positif Covid-19

Regional
Bentangkan Bintang Kejora, 6 Orang Jadi Tersangka Makar, Polisi Temukan Selebaran Republik West Papua Nugini

Bentangkan Bintang Kejora, 6 Orang Jadi Tersangka Makar, Polisi Temukan Selebaran Republik West Papua Nugini

Regional
Video Viral Warga Jarah Muatan Truk yang Terguling, Ini Faktanya

Video Viral Warga Jarah Muatan Truk yang Terguling, Ini Faktanya

Regional
Melihat Rumah Singgah Anak Penderita Kanker di Aceh, Saat Pasien Layaknya Keluarga

Melihat Rumah Singgah Anak Penderita Kanker di Aceh, Saat Pasien Layaknya Keluarga

Regional
'Jangan Sia-siakan Pengorbanan Tenaga Kesehatan'

"Jangan Sia-siakan Pengorbanan Tenaga Kesehatan"

Regional
Gunung Semeru Meletus, Seluruh Pendaki Dipastikan Sudah Turun

Gunung Semeru Meletus, Seluruh Pendaki Dipastikan Sudah Turun

Regional
Gunung Semeru Meletus, Truk dan Alat Berat Penambang Pasir di Lumajang Terjebak Lahar Panas

Gunung Semeru Meletus, Truk dan Alat Berat Penambang Pasir di Lumajang Terjebak Lahar Panas

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X